Khamis, November 11, 2010

Jemputan Ke Majlis Walimah Ishak & Umu



Assalamu'alaikum w.b.t.
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.


Dengan berbesar hati dan penuh rasa kesyukuran ke hadrat Allah s.w.t, kami menjemput tuan-tuan/rakan-rakan/kenalan yang dikasihi untuk hadir ke majlis walimah kami, Muhammad Ishak Bin Zaini & Umuanisah Binti Mohd Nor pada tarikh dan tempat berikut:

Majlis walimah pihak perempuan akan diadakan pada hari Sabtu 18 Disember 2010 di rumah Imam Mohd Nor Bin Harun di Gemas, Negeri Sembilan Darul Khusus. Istimewanya InsyaAllah Majlis di Gemas tersebut akan dilangsungkan pernikahan pada hari yang sama bagi tiga beradik sebuah keluarga da'e, (Umu dan dua orang lagi kakaknya). Sementara majlis bagi pihak lelaki pula akan di adakan pada hari Ahad, 26 Disember 2010 di Lanchang, Pahang Darul Makmur.

Semoga kehadiran tuan-tuan akan menyeri dan menambahkan lagi keberkatan majlis kami.

Bagi rakan-rakan seusaha yang akan keluar berdakwah 40hari dan sebagainya dalam rangka cuti sekolah hujung tahun 2010 ini, diharapkan tuan-tuan sudi untuk mendoakan kebahagiaan berkekalan buat kami. Jazakumullahu khairan jazak.




Ya Allah.. Yang Maha Mengasihani,
Kami pinta dengan kerendahan hati,

Agar Engkau mengurniakan kepada
pasangan pengantin ini,
Dengan semangat perjuangan dan pengorbanan
Rasulullah s.a.w dan Khadijah al-Kubra..

Kurniakanlah air mata kasih
Ali Karamallahu Wajhah dan
Fatimah Az-Zahrah kepada kedua mempelai ini,


Titipkan keberkatan dalam pernikahan mereka,

Seperti keberkatan pernikahan Abu Thalhah dan Ummu Sulaim,

Tiupkan semangat jihad Amar Bin Jamuh dan
Isterinya
kepada mereka.
Pasakkan semangat membantu agama Abu Ayyub al Ansari dan
Ummu Ayyub al Ansariah
kepada keduanya..
Tiupkan ruh kehidupan sahabat dan sahabiah

Pada kehidupan dan keluarga yang mereka bina ini.


Ya Allah..
Andai semua itu terlalu besar bagi kami,
Maka cukuplah permohonan kami
agar redha-Mu
Bersama kedua pasangan pengantin ini…


Jadikanlah
pasangan pengantin baru ini,
Sebagai suami isteri yang saling mencintai,

Saling menjaga kehormatan,

Saling menghibur di kala duka,
Saling mengingatkan di kala bahagia,
Saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan,

Saling menyempurnakan di dalam ibadat,

Saling merindui syahid di jalan-Mu..


Ya Allah…

Limpahkanlah kebahagiaan

Kepada pasangan pengantin baru ini,

Sesungguhnya Engkau Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...


Amin Ya Rabbal Alamin..



Jemput datang ye!

Muhammad Ishak Bin Zaini & Umuanisah Binti Mohd Nor
Perjalanan Bertemu Cinta

11 November 2010

4 Zulhijjah 1431H

Isnin, November 08, 2010

Menyelusuri Jalan Taqwa


Pada suatu hari Rasulullah s.a.w tidak dapat tidur dan asyik membolak balikkan lambungnya sahaja. Isteri baginda telah bertanya. "Ya Rasulullah, mengapa tuan tidak dapat tidur?" Baginda s.a.w menjawab. "Ada sebiji tamar terletak di suatu tempat. Saya telah mengambil tamar itu lalu memakannya supaya tidak membazir. Sekarang saya bimbang mungkin tamar itu ialah tamar sedekah." Tamar itu mungkin adalah tamar baginda sendiri, namun kesangsian itu menyebabkan baginda s.a.w tidak dapt tidur sepanjang malam bimbang tamar itu adalah tamar sedekah.

