Selasa, November 08, 2011

Catatan Perjalanan – Sebuah Semporna



Masa terus laju berhambatan. Bagaikan baru sebentar bertenggek di atas batang kayu di tepi pantai yang putih pasirnya lagi jernih airnya. Berteduh dari terik mentari di bawah rimbunan pohon nyur yang melambai-lambai daunnya. Mengecap nikmat bayu laut yang mendinginkan wajah sambil melontarkan pandangan jauh ke tengah laut Sulu yang tenang dan damai itu. Milik Allah segala puji dan pujian yang menjadikan keindahan alam yang tiada tolok banding di bumi Semporna ini. Dirasakan bagai baru beberapa detik tinggal di sini, rupa-rupanya sudahpun masuk ke tahun yang kedua.

Masa yang telah berlalu akan terus berlalu. Semakin lama masa berlalu, bermakna semakin hampir kepada kehidupan yang sebenar iaitu kehidupan akhirat. Dan apa yang penting ialah perbekalan yang mesti disiapkan sebelum tiba saat dan waktu ajal dan maut datang menjelma. hakikatnya kematian bukanlah sebuah penamat, bahkan kematian adalah sebuah permulaan. Permulaan di sebuah dunia dan kehidupan kita yang hakiki. 

Sekadar mencetuskan fikir akhirat buat seketika. Pandangan mata kembali memaku kepada permandangan laut Sulu yang jernih itu. Sesekali terdengar kocakan di air, ada ikan-ikan sedang menitip rezeki masing-masing. Seperti juga manusia yang Allah s.w.t kurniakan rezeki. Di mana rezeki yang telah dituliskan untuknya, di situ dia akan datang mengambil rezeki tersebut. 

Rezeki kami masih di Semporna, masih bersinggah di daerah suku kaum Bajau dan Suluk ini. Bak kata pepatah, dimana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. 

Sebagai mengabdikan kenangan setahun di persinggahan ini, maka saya tuliskan entri ini bagi berkongsi sedikit pengalaman dan pengamatan tentang daerah Semporna. Adapun kami masih hijau di sini, jika ada orang-orang Semporna yang membaca entri ini, mohon ditegur jika ada kesilapan.

Semporna yang saya kenali adalah sebuah daerah yang sederhana kecilnya. Erti Semporna ialah tempat berehat. Mungkin keindahan pulaunya menjadi daya tarikan pelancong yang ingin berehat-rehat di sini. Sebelum ini Semporna dikenali sebagai dengan nama ‘Tong Talun’ yang bermaksud penghujung hutan. Ini adalah kerana kedudukan Semporna yang berada di hujung Timur-Tenggara Sabah. Untuk maklumat lanjut tentang sejarah asal-usul daerah Semporna sila lawati http://www.sabah.gov.my/pd.sprn/sejarah.html . Untuk mengetahui keistimewaan Semporna pula dipersilakan untuk membaca artikel ini http://www.sabah.gov.my/pd.sprn/fakta.html


Semporna dapat dibahagikan kepada dua kawasan iaitu Tanah Besar Semporna dan Pulau-pulau. Terdapat 49 buah pulau keseluruhannya yang di dalamnya terdapat 119 perkampungan. 

Pulau yang terkenal adalah Pulau Sipadan dan Pulau Mabul yang dikatakan antara pulau tercantik di dunia untuk aktiviti menyelam atau diving. Kalau jemaah dari luar negara atau semenanjung dihantar ke Semporna, selalunya mereka diikram dengan dibawa ke pulau Mabul sebagai salah satu dari destinasi rangka usaha dakwah mereka. Usaha dakwah di Pulau Mabul boleh dikatakan maju kerana telah hidup ta’lim masturat di sana. Lazimnya tempat yang hidup usaha masturatnya, usaha lelaki juga insyaAllah hidup sama. Sambil-sambil itu dapatlah mereka menikmati keindahan alam di pulau yang cantik pantainya itu. 

