Selasa, April 03, 2018

Doa agar anak berakhlak mulia





Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang yang tunduk patuh kepadamu 

(Surah Al-Ahqaf: ayat 15)

Isnin, April 02, 2018

Hasad Dengki



Sabda Rasulullah s.a.w : Tidak berkumpul di dalam hati seorang manusia antara iman dan hasad dengki.

-Riwayat Ibnu Hibban dan al-Baihaqi

Berkasih Sayang


Rasulullah s.a.w bersabda: Sayangilah yang ada di bumi, nescaya Yang ada di langit akan menyayangimu.”

(HR. At Thabrani)

Sabtu, Januari 04, 2014

Kematian

Al-Fatihah buat arwah nenek yang dari kecil saya membesar bersamanya, sungguh sangat-sangat besar pengorbanannya buat saya dan kami sekeluarga, Allahyarham Saadiah binti Deris, Semoga Allah s.w.t mencucuri rahmat sebanyak-banyaknya kepadanya. Al-Fatihah..



Selasa, Oktober 15, 2013

Berkorban Demi Cinta


Keagungan ibadah haji bukanlah pada ramainya atau gahnya bilangan manusia yang mengunjungi Baitullah saban tahun.

Akan tetapi keagungan haji adalah pada pengorbanan sebuah keluarga yang mana pengorbanan mereka ini sangat-sangat disukai oleh Allah, sehinggakan Allah telah perintahkan penghulu segala nabi dan rasul beserta umat baginda di seluruh pelusuk dunia sehingga ke hari kiamat untuk datang ke mekah bagi memperingati sejarah pengorbanan keluarga ibrahim yang hebat ini.

Bahkan Allah telah jadikan amalan-amalan yang bersangkut paut dengan sejarah mereka sebagai satu kesempurnaan rukun islam yang wajib ditunaikan oleh umat ini yang berkemampuan sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Bagi umat islam yang tidak ke mekah pula mereka dituntut untuk menyembelih haiwan ternakan yang dikira sebagai ibadah korban.

Itulah hebatnya pengorbanan sebuah keluarga untuk diingati sepanjang zaman. Seorang suami yang telah lama kepingin untuk mendapatkan anak, dan sebaik sahaja telah dikurniakan anak, diperintahkan pula supaya meninggalkan anak dan isteri kesayangannya di sebuah tanah tandus yang tiada sumber kehidupan, sanggup pula berjauhan dengan anak dan isteri tercinta bertahun-tahun lamanya demi cintanya kepada Allah untuk menyampaikan agama ke seluruh alam.

Seorang isteri yang teguh imannya biar ditinggalkan, bukan di tempat yang selesa bahkan di sebuah rahang kematian, bersendirian membesarkan anak, selama bertahun-tahun-tahun lamanya setia menanti kepulangan sang suami dari medan dakwah yang tidak diketahui khabar beritanya. Setelah lama terpisah, mereka akhirnya dipertemukan semula apabila usia si anak telah meningkat remaja.

Derita perasaan mereka belum habis di situ, belum puas melerai rindu dan kasih, datang lagi satu ujian yang menggoncang hati dan perasaan iaitu perintah menyembelih anak. Bayangkan jika kita berada di tempat ibrahim a.s, sudahlah lama menunggu untuk mendapatkan anak, sudah dapat anak diperintah berpisah dengan anak, bertahun lamanya baru bertemu diperintahkan pula untuk menyembelih anak. Betapa sedih dan pilunya hati. Namun Ibrahim Khalilullah tetap mendepankan perintah Tuhannya.

Anak yang dijaga oleh Allah biarpun lama berjauhan dengan si bapa, namun teguh juga keimanannya. Demi Allah, dia sanggup untuk dikorbankan.

Dan apabila tiba saat penyembelihan, Allah tukarkan yang disembelih itu bukan anak tetapi seekor kibas. Rupa-rupanyanya Allah ingin menguji hati, adakah perkara yang disayangi sanggup dikorbankan untuk agama.

Justeru, marilah kita sama-sama menghayati kisah pengorbanan agung mereka ini. Mulianya mereka kerana pengorbanan yang mereka berikan yang bukan calang-calang manusia sanggup lakukan. Dan di manakah kedudukan kita di sisi Allah dalam pengorbanan kita? Apa sumbangan dan pengorbanan yang telah kita lakukan untuk agama sepanjang hidup ini? Jadi ayuh kita gunakan diri, masa dan harta kita sebanyak-banyaknya di jalan Allah agar memperolehi cinta Allah yang kita dambakan selama ini sebagai bukti sebenar-benar cinta.

Selamat menyambut Eidul Adha. Semoga Allah mengurnakan kebaikan buat kita sepanjang tahun.

Selamat berkorban demi cinta.

Muhammad Ishak Zaini
15 Oktober 2013
10 Zulhijjah 1434H

Sabtu, Februari 04, 2012

Percutian ke Pulau Mabul

Pulau Mabul, Sipadan dan Kapalai merupakan antara destinasi pelancongan yang terkenal di Sabah. Ia merupakan tiga buah pulau yang terletak berdekatan antara satu sama lain. Pulau Sipadan merupakan antara pulau yang tercantik di Malaysia. Keindahan laut jernihnya yang membiru dan menghijau telah memikat ramai pelancong untuk datang ke Semporna bagi menikmati keajaiban dan keindahan alam ciptaan Allah ini. 
Ishak & Umu @ Mabul & Kapalai.