Dalam Sahih Bukhari diriwayatkan kisah Abu Bakar r.a mempunyai seorang hamba yang berlagak sebagai ahli nujum di zaman Jahiliah. Hamba itu telah menilik nasib untuk seseorang dan secara kebetulan perkara yang ditiliknya itu benar-benar berlaku. Dia telah diberi upah dan sebahagian daripada upahnya itu telah diserahkan kepada hadrat Abu Bakar r.a sebagaimana yang telah ditetapkan ke atasnya. Abu Bakar r.a telah termakan hasil upahan tersebut. Setelah diketahui keadaan sebenar, Hadrat Abu Bakar r.a telah memuntahkan kesemua makanan itu.

Sebuah kisah yang lain mengenai ketaqwaan Hadrat Abu Bakar as-Siddiq r.a: Ibn Sirrin meriwayatkan bahawa apabila Kahlifah Abu Bakar r.a hampir meninggal dunia. Beliau telah berkata kepada Aishah r.ha. "Hatiku tidak ingin mengambil apa-apa daripada Baitulmal. Tetapi Umar r.a tidak membenarkan aku kerana takut menyusahkan aku. Dengan sebab itu aku terpaksa menerima pemberian itu. Setelah kematianku serahkan kebunku itu (yang berada di sekian tempat) kepada Baitulmal sebagai ganti." Setelah Abu bakar r.a meninggal dunia. Aishah r.ha telah mengutuskan seorang utusan kepada Amirul Mukminin Umar r.a untuk menyerahkan kebun itu sebagaimana yang telah diwasiatkan oleh bapanya. Hadrat Umar r.a berkata: "Semoga Allah s.w.t merahmati bapamu, beliau tidak memberi peluang kepada sesiapapun untuk memperkatakan sesuatu tentang dirinya." [Abu Bakar r.a sebelum itu telah mencatu wang Baitulmal tersebut, setelah isterinya bersusah payah mengumpulkan wang tersebut untuk membeli sedikit manisan]. (Kitabul Amwal)

Dalam Muwatto' Imam Malik pula dikisahkan tentang ketaqwaan Hadrat Umar al-Khattab r.a. Pada suatu ketika Umar r.a telah meminum susu dan beliau mendapati rasanya lain daripada biasa. Beliau telah bertanya kepada orang yang membawa susu itu. "bagaimanakah susu ini diperoleh?" Orang itu menjawab. "Di padang pasir sana ada sekumpulan unta zakat sedang digembala dan saya telah pergi ke sana. Pengembala-pengembala itu telah memerah susu unta-unta tersebut dan sebahagian telah diberikan kepada saya. Hadrat Umar r.a pun lantas memasukkan jarinya ke dalam mulut dan memuntahkan kesemua susu itu.

Sebuah kisah yang lain mengenai ketaqwaan Hadrat Umar r.a: Pada suatu ketika Hadrat Umar r.a telah menerima kasturi daripada Bahrain. Beliau telah berkata. "Adakah sesiapa yang boleh menimbangkan kasturi itu dan membahagi-bahagikan di kalangan orang-orang Islam?" Isteri beliau Atiqah r.ha telah menyahut, "Saya akan menimbangkan kasturi itu." Umar r.a mendiamkan dirinya. Selepas beberapa ketika beliau mengulangi soalannya itu lagi. "Adakah sesiapa yang akan menimbang kasturi itu dan boleh membahagi-bahagikannya?" Isterinya sekali lagi manawarkan perkara yang sama tetapi beliau terus mendiamkan diri. Pada kali yang ketiga beliau menerangkan. "Aku tidak suka engkau memegang kasturi dengan tanganmu dan meletakkan kasturi itu di atas dacing dan kemudian menyapu tanganmu ke badan. Dengan perbuatan itu, akau akan mendapat bahagian yang lebih daripada orang lain sebanyak itu."

Begitujuga ketaqwaan yang dimiliki oleh Hadrat Umar Abdul Aziz rah.a yang juga digelar sebagai Umar yang kedua. Pada suatu ketika di zaman pemerintahannya, kasturi sedang ditimbang. Beliau menutup hidungnya sambil berkata. "faedah kasturi hanyalah dengan menghidu baunya." (Ihya 'Ulumuddin)

Ya Rabb, Berikan kami taufik untuk meneladani secebis dari sifat ketaqwaan mereka.

