Isnin, Ogos 25, 2014

Aidilfitri 1435H/ 2014



Ahad, Ogos 24, 2014

Sunyi Kehidupan Selepas Mati



Sabtu, Ogos 16, 2014

Ya Rabb..

 


Ahad, Ogos 10, 2014

Bulan Purnama



Sabtu, Januari 04, 2014

Kematian

Al-Fatihah buat arwah nenek yang dari kecil saya membesar bersamanya, sungguh sangat-sangat besar pengorbanannya buat saya dan kami sekeluarga, Allahyarham Saadiah binti Deris, Semoga Allah s.w.t mencucuri rahmat sebanyak-banyaknya kepadanya. Al-Fatihah..



Jumaat, Oktober 18, 2013

Blog Berwajah Baru


Sambil-sambil tolong buatkan blog orang dan blog sekolah, sambil-sambil tu juga beri nafas baru pada blog sendiri yang makin lama makin lesu di telan arus Facebook yang semakin lama semakin tidak terlawan oleh Blogger. Ledakan teknologi masih belum perlahan, saban waktu ada sahaja penemuan-penemuan baru di dunia tanpa sempadan ini. Semoga iman kita juga seiring juga updatenya insyaAllah. Makin kuat arus teknologi makin kuat juga kena usahakan atas iman dengan memperbanyakkan cakap, dengar, lihat dan fikirkan tentang kebesaran Allah s.w.t. Semoga Allah selamatkan kita di dunia dan akhirat insyaAllah. Sesungguhnya kehidupan dunia ini tidak lebih dari sebuah persinggahan sementara untuk menuju ke negeri akhirat yang kekal abadi. Hanya iman dan takwa sebagai sebaik-baik bekalan untuk kita bawa ke sana nanti.

Muhammad Ishak Zaini
18 Oktober 2013
14 Zulhijjah 1434H





Selasa, Oktober 15, 2013

Berkorban Demi Cinta


Keagungan ibadah haji bukanlah pada ramainya atau gahnya bilangan manusia yang mengunjungi Baitullah saban tahun.

Akan tetapi keagungan haji adalah pada pengorbanan sebuah keluarga yang mana pengorbanan mereka ini sangat-sangat disukai oleh Allah, sehinggakan Allah telah perintahkan penghulu segala nabi dan rasul beserta umat baginda di seluruh pelusuk dunia sehingga ke hari kiamat untuk datang ke mekah bagi memperingati sejarah pengorbanan keluarga ibrahim yang hebat ini.

Bahkan Allah telah jadikan amalan-amalan yang bersangkut paut dengan sejarah mereka sebagai satu kesempurnaan rukun islam yang wajib ditunaikan oleh umat ini yang berkemampuan sekurang-kurangnya sekali seumur hidup. Bagi umat islam yang tidak ke mekah pula mereka dituntut untuk menyembelih haiwan ternakan yang dikira sebagai ibadah korban.

Itulah hebatnya pengorbanan sebuah keluarga untuk diingati sepanjang zaman. Seorang suami yang telah lama kepingin untuk mendapatkan anak, dan sebaik sahaja telah dikurniakan anak, diperintahkan pula supaya meninggalkan anak dan isteri kesayangannya di sebuah tanah tandus yang tiada sumber kehidupan, sanggup pula berjauhan dengan anak dan isteri tercinta bertahun-tahun lamanya demi cintanya kepada Allah untuk menyampaikan agama ke seluruh alam.

Seorang isteri yang teguh imannya biar ditinggalkan, bukan di tempat yang selesa bahkan di sebuah rahang kematian, bersendirian membesarkan anak, selama bertahun-tahun-tahun lamanya setia menanti kepulangan sang suami dari medan dakwah yang tidak diketahui khabar beritanya. Setelah lama terpisah, mereka akhirnya dipertemukan semula apabila usia si anak telah meningkat remaja.