Rombongan kelab guru dan keluarga yang ikut serta.

Sesiapa nak kena dakwah sila la datang ke Mabul. Hehe.

Perjalanan ke Mabul memakan masa sekitar 10-15 minit dari jeti Pakalangan. Tapi kalau dari Pekan Semporna mungkin sekitar sejam atau lebih bergantung kepada kelajuan bot.

Pelancong dinasihatkan membawa sunblock masing-masing. Suhu di pulau sangat panas di kala matahari sedang terik. Bagus juga bawa kipas tangan atau kipas bateri. Untuk makluman pulau bukan sahaja panas, malah bekalan letrik juga adalah dicatu.

Cikgu Yap Chin Hang (Orang Kelantan) antara yang ikut serta. Kelihatan bot baru memasuki zon laut hijau.

Resort-resort di Mabul
Perkampungan atas air yang jernih

Rumah atas air yang masih dalam pembinaan. Tiangnya diperbuat dari kayu yang tahan reput

Jalan-jalan di Pulau Mabul

Kapalai. Subhanallah hijau jernih airnya, patut ramai beria-ria nak datang ke sini

Siapa tak geram tengok air laut cantik macam ni

Antara hidupan laut yang dapat dilihat terus dari permukaan air.

Subhanallah cantiknya, macam bukan air laut, tetapi macam cecair khas berwarna biru-hijau.

Masa ni puan Umu tengah mengandung Ummu Asma'.
Ibu mengandung akan menjadi sangat sihat dan cergas apabila dibawa berjalan-jalan.
Memang cantik tempat ni, hebat Allah!

Untuk datang ke sini paling murah yang saya tahu kalau dengan agen pelancongan, sekitar RM 150 seorang sehari tanpa bermalam, tapi disebabkan kami ikut rombongan sekolah jadi murah la sikit RM60 seorang. Lagi murah kalau dapat tumpang kawan yang ada bot sendiri.

Baca dalam katalog yang diberi, katanya penyu banyak lalu-lalang di sini, tapi tunggu punya tunggu tak ada rezeki kami nak tengok penyu hari itu.

Subhanallah

Ramai pelancong dalam dan luar negara datang scuba dan snorkeling di sini.

Puan Umu sedang bersantai.


Sedangkan di dunia sahaja pun dah cantik macam ni, apatah lagi dalam syurga macamana la agaknya cantiknya tu. Tak dapat nak dibayangkan. Allahu Akbar!
Subhanallah..
Siapa punya bot tu?

Oh Encik Polis rupanya..
Info-info berkaitan Mabul boleh lawati:
Kosmo! Menyerap aura Mabul,  
3 Pantai Terbaik di Asia untuk Tahun 2011
Tapak Menyelam Di Semporna

Puan Umu yang geram nak berendam

Di sebuah perkampungan Palauh (orang asli yang tinggal di laut). Cantik pasir di sini. Pasir di Pulau mabul macam bukan pasir, ia seakan serpihan terumbu-terumbu karang di lautan. Halus! Sesiapa yang datang ke sini dinasihatkan supaya merendahkan pandangan kerana banyak 'ikan duyung' bergelimpangan di sana sini.

Sipadan Resort
Oh ya, buat rakan seusaha yang pernah ke Pulau Mabul mesti kenal Pak Wali ini, beliau adalah tuan rumah taklim masturat di Pulau Mabul, kalau jemaah masturat datang ke Mabul di rumah beliaulah biasanya jemaah ditempatkan. Penghidup usaha agama di Mabul ini telah kembali ke pangkuan Ilahi pada November 2011 yang lalu. Sekarang anaknya pula yang menjadi pengganti orang kuat usaha agama di Mabul. Semoga Allah terima pengorbanan arwah serta keluarganya. Al-Fatihah.
 
Muhammad Ishak Zaini
4 Februari 2012
11 Rabi'ul Awal 1433H.

Selasa, Julai 19, 2011

Catatan Seorang Jutawan Islam

Ingin menjadi kaya tanpa perlu mengeluarkan modal walau sesen pun? Ingin menjana pendapatan lumayan tanpa perlu bersusah payah menebalkan muka mencari pelanggan untuk dijadikan orang bawahan? Ingin menjadi kaya tanpa perlu menajamkan lidah untuk mempromosi dan menjual produk dan barangan? Yang sesetengahnya sehingga tidak lelap mata memikir strategi bagi menarik pelanggan. Jangan risau, anda berpeluang untuk menjana kekayaan tanpa perlu membasahkan lidah, tanpa perlu mengeluarkan peluh, tanpa perlu pergi ke merata-rata tempat menjual untuk barang, tanpa perlu melabur dalam skim cepat kaya, tanpa kuasa minda, dan tanpa perlu risau menanggung sedikitpun risiko kerugian dan yang paling penting anda tidak akan terlibat sedikitpun dengan penipuan dan dosa serta dijamin selamat dari terlibat dengan riba. 