___________

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; (Ali Imran: 133)

Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). (At-Talaq: 3)

Wahai anak Adam! Sesungguhnya Kami sudah menurunkan kepada kamu (bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya.” (Al-A’raaf: 26)


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. (Ali Imran: 102)


Abdullah Ibnu Mas’ud r.a berkata: ketika menafsirkan firman Allah s.w.t surah Ali Imran: 102: 'Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa'. Beliau menyatakan: "Hendaklah Dia (Allah s.w.t) ditaati dan tidak dimaksiati, diingat serta tidak dilupakan, disyukuri dan tidak diingkari."


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah kamu berada bersama-sama orang-orang yang benar. (At Taubah: 119)

Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya), sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu). (Al-Hujurat: 13)


Dan perintahlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu, dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertaqwa. (Ta-ha: 132)

Nabi s.a.w ditanya tentang penyebab yang paling banyak orang masuk ke dalam surga, maka Baginda s.a.w menjawab, “Bertaqwa kepada Allah dan akhlak yang baik. Dan ketika ditanya tentang sesuatu yang paling banyak menjerumuskan orang ke dalam neraka Baginda menjawab, "Mulut dan Kemaluan." (HR Tirmidzi,)


"Seorang Mukmin tidak akan mencapai darjat taqwa hingga meninggalkan hal-hal yang tidak berguna karena khuatir terjerumus ke dalam hal-hal yang haram." (HR Bukhari, Tirmidzi, Ibn Majah, Hakim, Baihaqi).

Suatu ketika, Abu Hurairah r.a ditanya oleh seseorang, "Wahai Abu Hurairah, apakah yang dimaksud dengan taqwa?" Abu Hurairah menjawab pertanyaan itu dengan memberikan satu gambaran. "Pernahkah engkau melalui suatu jalan yang engkau lihat di jalan itu penuh dengan duri. Bagaimana kamu akan melaluinya?" Orang itu menjawab, "Apabila aku melihat duri, maka aku menghindarinya dan berjalan di tempat yang tiada durinya, atau aku langkahi duri-duri itu, atau aku mundur." Abu Hurairah r.a pun berkata, "Itulah taqwa" (HR Ibnu Abi Dunya)

Asy Syaikh Ad Da'eyah Maulana Inamul Hassan al Kandahlawi ketika ditanya apakah itu taqwa, beliau menjawab "Taqwa ialah sebagaimana seseorang yang melalui jalan yang dipenuhi semak berduri dan dia harus menjaga diri dan pakaiannya daripada terkena semak berduri tersebut, begitulah seharusnya seseorang itu hidup didunia. Taqwa memelihara seseorang dari perkara yang haram, tidak dibenarkan, sia-sia, dan tidak berfaedah. Apabila seseorang itu telah datang sifat taqwanya, maka banyak perkara-perkara yang dibenarkan harus dia tinggalkan "

Wasiat nabi s.a.w kepada muaz bin Jabal r.a. "Bertaqwalah kamu kepada Allah s.w.t walau dimanapun kamu berada, dan ikutilah keburukan itu dengan kebaikan, nescaya kebaikan itu akan menghapuskan keburukan itu. Dan bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik" (HR Tirmidzi, Ahmad dan Ad-Darimi).


Seorang hamba itu tidak akan mencapai darjat ketaqwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus pada hal-hal yang dilarang. (HR Tirmidzi, Ibnu Majah, Baihaqi )

Dari Abu Dzar r.a, saya telah berkata kepada Rasulullah s.a.w, "Ya Rasulullah s.a.w, berilah wasiat kepadaku." Maka Rasulullah s.a.w bersabda, "Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah s.w.t karena ia adalah puncak setiap perkara." Saya berkata, "Tambahkan untukku ya Rasulullah." Maka baginda s.a.w mewasiatkan lagi, "Hendaklah kamu membaca Al-Quran, karena ia adalah cahaya bagimu di dunia dan menjadi pusaka untukmu di langit." (HR Ibnu Hibban)


Imam al-Ghazali rah.a menyatakan bahawa taqwa itu ialah menjauhkan setiap apa yang ditakuti akan membawa mudharat kepada agama. Bandingannya ialah berpantang bagi orang yang mengidapi penyakit. Adapun berpantang daripada melakukan perkara-perkara yang membawa kerosakan kepada agama pula ialah "bertaqwa".