Sayangnya kami suami isteri masih belum berkesempatan ke sana, tambang ke Pulau Mabul jika ingin pergi ke sana dengan agen pelancongan, paling murah harganya ialah RM 100 seorang dengan menaiki bot laju yang memakan masa sekitar 45 minit dari jeti Semporna. Jemaah dari luar negara atau semenanjung biasanya diikram dengan menaiki bot ikan milik rakan seusaha atau kenalan-kenalan di sini. Lebih murah sedikit kosnya tapi perjalanan memakan masa yang agak lama sedikit. 


Tentang masjid dan surau pula di daratan sahaja tidak kurang 69 buah masjid dan surau belum termasuk dengan masjid dan pulau di kawasan pulau-pulau yang mengelilingi daratan, mengikut maklumat yang saya perolehi di pulau Bum-bum (pulau terbesar di Semporna) sahaja telah ada sekitar 14 buah surau dan masjid. Belum dicampur dengan masjid dan surau yang terdapat di 48 pulau yang lain. (sebahagian pulau sahaja berpenghuni).

Dalam pembahagian kawasan untuk usaha agama, terdapat dua halkah di sini iaitu Halkah Darat (Tanah Besar Semporna) dan Halkah Laut (Kepulauan). Disebabkan kami tinggal di kawasan Tanah Besar, maka medan tempatan usaha agama kami adalah di sekitar 69 buah masjid dan surau di tanah besar. Moga-moga Allah terima kami untuk ambil fikir menghidupkan kesemua masjid dan surau di kawasan kami ini.

Beralih kepada sosio-budaya setempat, kaum Bajau dan Suluk adalah kaum yang paling dominan di Semporna. Kedua-duanya adalah kaum yang beragama Islam. Selain itu terdapat juga kaum Bugis, Palauh (Bajau Laut), Jawa, dan kaum-kaum lain yang turut mengharmonikan kehidupan masyarakat di Semporna. Pada pengamatan saya, boleh dikatakan lebih 90% masyarakat Semporna adalah beragama Islam. Terdapat juga pegangan dan kepercayaan lain seperti Kristian dan Budha namun jumlahnya adalah kecil. 

Daerah-daerah lain di Sabah biasanya terdapat berbilang bangsa dan agama contohnya masyarakat di Kota Kinabalu dan Sandakan, tetapi berbeza dengan Semporna kerana jumlah orang Islam di sini sangat ramai. Terdapat banyak syiar Islam dan kehidupan masyarakat Islam dapat dilihat di sana-sini. Sepanjang pengalaman saya yang pernah berjalan dari Barat ke Timur Sabah, di daerah Sempornalah paling ramai Islamnya selain daerah Tawau yang juga menonjol gaya kehidupan islamnya. Dipersilakan untuk melawat dua daerah ini, dan membandingkan dengan daerah-daerah lain di Sabah, pasti nampak perbezaan syiar-syiar Islam. 


Dari segi bahasa pula, kebanyakan masyarakat Semporna bertutur dalam bahasa tempatan mereka iaitu bahasa Bajau dan Suluk, namun jika kita bercakap dan berkomunikasi dalam bahasa Melayu, insyaAllah kebanyakan mereka boleh faham juga. Terdapat banyak jenis bajau di Sabah seperti Bajau Ubian dan Bajau Tabawan dan lain-lain, mungkin berlainan bahasanya berbanding dengan Bajau Semporna ini. Sekadar perkongsian ringkas beberapa patah perkataan bahasa Bajau dan Suluk dalam komunikasi seharian contohnya:

Bahasa Bajau:

'Ai Habbal’  – Apa khabar?
Baina Mangan - Sudah makan kah?
Pitu ka amangan – Mari kau, kita makan.
Sehek, pitu kau – Kemari kamu (kawan lelaki)
Arung, pitu kau – Kemari kamu (kawan perempuan)
Bai ka miningga – Kamu dari mana?
Bai nehek – Aku dari sana
Amolekna kita – Jom kita balik.
Maksukul – Terima kasih
Natuan! – Adohai
Ahok - Ya
Waina – Tidaklah.