Inilah rahsianya:

Diriwayatkan daripada Hadrat Ibnu Salman r.a bahawa salah seorang dari sahabat Rasulullah s.a.w menceritakan: "Apabila kami telah mendapat kemenangan dalam peperangan Khaibar, orang ramai mengeluarkan harta rampasan perang masing-masing yang terdiri dari harta rampasan dan orang tawanan lalu mereka mula berjual beli antara satu sama lain. 

Seorang telah datang memberitahu Rasulullah s.a.w "Wahai Rasulullah, tidak seorangpun di lembah ini yang mendapat keuntungan seperti keuntungan yang saya peroleh pada hari ini." Rasulullah s.a.w bertanya: "Wah, berapa banyakkah keuntungannya?" Dia menjawab "Saya terus menjual dan membeli sehingga saya mendapat keuntungan sebanyak tiga ratus uqiyyah perak." Baginda s.a.w bersabda, "Saya akan memberitahu kamu perkara yang lebih menguntungkan yang akan diperoleh oleh seseorang," Leleki itu bertanya, "Apakah itu ya Rasulullah?" Jawab baginda s.a.w, "Dua rakaat solat sunat selepas solat fardu." (Hadith riwayat Imam Abu Daud)

Satu uqiyah perak adalah empat puluh dirham, manakala satu dirham adalah kira-kira RM 1.70, jadi (300 uqiyyah perak x 40 dirham x RM 1.70 = RM 20, 400. !! ) Wah, bayangkan dengan usaha yang tidaklah sesusah mana (dua rakaat solat sunat selepas solat fardu), satu angka yang cukup lumayan dengan senangnya diperoleh bahkan lebih lumayan dari angka yang disebutkan di atas. Ini baru dua rakaat (selepas satu kali solat fardu), Andaikata paling-paling malas pun sehari cuma sekali sahaja kita melakukan dua rakaat solat sunat selepas solat fardu, jika dikerjakan selama sebulan jumlahnya tentu lebih besar. Cuba kita darabkan RM 20, 400 tadi dengan sebulan iaitu sebanyak tiga puluh hari (RM 20, 400 x 30 hari = RM 612, 000 !!

Nah, lebih dari setengah juta ringgit kita perolehi dalam masa sebulan. Itu baru sekiranya sehari cuma sekali kita mengerjakan dua rakaat solat sunat mengiringi solat fardu. Bayangkan pula jika dalam sehari lebih dari sekali kita mengerjakan solat sunat dua rakaat selepas solat fardu. (Nota tambahan: Tiada solat sunat selepas solat fardu Subuh dan Asar, jadi ada tiga waktu yang digalakkan untuk mengerjakan solat sunat dua rakaat iaitu selepas solat fardu Zohor, Maghrib dan Isyak) maka jumlah pendapatan terkumpul yang diperolah sangatlah tinggi, dan kalau bijak merebut pelung ini, kemungkinan besar kita boleh menjadi sorang jutawan dalam masa sebulan. Ini belum termasuk ganjaran bersusah payah pergi ke masjid dan ganjaran solat berjemaah lagi. Wah! Pendapatan lumayan dengan hanya dua rakaat solat sunat selepas solat fardu setiap hari. 

Jadi, ayuhlah beramai-ramai kita rebut peluang keemasan ini!

Sabda Rasulullah s.a.w "Kekayaan sebenar bukanlah dengan banyaknya harta akan tetapi kaya (yang sebenarnya) ialah kaya hati. (Hadith Riwayat Imam Muslim)

Muhammad Ishak Zaini
19 Julai 2011
18 Sya'ban 1432H

Isnin, Mei 16, 2011

Sebilah Rotan Seorang Guru


Ucapan selamat hari guru buat semua guru-guru yang pernah mendidik diri ini, teristimewa:

1. Emak yang menjadi cikgu nombor satu dalam hidup saya. Sifatnya yang sangat lembut, penyayang, dan amat penyabar. Beliau adalah guru nombor satu dalam sekolah kehidupan saya.

2. Arwah abah. Sewaktu saya kecil, tidaklah saya tahu apa sebabnya abah sangat garang, namun bila dah dewasa ini, baru saya tahu kegarangan abah itulah ubat paling mujarab untuk membentuk peribadi mulia buat anak-anaknya di hari muka. Pepatah menyebut "Sayang isteri tinggal-tinggalkan, sayang anak, tangan-tangankan". Sesuai dengan sabda Rasulullah s.a.w: "Jangan kamu mengelak dari merotani anak-anak sebagai amaran supaya mereka berakhlak baik." (Imam Ahmad dan Tabrani)

Sebagaimana Lukmanul Hakim a.s pernah bermadah "Pukulan ayah terhadap anak-anaknya adalah seumpama air bagi sawah". (Dur al-Manthur). Sungguh terkesan dengan saranan dua guru terbaik sepanjang zaman ini. Semoga saya dan isteri dapat amalkannya apabila ada anak kelak.

3. Semua warga pendidik di seluruh negara. terutamanya guru-guru saya sejak saya Tadika Kemas Kg. Kenangan Lanchang, S.K Rantau Panjang Lanchang, S.M.A al-Wosto Temerloh, S.M.A al-Khairiah Temerloh, Fakulti Pengajian Islam, UKM Bangi, Fakulti Pengajian Bahasa Utama, USIM Nilai.