Hasan Al-Basri menyatakan bahwa taqwa adalah takut dan menghindari apa yang diharamkan Allah s.w.t, dan menunaikan segala yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. Taqwa juga bermaksud kewaspadaan, menjaga benar-benar perintah dan menjauhi larangan.


"Orang yang bertaqwa boleh diketahui dari keadaan lahiriah dan batiniahnya. Keadaan lahiriah dengan selalu memelihara hukum-hukum Allah s.w.t dan batiniahnya selalu berniat dan melakukan segala hal dengan tulus dan ikhlas." (Ibn Atho'illah Assakandari)


Ya Rab, Diri ini terlalu mengharapkan Rahmat dan ampunan dariMu..

___________

Seorang alim pernah ditanya oleh seorang budak. "Ustaz, apa beza iman dengan taqwa?" Ustaz menjawab. "Iman dan taqwa tak jauh bezanya, macam langit dan bumi sahaja." "Haa??" Budak muda terkejut kehairanan.

Ustaz pun menerangkan. "Begini, saya akan berikan contohnya sahaja agar kamu mudah faham. Orang beriman dan orang bertaqwa antara ciri-cirinya: Orang beriman bila dia mendengar azan, dia akan cepat-cepat pergi ke masjid. Tapi orang bertaqwa lagi tinggi, belum azan dia dah berada di masjid menunggu untuk solat. Takut-takut dia terlewat atau telepas takbiratul ula dalam solat berjemaah, jadi dia datang sebelum azan lagi supaya dapat persiapkan diri dia awal" "Waa.." Budak muda kekaguman.

Ustaz menambah "Satu lagi contoh kalau wanita beriman, sekurang-kurangnya dia menutup aurat dengan menutup seluruh anggota badannya kecuali muka dan tapak tangan. Secara umumnya ini telah memadai. Tapi kalau taqwa lagi tinggi, dia pakai purdah terus. Sebelum orang lelaki lain tertengok dia, dia dah dinding dirinya dari dilihat" "Waa.." Budak muda sekali lagi terkesima.."

"Satu lagi, orang beriman kalau berjalan dan tertengok wanita, dia akan cepat-cepat kalihkan matanya. Sekali tengok boleh lagi, tak boleh ulang nak tengok dua kali. Tapi kalau orang bertaqwa lagi tinggi, dia akan merendahkan pandangannya terus. Sebelum tertengok wanita, dia dah elak dirinya dari tertengok. Sekarang dah boleh faham?" Soal orang alim tersebut. "Waa.. Nampak macam sama iman dan taqwa ini ya, tapi taqwa la yang lagi tinggi ye ustaz. Ya, sekarang saya sudah faham. Terima kasih atas penerangan ustaz" Budak muda menyahut puas dengan jawapan mudah ustaz. (Kisah diadaptasi dari pengalaman peribadi penulis)

Sebetulnya diri ini tak layak hendak menceritakan tentang tajuk ini, lantaran masih jauh dari mendapat sifat taqwa tersebut. Namun semoga ada manfaatnya sebagai nota dan peringatan buat diri sendiri dalam menyemarakkan semangat untuk mengikuti jalan taqwa. Ya Rab, dimanakah aku pada pandangan-Mu.

Menyelusuri Jalan Taqwa

M. Ishak Bin Zaini
7 November 2010

30 Zulqaedah 1431H

Isnin, November 01, 2010

Seindah Akhlaq Selembut Bicara


Dakwah adalah tugas hakiki bagi setiap orang yang beriman. Namun, perkara yang kita selalu terlepas pandang dalam menyampaikan ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah s.a.w, ialah untuk membawa sifat lemah lembut dalam penyampaian dakwah kita. Disini ingin dikongsi tentang sikap lemah lembut untuk kita sama-sama renung dan semai dalam diri kita masing-masing.

Firman Allah s.w.t:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maksudnya: Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (megenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan soal-soal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertawakkal kepadaNya. (Ali Imran: 159)

Sifat lemah lembut Rasulullah s.a.w telah menjadi antara penyebab utama untuk manusia mahu datang kepada cahaya pentunjuk yang terang. Kelembutan adalah seni dan akhlaq dalam berdakwah. Inilah sifat dakwah Rasulullah s.a.w. Baginda selalu berlemah lembut, memaafkan orang juga memohon keampunan untuk orang lain. Baginda meletakkan perasaan kasih sayang melebihi segalanya.