Derita perasaan mereka belum habis di situ, belum puas melerai rindu dan kasih, datang lagi satu ujian yang menggoncang hati dan perasaan iaitu perintah menyembelih anak. Bayangkan jika kita berada di tempat ibrahim a.s, sudahlah lama menunggu untuk mendapatkan anak, sudah dapat anak diperintah berpisah dengan anak, bertahun lamanya baru bertemu diperintahkan pula untuk menyembelih anak. Betapa sedih dan pilunya hati. Namun Ibrahim Khalilullah tetap mendepankan perintah Tuhannya.

Anak yang dijaga oleh Allah biarpun lama berjauhan dengan si bapa, namun teguh juga keimanannya. Demi Allah, dia sanggup untuk dikorbankan.

Dan apabila tiba saat penyembelihan, Allah tukarkan yang disembelih itu bukan anak tetapi seekor kibas. Rupa-rupanyanya Allah ingin menguji hati, adakah perkara yang disayangi sanggup dikorbankan untuk agama.

Justeru, marilah kita sama-sama menghayati kisah pengorbanan agung mereka ini. Mulianya mereka kerana pengorbanan yang mereka berikan yang bukan calang-calang manusia sanggup lakukan. Dan di manakah kedudukan kita di sisi Allah dalam pengorbanan kita? Apa sumbangan dan pengorbanan yang telah kita lakukan untuk agama sepanjang hidup ini? Jadi ayuh kita gunakan diri, masa dan harta kita sebanyak-banyaknya di jalan Allah agar memperolehi cinta Allah yang kita dambakan selama ini sebagai bukti sebenar-benar cinta.

Selamat menyambut Eidul Adha. Semoga Allah mengurnakan kebaikan buat kita sepanjang tahun.

Selamat berkorban demi cinta.

Muhammad Ishak Zaini
15 Oktober 2013
10 Zulhijjah 1434H

Isnin, September 23, 2013

Sebuah Nasihat Dakwah


Petikan bayan maghrib markaz dakwah dan tabligh Tawau Sabtu 21/9/2013 yang disampaikan oleh Hj Manshah.

Nasihat Maulana Ibrahim Dewla Dammat Barakatuhu (guru yang mengajar kitab sahih muslim di daurah hadith Madrasah Kasyiful 'Ulum Nizamuddin, Delhi - juga seorang ulama dalam usaha dakwah) pada rakan seusaha di Malaysia:

-Dalam masa 15 minit kita boleh duduk untuk habiskan zikir pagi dan petang, dalam masa 15 minit juga kita boleh gunakan untuk berdakwah yang akan menyebabkan satu orang yang jauh dari Allah akan mejadi dekat dengan Allah. Dan dalam 15 minit juga seseorang itu dapat sia-siakan masanya melakukan dosa dan memaksiati Allah. Sebagai orang beriman, kita kena gunakan masa untuk dipenuhi dengan amalan-amalan agama.

-Buah daripada usaha agama ni ialah untuk melahirkan insan yang bertakwa kepada Allah. Sebab itulah kita biasa mendengar kisah para sahabat sangat mudah dan banyak menangis kerana takutkan Allah. Setiap hari mereka telah sibukkan diri mereka untuk usaha atas agama maka sifat takwa telah menjadi sifat yang sebati dalam diri mereka. Orang yang tidak ada dalam hatinya rasa takut kepada Allah maka dia belum mula lagi melakukan usaha agama.

-Kita kena sibukkan diri dengan menghidupkan lima amal masjid, dengan perantaraan lima amal jemaah masjid, maka suasana agama akan mudah hidup di kampung kita. (Lima amal: Mesyuarat harian, taklim, dakwah 2jam setengah, ziarah mingguan, dan keluar 3 hari setiap bulan.)

-Cara paling mudah untuk hidupkan suasana agama di rumah pula ialah dengan menghidupkan bacaan taklim rumah bersama anak dan isteri setiap hari.

-Dalam menjalankan usaha agama maka perlu ada dua sifat iaitu ikhlas dan ihsan.

-Jadikan diri macam air hujan yang bergerak menyirami bumi sehingga semua hidupan dan tanah yang kontang tumbuh dan hidup dengan subur.

-Di akhirat kita akan ditanya berkenaan amal-amal agama yang kita lakukan di dunia. Maka kita hendaklah usahakan agar amal-amal agama kita dapat dilakukan dengan menyempurnakan semua sunnah-sunnah nabi di dalam amal tersebut.