Sebagai renungan bersama, mari kita hayati firman Allah s.w.t:

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

Maksudnya: Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. (Fatir: 28)

Semoga semakin bertambahnya ilmu di dada, menjadikan kita semakin TAKUT kepada Allah s.w.t.

Selamat Hari Guru, Semoga Allah memberkatimu...

Muhammad Ishak Zaini
16 Mei 2011
12 Jamadil Akhir 1432H

Selasa, Mei 03, 2011

Keinginan Sebuah Hati

“Hati kita ni kecil sahaja, tetapi macam-macam benda kita nak isi”. Sebaris perkataan ini sungguh menyentuh dan memberi kesan yang mendalam kepada hati saya. Saya memerhati seraut wajah lelaki yang semakin dimamah usia yang menuturkan perkataan tersebut. Dengan nada yang rendah dan perlahan, yang telah terpampang di wajahnya beribu duri dan ranjau yang pernah ditempuhinya. 

Dengan ketayap putih yang sentiasa melekat di kepalanya serta sehelai kain ridak (selendang) yang selalu tersangkut di bahunya. Sambil sesekali janggut putihnya meliuk-liuk ditiup angin. Mengingatkan saya kepada sebuah hadith nabi s.a.w yang dipetik dari kitab Jami’ Soghir oleh Sheikh Abul Fadhl Jalaluddin , Abdur Rahman bin Abi Bakr al-Khudairy as-Suyuti atau lebih dikenali sebagai Imam as-Suyuti:

خير جلسائكم من ذكَركم الله رؤيته وزاد فى عملكم منطقه وذكَركم الآخرة عمله

"Sebaik-baik orang yang duduk disekelilingmu (teman) ialah dia yang apabila kamu pandang wajahnya membuatkanmu teringat kepada Allah, dan apabila mendengar bicaranya membuatkan bertambah amalmu, dan dengan melihat kepada amalnya membuatkan kamu akan teringat akan akhirat".

Sungguh tenang melihat wajah yang telah banyak berkhidmat untuk agama ini. Kata-katanya sejuk bagai air yang mengaliri tanah yang gersang. Membuatkan hati yang keras bisa menjadi rawan. Sangat mendalam maksudnya. Teringat akan Allah, teringat akan kehidupan akhirat serta menaikkan semangat untuk memperbaiki serta menambahkan amal ibadah kepada Allah s.w.t. Firman Allah s.w.t:

مَّن كَانَ يُرِيدُ الْعَاجِلَةَ عَجَّلْنَا لَهُ فِيهَا مَا نَشَاءُ لِمَن نُّرِيدُ ثُمَّ جَعَلْنَا لَهُ جَهَنَّمَ يَصْلَاهَا مَذْمُومًا مَّدْحُورًا * وَمَنْ أَرَادَ الْآخِرَةَ وَسَعَىٰ لَهَا سَعْيَهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَٰئِكَ كَانَ سَعْيُهُم مَّشْكُورًا

Maksudnya: Sesiapa yang menghendaki (kesenangan hidup) dunia, Kami akan segerakan kepadanya dalam dunia apa yang Kami kehendaki, bagi sesiapa yang Kami kehendaki; kemudian Kami sediakan baginya neraka Jahannam (di akhirat kelak), untuk membakarnya dalam keadaan yang hina lagi tersingkir dari rahmat Allah. Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang ia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya. (Al-Israa': 18-19)

“Ampuni daku yang hina ini ya Allah, kerana macam-macam makhluk ada dalam hati kecilku ini”. Bisikku sendirian dengan seribu keazaman mensucikan diri. Sesungguhnya hati ini terlalu kotor dicemari sampah cinta dunia yang tebal dan lalang angan-angan yang kian melangit.

Kata hukama': Sesungguhnya dunia adalah sebuah negeri keruntuhan dan yang paling runtuh daripadanya adalah hati yang membangunkannya, sedangkan akhirat adalah negeri pembangunan dan yang paling terbangun daripadanya adalah hati yang meruntuhkannya.

Sekali lagi saya bermenung panjang. “Sibuknya aku membangunkan duniaku, sedangkan bekalan akhiratku yang kekal itu entah kemana”.  Kehidupan dunia ini lambat laun pasti akan binasa dan ada penghujungnya, sedangkan kehidupan akhirat itu adalah kekal buat selama-lamanya dan tiada berpenghujung. Kehidupan dunia ini begitu pendek sedangkan angan-anganku begitu panjang. Sabda Rasulullah s.a.w: 

عن عبد الله رضى الله عنه قال: خط النبي خطا مربعا، وخط خطاً في الوسط خارجا منه، وخط خطوطاً صغاراً إلى هذا الذي في الوسط من جانبه الذي في الوسط وقال: هذا الإنسان، وهذا أجله محيط به، أوقد أحاط به، وهذا الذي هوخارج أمله، وهذه الخطوط الصغار الأعراض، فإن أخطأه هذا نهشه هذا، وإن أخطأه هذا نهشه هذا