Antara kisah masyhur tentang kelembutan hati Rasulullah s.a.w dalam menjalankan usaha dakwahnya ialah sewaktu Rasulullah s.a.w berdakwah di kalangan Bani Thaqif di Kota Taif . Kisah ini berlaku setelah penduduk tanah kelahiran baginda iaitu Makkah kebanyakkan masih tidak mahu menerima dakwah kebenaran yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w, Lalu baginda s.a.w dan anak angkatnya yang bernama Zaid bin Harithah r.a telah pergi ke Taif untuk mendakwahkan penduduk di sana.

Namun penduduk Taif juga enggan menerima dakwah baginda. Mereka bukan sahaja menolak dakwah Rasulullah s.a.w malah mereka memberikan tentangan yang lebih hebatkepada baginda. Penduduk Taif telah mengusir baginda sambil terus mengejar dan melontar batu kepada baginda. Jasad baginda yang mulia pada hari itu telah berlumuran dengan darah. lantaran dihujani dengan batu-batu yang dilontarkan. Walaupun dilakukan sebegini teruk, baginda masih bersikap lemah lembut. Dinukilkan rintihan hati baginda:

اللهم إليك أشكو ضعف قوتي ، وقلة حيلتي ، وهواني على الناس . يا أرحم الراحمين ، أنت رب المستضعفين ، وأنت ربي إلى من تكلني إلى بعيد يتجهمني ، أم إلى عدو ملكته أمري . إن لم يكن بك غضب علي فلا أبالي ، غير أن عافيتك هي أوسع لي .أعوذ بنور وجهك ألذي أشرقت له الظلمات ، وصلح عليه أمر الدنيا والآخرة، من أن تنزل بي غضبك أو يحل على سخطك لك العتبى حتى ترضى ، ولا حول ولا قوة إلا بك.

"Ya Allah, kepadaMu ku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dan kehinaanku pada pandangan manusia. Ya Arhamarrahimin, Engkaulah Tuhan orang yang ditindas, Engkaulah Tuhanku, kepada siapakah Engkau menyerahkan diriku ini. Kepada orang asing yang akan menyerang aku ataukah kepada musuh yang menguasai aku. Sekiranya Engkau tidak murka kepadaku, maka aku tidak peduli. Namun afiatMu sudah cukup buatku. Aku berlindung dengan nur wajahMu yang menerangi segala kegelapan dan teratur di atas nur itu segala urusan dunia dan akhirat, daripada Engkau menurunkan kemarahanMu kepadaku atau Engkau murka kepadaku, KepadaMulah aku tetap merayu sehingga Engkau redha.. Tiada sebarang daya (untuk melakukan kebaikan) dan tiada upaya (untuk meninggalkan kejahatan) kecuali dengan petunjukMu." (Dipetik dari Kitab Hikayatus Sahabah: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a
)

Betapa lembutnya hati seorang nabi, mengadu kepada Allah s.w.t akan kekurangan diri. Dalam sebuah hadith dinukilkan doa nabi s.a.w:

اللهم اغفر لقومي فإنهم لا يعلمون

"Ya Allah, ampunilah kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengetahui." (Riwayat Bukhari)

Selain itu baginda turut merintih dengan perasaan penuh kasih sayang kepada umat baginda di Taif:

بل أرجو أن يخرج الله من أصلابهم من يعبد الله وحده لا يشرك به شيأ

"Bahkan aku mengharapkan agar Allah s.w.t mengeluarkan dari sulbi-sulbi mereka orang yang menyembah Allah s.w.t dengan KeesaanNya, tidak menyekutukanNya dengan sesuatu. "(Hadith Riwayat Bukhari)

Nah! Sedangkan Nabi, semulia-mulia insan pada tahap diperlakukan sebegini teruk oleh umatnya pun masih mahu bersikap lemah lembut dalam dakwahnya. Malah mendoakan kebaikan untuk orang yang menolak dakwah baginda. Maka dimanakah kemuliaan kita jika hendak dibanding dengan nabi untuk kita berkasar dalam dakwah kita kepada orang lain.