-Allah akan menganugerahkan dengan dua perkara bagi yang istiqamah mengamalkan sunnah2 nabi dalam kehidupan seharian: 1. menjadikan orang lain sayang pada dia. 2. musuh akan menjadi gerun kepadanya. Jadi usahakanlah untuk sempurnakan sunnah-sunnah nabi dalam diri kita.

-Lakukanlah usaha agama ini dengan sabar kerana sabar ialah sifat yang ada pada semua nabi-nabi. Telah berlaku satu kisah Rasulullah pernah meminjam sesuatu dari seorang yahudi dan akan dibayar dengan buah tamar, beberapa hari sebelum tarikh yang dijanjikan oleh Rasulullah untuk membayar maka yahudi datang telah datang memarahi Rasulullah menuntut hutangnya. Saidina umar yang ada disamping rasulullah pada ketika itu tidak senang dengan sikap yahudi tersebut maka umar telah memarahi kembali yahudi tadi. Rasulullah dengan sabar dan tenang telah menasihati umar agar tidak memarahi yahudi tadi bahkan rasulullah perintahkan umar untuk mengambil buah tamar dan diserahkan kepada yahudi tadi serta dilebihkan sedikit. Rasulullah beritahu yang dilebihkan sedikit itu adalah sebab saidina umar telah memarahi yahudi tadi. Dengan sebab sifat sabar dan akhlak sebagini akhirnya yahudi tadi telah memeluk islam.

-Ulama-ulama yang menyokong usaha agama kita kena menyayangi ulama tersebut, dan ulama yang tidak menyokong usaha agama kita kena sayangi mereka dua kali lebih dari ulama yang menyokong usaha agama. Setiap teguran mereka jangan dimarah bahkan kita kena terima dengan baik. Mereka adalah waris nabi-nabi yang kita kena dampingi dan muliakan.

-Untuk maju dalam iman kita kena usahakan 3 perkara ini: 1. Tinggalkan dosa dan maksiat-maksiat yang telah terbiasa kita lakukan. 2. Jaga takbiratul ula solat berjemaah di rumah-rumah Allah. 3. Sebelum azan lagi kita dah ada di masjid menunggu untuk solat.

-Apabila kita mendapat nasihat dalam melakukan sesuatu amalan, maka kita kena terus beramal dan istiqamahkan diri dalam amal sebagaimana yang dinasihati. Seorang sahabat telah ditegur oleh Rasulullah kerana bersendawa dengan kuat, maka beliau terus amal dan istiqamah dengan nasihat tersebut, diberitakan bahawa selama 30 tahun selepas itu beliau tidak lagi pernah makan dengan kenyang yang membolehkan beliau sendawa lagi.

-Kita bukan sahaja perlu amalkan agama bahkan perlu usahakan untuk sempurnakan setiap amal-amal agama.

-Kita kena sedar bahawa harta kita bukanlah kita punya kerana harta dan rezeki yang kita itu adalah Allah yang punya, jadi jangan gunakan harta kita ikut nafsu kita. Sebaik-baik harta ialah harta yang dibelanjakan di jalan Allah.

Semua sedia korbankan diri, masa dan harta untuk agama insyaAllah?


Muhammad Ishak Zaini
23 September 2013
18 Zulkaedah 1434H

Khamis, Ogos 29, 2013

Alhamdulillah, Allah Anugerahkan Kak Long Adik Lelaki..


Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kami seorang lagi cahaya mata buat penyeri rumah tangga bahagia yang dibina. Bayi lelaki ini selamat dilahirkan secara normal di Hospital Besar Tawau pada hari Ahad 25 Ogos 2013 bersamaan 18 Syawal 1434H jam 04.45 pagi bertepatan dengan laungan azan Subuh waktu di Sabah. Di sini dikongsikan beberapa keping gambar untuk tatapan kaum keluarga, saudara mara, dan kawan-kawan terutama yang berada di semenanjung. Jazakumullahu khairan jazak dan terima kasih tidak terhingga atas doa dan sokongan kawan-kawan yang tidak putus-putus. 