Dari Abdullah r.a meriwayatkan suatu ketika Nabi s.a.w membuat satu garisan berbentuk empat segi. Kemudian baginda melukiskan satu garisan sehingga keluar dari rajah empat segi tersebut. Baginda juga melukiskan garisan-garisan kecil da dalam rajah di antara garisan tengah. (Ulama telah melukiskannya dengan pelbagai bentuk) di antaranya adalah seperti ini, yang diambil dari Kitab Al-Ahadith al-Muntakhobah oleh Al-'Allamah Al-Muhaddith Asy-Syaikh Muhammad Yusuf al-Kandahlawi rah.a:
 Kemudian baginda bersabda: Garisan tengah ini adalah manusia, dan garisan empat segi ini adalah ajal mautnya yang manusia tidak dapat lari darinya. Garisan yang terkeluar dari kotak itu adalah angan-angan manusia yang lebih panjang dari kehidupannya. Garis-garis kecil di dalam kotak itu ialah kejadian dan ranjau-ranjau kehidupannya. Jika ia terlepas dari satu kejadian, maka kejadian yang lain pula akan memerangkapnya. Dan begitulah seterusnya. (Hadith Riwayat Bukhari).

Hadith ini sarat dengan iktibar dan panduan buat kita dalam mengharungi kehidupan. Sungguh tepat apa yang diperumpamakan oleh Rasulullah s.a.w itu, berkali-kali saya meneliti hadith ini. Inilah kotak kehidupan, yang menggambarkan secara keseluruhan bagaimana manusia menjalani kehidupannya di dunia. Sesungguhnya angan-anganku sangat panjang sedangkan kehidupan ini amatlah singkat. 

Saya mengangkat sedikit kepala memerhatikan lelaki yang menyampaikan nasihatnya itu. Hati ingin mengucapkan terima kasih kepadanya kerana menyedarkan saya dari terus dilamun mimpi indah yang memperdaya. Masa pun berlalu dan terus berlalu.

Sehinggalah beberapa hari lepas Allah s.w.t telah takdirkan saya bertemu kembali dengan lelaki tua yang kaya hati tersebut di sebuah masjid. Katanya “Doakan saya nak, pertengahan Mei ini pakcik nak ke Indonesia, berdakwah di sana.” Allahu Allah. Kagum saya melihat semangat agama yang ada pada diri pakcik ini, biarpun tidak ada siapa yang mengenalinya di dunia ini, namun semangatnya untuk membantu agama ini amat tinggi.  Melihatnya bagaikan melihat bayangan kehidupan para sahabat r.a yang dalam sirah mereka telah bertebaran ke serata penjuru alam demi menyampaikan risalah Islam.

Nasihatnya akan saya semat utuh di dalam hati sebagai pedoman dalam menjalani kehidupan dunia yang singkat ini. Keikhlasan orang-orang yang seumpama ini  adalah bagaikan pelita-pelita hidayah yang menerangi kegelapan.

"Haji tolong doakan untuk saya juga, doa yang yang keluar di jalan Allah s.w.t sangat mustajab, doakan kami dan bayi kami yang masih dalam kandungan ini agar kelak dapat mejadi da'ie macam para sahabat r.a." Biarlah angan-angan, harapan dan impianku hanya besar dalam hal seperti ini sahaja. Doakan kami.

Dinukilkan dalam sebuah hadith:

عن تميم الداري رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : "الدين النصيحة، قالوا: لمن يا رسول الله؟ قال: لله، ولكتابه، ولرسوله، ولأئمة المسلمين وعامتهم

Daripada Tamim Dari r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: “Agama itu adalah semata-mata nasihat.” Kami bertanya: “Untuk siapa?” Maka baginda s.a.w bersabda: “Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya.” (Hadith riwayat Muslim).

Muhammad Ishak Zaini
3 Mei 2011
30 Jamadil Awal 1432H

Ahad, April 10, 2011

Baju Baru

Walaupun dalam kotak pemikiran ini bermacam-macam cerita hendak dikongsi, namun kesibukan yang mencengkam diri sejak akhir-akhir ini menyebabkan saya tidak mendapat ruang yang cukup untuk mengemaskini blog ini. Dalam tak sedar rupa-rupanya sudah sebulan blog ini sunyi sepi sedangkan blog isteri sudah berderet-deret entri baru. InsyaAllah, kali ini saya tuliskan sedikit di blog ini agar kesepian itu berakhir. Semoga ada manfaatnya untuk kita bersama.

Entri kali ini adalah berkaitan dengan pakaian, tapi tidaklah saya ingin menyentuh mengenai fesyen, kerana saya tidak ahli dalam hal tersebut. Cuma ingin berkongsi beberapa doa tentang berpakaian untuk kita sama-sama menghafal dan mengamalkannya. Sebenarnya secara peribadi saya telah dihadiahkan dengan banyak baju baru sejak dari tahun lepas. Antara koleksi baju baru tersebut:


Hadiah waktu pertunangan dengan isteri pada 14 September 2010, iaitu sehelai jubah bewarna kelabu. Ianya sangat cantik.