Satu lagi kisah tentang kelembutan hati nabi dalam dakwah baginda sebagaimana yang telah diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a yang berkata: Seorang Arab Badwi berdiri lalu kencing di masjid, dan orang ramai pun mencegahnya. Maka Nabi s.a.w bersabda kepada mereka, "Biarkanlah dia, dan siramlah kencingnya dengan satu timba air kerana sesungguhnya kamu diutus untuk memberi kemudahan dan tidaklah kamu diutus untuk memberi kesulitan." (Maksud Hadith Riwayat Bukhari)

Renung-renungkan, orang yang tahap membuang air kecil di tempat ibadat dan sujud umat Islam pun baginda masih boleh berlembut hati untuk berlaku baik kepadanya. Beginilah dakwah dan hikmahnya nabi, penuh dengan kelembutan dan kasih sayang. Insan yang memiliki akhlaq yang terpuji.

Dalam ayat yang lain Allah s.w.t menyuruh agar berdakwah dengan hikmah. Firman Allah s.w.t:

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang baik dan debatlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
(an-Nahl: 125)

Dalam sebuah hadith diriwayatkan dari Anas r.s bahawa Rasulullah s.a.w bersabda “Jadikanlah segala hal itu mudah dan menyenangkan hati manusia, jangan menyusahkan atau menyilitkan mereka. Berilah khabar gembira kepada mereka dan janganlah mencipta kebencian”. Maksud hadith riwayat Bukhari. (Dipetik dari Kitab Al-Ahaadith Al-Muntakhabah fis-Sifaatis-Sitti lid-Da'wah ilal-Lahi Ta'ala: Al-‘Allamah Al-Da'iyah Asy-Syaikh Muhamamad Yusuf al-Kandahlawi rah.a)

Terdapat satu kisah, berkenaan seorang pendakwah terkasar bahasa sewaktu menasihati Khalifah Ma'mun Harun ar-Rasyid, maka Khalifah berkata :

“Berlemah lembutlah terhadap saya kerana apabila Allah s.w.t menghantar orang yang lebih baik dari kamu iaitu Nabi Musa dan Nabi Harun a.s kepada orang yang lebih buruk daripada saya iaitu Fir'aun, maka Allah s.w.t telah berfirman:

فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَىٰ

Maksudnya: Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut. (Surah Thaha: 44)"

Maka kita hendaklah berusaha menjalankan dakwah dengan cara menasihati, mengubati, berdoa dan berlemah lembut dengan membayangkan sekiranya kita berada di tempat orang yang kita dakwahkan, bagaimana cara yang kita suka dinasihati oleh orang lain. (Kisah dipetik dari Kitab Fadhilat Tabligh: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a)

Seorang Nabipun diperintahkan untuk bercakap dengan lemah lembut ketika berhadapan dengan manusia seingkar Fir'aun, mengapa pula kita sesama Islam, sesama orang beriman hendak berkasar bahasa. Sedangkan telah menjadi fitrah manusia tidak suka untuk dikasari, dimalukan, dijatuhkan dan direndah-rendahkan. Bahkan manusia sangat suka jika mendengar kata-kata yang enak didengari, bahasa yang lunak, lemah lembut, dan penuh adab.

Jika Nabi-nabipun berlembut, maka siapalah kita untuk bercakap kasar pada orang lain. Wahai diri, jagalah lidahmu. Usahlah sombong dan peliharalah lidahmu dari membuatkan orang terasa hati denganmu. Kerana masih boleh diubati jika pedang menusuk badan, tapi di mana ubat hendak dicari kalau dah lidah menikam hati. Apa yang hendak dibangga dengan kecantikan sang merak, kecantikan yang tidak dapat dibawa terbang ke mana. Justeru, berendah hatilah. Kerana kasih Allah s.w.t sangat hampir dengan orang-orang yang suka merendah diri dan berlembut hati. Firman Allah s.w.t:

وعِبَادُ الرَّحْمَٰنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا

Maksudnya: Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini. (Al-Furqan: 63)

Selamat berlembut dalam berdakwah wahai diri! Usah kau hunus pedang tumpulmu.

Ishak Zaini
1 November 2010

24 Zulqaedah 1431H