Angah 3.5kg.. kak long dulu 3.9kg..
Sepanjang mengandungkan anak ini Alhamdulillah tidak ada sebarang masalah besar yang berlaku, agaknya sudah terbiasa pengalaman mengandungkan anak pertama dahulu. Bak kata pepatah alah bisa tegal biasa. Kesakitan yang ditanggung dapat diserap dengan baik dari segi fizikal dan emosi demi zuriat yang tercinta.

Ada dua atau tiga tarikh jangkaan yang diberikan pada mulanya iaitu 23 Ogos dari klinik swasta yang kami pergi, manakala jangkaan dari pihak hospital Semporna pula ialah sama ada 18 atau 19 Ogos. Dan Allah sebaik-baik perencana telah menetapkan kelahiran bayi ini pada 25 Ogos, beberapa hari selepas sambutan hari lahir ummi yang disambut pada 22 Ogos, dan tarikh 25 Ogos itu juga bermakna tinggal beberapa hari sahaja lagi menjelang sambutan hari kemerdekaan iaitu pada 31 Ogos. Wan (nenek Kak Long dan Angah) juga lahir di bulan Ogos iaitu pada 8 Ogos begitu juga dengan mak Udanya yang lahir pada 31 Ogos.

Memandangkan blog ummi telah lama tidak berupdate kerana sibuk menguruskan anak-anak, maka biarlah abi yang menceritakan perjalanan kisah kelahiran ini secara ringkas. Kisahnya bermula apabila ummi mula merasa sakit kuat hendak bersalin bermula pada Jumaat malam, maka segala kelengkapan disiapkan pada malam itu juga namun kekerapan sakit masih lagi berjarak setengah jam-setengah jam, malah kami sempat tidur lagi malam tersebut. Sehinggalah keesokan tengah hari (Sabtu) barulah kami bersiap ke hospital Semporna namun pihak hospital maklumkan bahawa bukaan masih lagi 1.5cm, dan kami disarankan untuk ke hospital Tawau kerana kelengkapan di hospital tersebut lebih selesa berbanding Hospital Semporna. 

Bilik bersalin hospital Semporna
Maka kami pun baliklah ke rumah dahulu setelah singgah bermesyuarat sambil pekena 'nasi lalap'- makanan tradisi masyarakat Sabah Tenggara di sebuah restoran berdekatan. Maka kira-kira selepas Asar barulah kami bertolak ke Tawau yang jaraknya kira-kira 100km dari Semporna, kami tiba di Tawau pada waktu maghrib dan terus mencari penginapan untuk bermalam. 

Kemudian selepas Isyak barulah kami ke Hospital Tawau untuk melapor diri. Kekerapan sakit pada ketika ini adalah berselang kira-kira 20 minit-20 minit, itupun kami minta untuk pulang dahulu dan akan datang kemudian. Dalam pada itu sempat kami ke shopping kompleks lagi, mudah-mudahan dengan banyak berjalan akan memudahkan ummi bersalin. Kira-kira jam 10 malam kami pulang semula ke hotel. Tidak lama selepas itu kira-kira jam 12 malam ummi mengadu sakit kali ini berselang 10 minit-10 minit. dalam pada bersiap sehingga jam 1 pagi ummi mengadu sakit berselang 8-5 minit sekali tanda waktu bersalin semakin hampir, maka kamipun sekali lagi bergegas ke Hospital Tawau. Setibanya di Hospital, ummipun terus dimasukkan ke bilik bersalin manakala abi pula menjaga kak long di luar hospital.

Dalam pada menunggu ummi bersalin, sempatlah abi membaca manzil dan yassin beberapa kali. Pengawal hospital datang berjumpa saya dan menasihati supaya abi berehat sahaja dahulu di dalam kereta, kalau ada apa-apa hal beliau akan memanggil saya sambil mengambil nombor pendaftaran kereta, beliau kasihankan kak long takut-takut kepenatan. Banyak saya dapat belajar dari akhlak pengawal keselamatan itu, bermacam kerenah yang datang semua dilayan dengan baik. Terima kasih kak, sempat tolong jaga kak long sekejap, sempat hantarkan barang ummi ke kereta dan lain-lain pertolongannya yang amat abi hargai.