Kemudian saya dihadiahkan lagi dengan dua helai kurta (ala-ala jubah yang ada belahan di sisi) yang juga dihadiahkan oleh isteri tercinta sebagai baju pengantin lelaki pada tahun lepas. Satu bewarna putih dan satu lagi bewarna ungu:

Kurta pengantin versi putih

Versi purple

Dan Alhamdulillah, semalam saya dihadiahkan dengan dua helai lagi baju baru iaitu kurta bewarna coklat dan biru turquoise juga hadiah daripada isteri tercinta. Tahu-tahu je abang sangat suka dengan pakaian jenis ini. Sangat selesa dipakai setiap hari dan yang penting ianya menghampiri sunnah. Jazakillah ye sayang sebab bagi abang baju baru merangkap baju raya untuk tahun ini.

Kurta baru bewarna coklat

Biru turquoise

Disebabkan Allah telah memberi rezeki baju yang banyak kepada saya, maka di sini ingin berkongsikan salah satu daripada doa-doa masnun (doa sunnah) iaitu:

Doa memakai pakaian baru:

للَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ كَسَوْتَنِيْهِ، أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَا صُنِعَ لَهُ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَهُ

Maksudnya: "Ya Allah bagiMu segala pujian, Engkaulah yang memakaikannya padaku. Aku memohon kepadaMu kebaikannya dan kebaikan tujuan ia dicipta dan aku memohon perlindungan denganMu daripada kejahatannya dan kejahatan tujuan ia dicipta".
(Hadith Riwayat Abu Daud & Tirmidhi).

Doa Memakai Pakaian:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَسَانِيْ هَذَا (الثَّوْبَ) وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ

Maksudnya: "Segala puji bagi Allah yang memakaikan aku dengan pakaian ini, dan memberi rezeki kepadaku tanpa daya dan kekuatan dariku".
(Hadith Riwayat Abu Daud, Tirmidhi, Ibnu Majah)

Paling senang, Doa menanggalkan pakaian.

بِسْمِ اللهِ
Maksudnya: "Dengan nama Allah".
(HR Tirmidhi)

Jika diamati doanya sangat ringkas dan senang untuk dihafal, kalaulah sehari kita menukar pakaian sebanyak tiga kali, maka dalam masa sebulan kita akan menukar pakaian sebanyak sembilan puluh kali, dan dalam masa setahun pula kita akan menukar pakaian sebanyak seribu lapan puluh kali. Itu baru doa memakai, jika kita amalkan kedua-dua doa memakai dan membuka pakaian pula, maka jumlahnya mencecah dua ribu lebih. Subhanallah, mudahnya membuat pahala. Yang penting ianya doa yang diamalkan oleh Rasulullah s.a.w, iaitu kekasih Allah s.w.t, yang juga penghulu segala nabi dan rasul serta junjungan besar kita, Jadi jom kita sama-sama menghafal dan mengamalkannya. Mudah-mudahan kasih Allah s.w.t bersama-sama dengan kita.

Muhammad Ishak Zaini
10 April 2011
7 Jamadil Awal 1432H

Rabu, Februari 23, 2011

Tiga Perkara Yang Disukai


Ketika asyik membaca dan memperdengarkan beberapa hadith bersama isteri yang telah menjadi amalan kami setiap hari selepas Isyak, tiba-tiba malam tadi saya rasa amat tertarik dan terkesan dengan kisah ini walaupun telah berulang-ulang kali pernah mendengarnya. Jadi saya salinkan sahaja kisah tersebut yang saya ambil dari pada Kitab Fadilat Solat oleh al-Muhaddith asy-Shaykh Muhammad Zakariyya al-Kandahlawi rah.a.

Kisah yang dipetik dari Kitab al-Munabbihat oleh Imam al-Hafiz al-Muhaddith Ibnu Hajar al-Asqalani rah.a. Dalam satu majlis bersama-sama dengan para sahabat r.a, Rasulullah s.a.w bersabda. Allah s.w.t menjadikan hatiku menyukai tiga perkara di dunia ini:

-wangi-wangian
-wanita
-dan solat yang menjadi penyejuk mataku.

Hadrat Abu Bakar r.a berkata, "Segala yang disabdakan oleh tuan itu benar, saya juga menyukai tiga perkara:

-melihat wajah Rasulullah s.a.w
-harta bendaku dibelanjakan untuk Rasulullah s.a.w
-dan anak perempuanku dinikahkan dengan Rasulullah s.a.w."

Hadrat Umar r.a berkata. "Benar wahai Abu Bakar, saya juga menyukai tiga perkara iaitu:

-Amr bil ma'ruf (meyuruh berbuat baik)
-Nahi 'anil mungkar (mencegah kemungkaran)
-dan memakai pakaian usang."

Hadrat Uthman r.a berkata, "Segala yang kamu katakan adalah benar wahai Umar, saya juaga menyukai tiga perkara, iaitu:

-memberi makanan kepada orang yang lapar
-memberi pakaian kepada orang yang tidak berpakaian
-dan membaca al-Quran."

Hadrat Ali r.a berkata, "Segala yang dikatakan oleh kamu itu adalah benar wahai Uthman, saya juga menyukai tiga perkara iaitu:

-melayani tetamu
-berpuasa pada hari yang panas
-dan memancung kepala musuh."

Pada ketika itu Jibril a.s muncul lalu berkata, "Saya dihantar oleh Allah s.w.t supaya memberitahu kamu perkara yang akan saya suka jika saya seorang manusia." Baginda s.a.w berkata, "beritahulah," Jibril a.s berkata:"

-memimpin orang yang sesat
-mengasihi orang miskin yang soleh
-dan membantu orang miskin yang mempunyai ramai anak."

Hadrat Jibril a.s berkata lagi, "Allah s.w.t menyukai tiga perkara daripada hambaNya iaitu:

-menggunakan keupayaan diri dan harta pada jalan Allah s.w.t
-menangis kerana kesal atas dosa semasa bertaubat
-dan bersabar ketika ditimpa kesempitan.

Semoga kita sama-sama ambil iktibar dan pengajaran dari kisah yang amat menarik ini. Maka tanyalah pula hati kita, apa yang menjadi kesukaan hati kita di dunia ini. Dengan hati yang amat mengaharapkan limpah rahmat Allah s.w.t yang maha luas, semoga secebis dari kesukaan-kesukaan mereka itu mudah-mudahan menjadi kesukaan-kesukaan kita juga.

Muhammad Ishak Zaini.
23 Februari 2011
20 Rabi'ul Awal 1432H

Isnin, November 01, 2010

Seindah Akhlaq Selembut Bicara


Dakwah adalah tugas hakiki bagi setiap orang yang beriman. Namun, perkara yang kita selalu terlepas pandang dalam menyampaikan ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah s.a.w, ialah untuk membawa sifat lemah lembut dalam penyampaian dakwah kita. Disini ingin dikongsi tentang sikap lemah lembut untuk kita sama-sama renung dan semai dalam diri kita masing-masing.

Firman Allah s.w.t:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maksudnya: Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (megenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan soal-soal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertawakkal kepadaNya. (Ali Imran: 159)

Sifat lemah lembut Rasulullah s.a.w telah menjadi antara penyebab utama untuk manusia mahu datang kepada cahaya pentunjuk yang terang. Kelembutan adalah seni dan akhlaq dalam berdakwah. Inilah sifat dakwah Rasulullah s.a.w. Baginda selalu berlemah lembut, memaafkan orang juga memohon keampunan untuk orang lain. Baginda meletakkan perasaan kasih sayang melebihi segalanya.

Antara kisah masyhur tentang kelembutan hati Rasulullah s.a.w dalam menjalankan usaha dakwahnya ialah sewaktu Rasulullah s.a.w berdakwah di kalangan Bani Thaqif di Kota Taif . Kisah ini berlaku setelah penduduk tanah kelahiran baginda iaitu Makkah kebanyakkan masih tidak mahu menerima dakwah kebenaran yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w, Lalu baginda s.a.w dan anak angkatnya yang bernama Zaid bin Harithah r.a telah pergi ke Taif untuk mendakwahkan penduduk di sana.

Namun penduduk Taif juga enggan menerima dakwah baginda. Mereka bukan sahaja menolak dakwah Rasulullah s.a.w malah mereka memberikan tentangan yang lebih hebatkepada baginda. Penduduk Taif telah mengusir baginda sambil terus mengejar dan melontar batu kepada baginda. Jasad baginda yang mulia pada hari itu telah berlumuran dengan darah. lantaran dihujani dengan batu-batu yang dilontarkan. Walaupun dilakukan sebegini teruk, baginda masih bersikap lemah lembut. Dinukilkan rintihan hati baginda:

اللهم إليك أشكو ضعف قوتي ، وقلة حيلتي ، وهواني على الناس . يا أرحم الراحمين ، أنت رب المستضعفين ، وأنت ربي إلى من تكلني إلى بعيد يتجهمني ، أم إلى عدو ملكته أمري . إن لم يكن بك غضب علي فلا أبالي ، غير أن عافيتك هي أوسع لي .أعوذ بنور وجهك ألذي أشرقت له الظلمات ، وصلح عليه أمر الدنيا والآخرة، من أن تنزل بي غضبك أو يحل على سخطك لك العتبى حتى ترضى ، ولا حول ولا قوة إلا بك.

"Ya Allah, kepadaMu ku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dan kehinaanku pada pandangan manusia. Ya Arhamarrahimin, Engkaulah Tuhan orang yang ditindas, Engkaulah Tuhanku, kepada siapakah Engkau menyerahkan diriku ini. Kepada orang asing yang akan menyerang aku ataukah kepada musuh yang menguasai aku. Sekiranya Engkau tidak murka kepadaku, maka aku tidak peduli. Namun afiatMu sudah cukup buatku. Aku berlindung dengan nur wajahMu yang menerangi segala kegelapan dan teratur di atas nur itu segala urusan dunia dan akhirat, daripada Engkau menurunkan kemarahanMu kepadaku atau Engkau murka kepadaku, KepadaMulah aku tetap merayu sehingga Engkau redha.. Tiada sebarang daya (untuk melakukan kebaikan) dan tiada upaya (untuk meninggalkan kejahatan) kecuali dengan petunjukMu." (Dipetik dari Kitab Hikayatus Sahabah: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a
)

Betapa lembutnya hati seorang nabi, mengadu kepada Allah s.w.t akan kekurangan diri. Dalam sebuah hadith dinukilkan doa nabi s.a.w:

اللهم اغفر لقومي فإنهم لا يعلمون

"Ya Allah, ampunilah kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengetahui." (Riwayat Bukhari)

Selain itu baginda turut merintih dengan perasaan penuh kasih sayang kepada umat baginda di Taif:

بل أرجو أن يخرج الله من أصلابهم من يعبد الله وحده لا يشرك به شيأ

"Bahkan aku mengharapkan agar Allah s.w.t mengeluarkan dari sulbi-sulbi mereka orang yang menyembah Allah s.w.t dengan KeesaanNya, tidak menyekutukanNya dengan sesuatu. "(Hadith Riwayat Bukhari)

Nah! Sedangkan Nabi, semulia-mulia insan pada tahap diperlakukan sebegini teruk oleh umatnya pun masih mahu bersikap lemah lembut dalam dakwahnya. Malah mendoakan kebaikan untuk orang yang menolak dakwah baginda. Maka dimanakah kemuliaan kita jika hendak dibanding dengan nabi untuk kita berkasar dalam dakwah kita kepada orang lain.

Satu lagi kisah tentang kelembutan hati nabi dalam dakwah baginda sebagaimana yang telah diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a yang berkata: Seorang Arab Badwi berdiri lalu kencing di masjid, dan orang ramai pun mencegahnya. Maka Nabi s.a.w bersabda kepada mereka, "Biarkanlah dia, dan siramlah kencingnya dengan satu timba air kerana sesungguhnya kamu diutus untuk memberi kemudahan dan tidaklah kamu diutus untuk memberi kesulitan." (Maksud Hadith Riwayat Bukhari)

Renung-renungkan, orang yang tahap membuang air kecil di tempat ibadat dan sujud umat Islam pun baginda masih boleh berlembut hati untuk berlaku baik kepadanya. Beginilah dakwah dan hikmahnya nabi, penuh dengan kelembutan dan kasih sayang. Insan yang memiliki akhlaq yang terpuji.

Dalam ayat yang lain Allah s.w.t menyuruh agar berdakwah dengan hikmah. Firman Allah s.w.t:

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang baik dan debatlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
(an-Nahl: 125)

Dalam sebuah hadith diriwayatkan dari Anas r.s bahawa Rasulullah s.a.w bersabda “Jadikanlah segala hal itu mudah dan menyenangkan hati manusia, jangan menyusahkan atau menyilitkan mereka. Berilah khabar gembira kepada mereka dan janganlah mencipta kebencian”. Maksud hadith riwayat Bukhari. (Dipetik dari Kitab Al-Ahaadith Al-Muntakhabah fis-Sifaatis-Sitti lid-Da'wah ilal-Lahi Ta'ala: Al-‘Allamah Al-Da'iyah Asy-Syaikh Muhamamad Yusuf al-Kandahlawi rah.a)

Terdapat satu kisah, berkenaan seorang pendakwah terkasar bahasa sewaktu menasihati Khalifah Ma'mun Harun ar-Rasyid, maka Khalifah berkata :

“Berlemah lembutlah terhadap saya kerana apabila Allah s.w.t menghantar orang yang lebih baik dari kamu iaitu Nabi Musa dan Nabi Harun a.s kepada orang yang lebih buruk daripada saya iaitu Fir'aun, maka Allah s.w.t telah berfirman:

فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَىٰ

Maksudnya: Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut. (Surah Thaha: 44)"

Maka kita hendaklah berusaha menjalankan dakwah dengan cara menasihati, mengubati, berdoa dan berlemah lembut dengan membayangkan sekiranya kita berada di tempat orang yang kita dakwahkan, bagaimana cara yang kita suka dinasihati oleh orang lain. (Kisah dipetik dari Kitab Fadhilat Tabligh: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a)

Seorang Nabipun diperintahkan untuk bercakap dengan lemah lembut ketika berhadapan dengan manusia seingkar Fir'aun, mengapa pula kita sesama Islam, sesama orang beriman hendak berkasar bahasa. Sedangkan telah menjadi fitrah manusia tidak suka untuk dikasari, dimalukan, dijatuhkan dan direndah-rendahkan. Bahkan manusia sangat suka jika mendengar kata-kata yang enak didengari, bahasa yang lunak, lemah lembut, dan penuh adab.

Jika Nabi-nabipun berlembut, maka siapalah kita untuk bercakap kasar pada orang lain. Wahai diri, jagalah lidahmu. Usahlah sombong dan peliharalah lidahmu dari membuatkan orang terasa hati denganmu. Kerana masih boleh diubati jika pedang menusuk badan, tapi di mana ubat hendak dicari kalau dah lidah menikam hati. Apa yang hendak dibangga dengan kecantikan sang merak, kecantikan yang tidak dapat dibawa terbang ke mana. Justeru, berendah hatilah. Kerana kasih Allah s.w.t sangat hampir dengan orang-orang yang suka merendah diri dan berlembut hati. Firman Allah s.w.t:

وعِبَادُ الرَّحْمَٰنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا

Maksudnya: Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini. (Al-Furqan: 63)

Selamat berlembut dalam berdakwah wahai diri! Usah kau hunus pedang tumpulmu.

Ishak Zaini
1 November 2010

24 Zulqaedah 1431H