Bilik bersalin hospital Tawau. Kak Long dulupun lahir di sini. Alhamdulillah dua-dua kali dapat doktor perempuan.
Dalam melayan kak long menangis, mngamuk, meragam sambil melayan perasaan di kereta sedar-sedar sudah kedengaran azan Subuh, bagai tak sedar jam-jam yang berlalu maka  abipun mengejutkan kak long yang tertidur untuk ikut abi solat, sebelum ke surau kami singgah la sekejap di bilik bersalin dan kata pengawal Alhamdulillah isteri dah selamat bersalin. Katanya bolehlah singgah tengok isteri dan baby sekejap. Alhamdulillah syukur, syukur, syukur ya Allah.. Akan tetapi apabila abi masuk ke wad bersalin hanya ummi yang kelihatan, baby masih sedang diuruskan. Abi dan kak long pun pergilah ke surau dahulu untuk solat subuh sementara menunggu baby disiapkan sebelum tu sujud syukur dahulu kerana isteri dan baby selamat. Allah maha kuasa. Betapa disyukuri nikmat ini. 

Kak Long penat tunggu adik dalam kereta..
Selepas itu abi dan kak long pun dapatlah melihat dan berjumpa sebentar dengan baby, sempat azan dan iqamatkan baby sebelum balik ke hotel berehat setelah seharian bersengkang mata melayan kerenah budak satu tahun lapan bulan sorang ni. Menjelang zohor kami ke hospital semula untuk mengambil ummi dan baby pulang, dan Alhamdulillah selepas asar kami telah dibenarkan pulang. Petang itu juga kami terus ke Semporna.
Azan dan Iqamat
Kak Long dan Angah..
Maka kini bermulalah tugas rasmi abi untuk bersengkang mata menguruskan pelbagai perkara dengan penuh kesabaran seperti merawat ummi, membasuh berak kencing anak-anak, memandikan anak, memasak air panas untuk ummi, memasak dengan masakan yang sedap, mencuci pakaian, dan sebagainya. Terima kasih ummi kerana memberikan sepenuh kepercayaan kepada abi untuk menguruskan rumah tangga dengan baik. Terima kasih kerana telah sanggup menaggung sakit yang bukan sedikit untuk zuriat-zuriat kita ini. Ini baru permulaan dan tanggungjawab serta tugas kita demi anak-anak ini masih banyak yang belum sesesai.


Abu Umar,
Muhammad Ishak Zaini
29 Ogos 2013
22 Syawal 1434H


Ahad, Ogos 18, 2013

Ya Allah Keluarkanlah Umat Ini Dari Kehinaan..

Ya Allah.. 
Kehinaan apakah yang datang bertimpa-timpa ke atas umat ini..

Di celah-celah kehinaan yang datang ini kami memohon dari lubuk hati yang paling dalam agar Engkau pandanglah kami dengan pandangan rahmat dan kasih sayang-Mu. Janganlah Engkau memandang kami dengan pandangan kemurkaan dan kemarahan-Mu. Sesungguhnya tidak ada sesuatu apapun di alam ini yang mampu untuk menanggung azab lantaran kemurkaan dan kemarahan-Mu.

Ya Allah..
Sesungguhnya Engkau adalah penguasa yang mentadbir segala sesuatu di alam ini, Engkaulah Raja segala raja, Engkau maha berkuasa memulia dan menghinakan sesiapa yang Engkau kehendaki sebagaimana Engkau berkuasa menghidup dan mematikan segala sesuatu. Maka keluarkanlah umat ini dari bala kehinaan yang datang ini.

Ya Allah..
Kasihanilah kami umat yang jauh dari baginda s.a.w dan cahaya kenabian ini. Umat akhir zaman yang sentiasa sibuk bergelumang dalam dosa dan noda. Umat zaman kerosakan yang bagai anak kehilangan ibunya. Tiada tempat hendak dituju dan diadukan segala permasalahan. Sememangnya kami amat dahagakan hidayat petunjuk dari-Mu. Kerana tanpa hidayat dan petunjukMu nescaya kami akan lemas dalam lautan kesesatan di akhir zaman ini.

Ya Allah..
Sesungguhnya telah banyak tangan-tangan kotor kami ini menconteng arang ke muka baginda dan para sahabat yang mulia. Tangan-tangan kotor ini juga yang telah merobek hati dan perasaan baginda. Dalam keadaan begini adakah masih sudi baginda yang mulia mengakui kami sebagai umatnya di hari pembalasan kelak ketika mana kami sangat berhajatkan syafaat dari baginda yang mulia.

Ya Allah..
Kasihanilah kami. Jangan Engkau fahamkan kepada kami agama ini menurut apa yang kami faham, akan tetapi Engkau fahamkanlah kepada kami agama ini menurut apa yang nabi s.a.w dan para sahabat fahami. Kerana jalan merekalah jalan yang Engkau redhai di dunia dan akhirat.

Ya Allah..
Kembalikanlah kami kepada kehidupan yang dibawa oleh baginda s.a.w. Satukanlah hati-hati kami, semaikan sifat pemaaf, penyabar dan penyayang dalam hati kami. Buangkanlah segala apa perkara yang memecahbelahkan kami. Engkau zahirkanlah yang hak serta hancurkanlah segala yang batil. Naungilah umat ini dalan lembayung rahmat dan kasih sayang-Mu. Amin ya Robbal 'alamin.

-Doa untuk umat terutama buat mereka di Mesir dan Syria.

Muhammad Ishak Zaini
10 Syawal 1434H

Sabtu, Ogos 10, 2013

Selamat Hari Raya Aidilfitri


Jalanilah kehidupanmu seperti menyambut bulan ramadan, nescaya kematianmu akan menjelma seperti menyambut anak bulan syawal. -Al 'alamah maulana In'amul Hassan al Kandahlawi rah.a.

Maaf zahir batin dari kami. Mohon kawan kawan tolong doakan juga anak kedua kami yang bakal lahir bila bila masa dari sekarang semoga Allah permudahkan serta jadikannya anak yang soleh. Jazakumullahu khairan jazak.

Muhammad Ishak Zaini
2 Ramadan 1434H
10Ogos 2013

Rabu, Jun 05, 2013

Dunia Persinggahan


Dunia hanya tempat untuk kita singgah. Seratus tahun dahulu kita belum ada di dunia ini dan seratus tahun akan datang pun insyaAllah kita bukan lagi penghuni dunia ini. Yakinlah bahawa apa-apa yang kita kecapi di kehidupan dunia ini hanya bersifat sementara, jika kaya harta sesungguhnya kaya harta itu hanya kaya sementara, begitu juga dengan pangkat darjat, kecantikan, kesenangan, kesihatan, kepandaian, kemudaan semuanya hanya bersifat sementara kerana kita adalah bakal sekujur mayat akhirnya. 

Kematian merupakan pengakhiran bagi sebuah kehidupan yang sementara, dan permulaan kepada sebuah kehidupan yang kekal abadi.

Sebaik-baik bekalan yang akan kita bawa untuk kehidupan kita yang kekal abadi nanti adalah iman dan amal soleh. Dan peluang yang Allah berikan untuk kita persiapkan bekalan iman dan amal soleh adalah sekarang dengan dengan umur yang kita ada sebagai modalnya. Apabila datang kematian maka peluang untuk beriman dan beramal akan tertutup. 

Jadi rebutlah peluang yang kita ada sekarang ini sebaiknya. Basahkan lidah dengan al-quran, hidupkan hati dengan zikrullah, ringankan kaki melangkah ke rumah-rumah Allah, perbanyakkan solat2 sunat, bermurah hatilah dalam bersedekah, ajak mengajaklah kepada kebaikan serta berlumba-lumbalah dalam perkara ketaatan. Sementara ruang masa dan waktu yang ada ini belum tertutup.

Kerana dunia ini hanya sebuah tempat yang kita singgah bagi mencari bekalan sebanyak-banyaknya agar akhirat kita nanti beroleh kesenangan dan kebahagiaan yang hakiki.

Muhammad Ishak Zaini
5 Jun 2013
26 Rejab 1434H