1. Isa, 2. Dua, 3. Tu, 4. Upat, 5. Lima, 6. Unum, 7. Pituk, 8. Waluk, 9. Siyam, 10. Sangpuk.

Jika dalam urusan jual-beli katakan jumlahnya RM10 maka dalam bahasa bajau disebut Sangpuk Pilak. Jika RM10.50, setengah atau 50sen itu disebut karangbila. (Seperti dialek Kelantan yang membahasakan 50sen sebagai ‘Seramah’), Bajau pula menyebut setengah itu sebagai ‘karangbila’. Jika dicantum keduanya: Sangpuk karangbila: ertinya RM 10.50.

Ayat asas dakwah: Bang kabilahi bajaya ma agama, taat min Allah taat min nabi. – Kejayaan kita hanya dalam agama, sejauhmana mentaati Allah dan mentaati nabi s.a.w.

Bahasa Suluk/ Tausug:

Biak di in bagai – Apa khabar kamu wahai kawan?
Marayau - Baik, bagus.
Tumaun kita bagai – Sudah makan ke, wahai kawan?
Hisyu hin ngan nu – Boleh aku tahu namamu?
Ha unu kau nak hoholak – Dimana kamu tinggal?
Wai - Tidak/ tiada
Ho on - Ya
Waita – tak da orang
Mari kita pa masjid – Mari kita pergi masjid.

Kara ugan sin manusia alaum sin agama, magat kita sin perinta Allah, lavai dain hakakainang hin nabi – Kejayaan seluruh manusia hanya dalam agama, sejauh mana mentaati Allah dan mengikuti cara nabi s.a.w.

Sekadar perkongsian beberapa patah perkataan dari dua suku terbesar di Semporna, untuk mudah mesra dan ramah dengan perkataan-perkataan yang mudah dan biasa disebut. Bagi sesiapa yang bercadang untuk khuruj atau melancong ke Semporna, boleh manfaatkan beberapa patah bahasa Bajau dan Suluk di atas insyaAllah. Mohon sudi untuk mendoakan saya juga, insyaAllah rangka usaha dakwah empat puluh hari untuk tahun ini akan saya curahkan di bumi Semporna ini, sementara menunggu kelahiran anak sulung kami yang dijangka pada bulan Disember 2011 insyaAllah.

Setahun di Semporna, bermacam perkara dapat dipelajari di sini. Selagi rezeki kami di sini, selagi itu kami berazam untuk terus menyemarakkan usaha agama di sini. Semangat pengorbanan keluarga Ibrahim a.s akan tetap disemat di dalam jiwa sepanjang ranjau jalan ini. Kerana dalam menyembelih sebuah keinginan dan kesukaan, ada sebuah keagungan yang tak dapat dirungkai dengan kata, melainkan turut sama terjun ke medan pengorbanan. Sesungguhnya keagungan haji bukan pada ramainya manusia yang berkumpul, akan tetapi keagungan haji adalah pada pengorbanan agung keluarga Ibrahim a.s untuk kita hayati dan jejaki. Sebuah keluarga yang seluruh ahlinya berkorban untuk agama.

Salam Aidiladha  

Muhammad Ishak Zaini
8 November 2011
12 Zulhijjah 1432 H

Isnin, September 19, 2011

Erat Silaturahim


Alhamdulillah, kami baru tangguh dari keluar tiga hari masturat (jemaah suami isteri). Dan pagi ini barulah berkesempatan dapat menulis sesuatu setelah hampir sebulan bercuti menulis. Mungkin disebabkan tahun ini adalah tahun pertama kami menyambut hari raya sebagai suami isteri, maka kamipun beraya sakan sehingga setiap hari dirasakan begitu terkejar-kejar dari seawal Ramadan sehinggalah ke penghujung Syawal ini. Ada masa kami yang melayan tetamu, dan ada masa kami yang menjadi tetamu.

Walaupun saban waktu dihambat keletihan, terutamanya isteri yang bertungkus lumus menyediakan pelbagai juadah dan membuat pelbagai persiapan, namun ianya satu pengalaman yang sangat menyeronokkan. Biasanya orang lain waktu bulan puasa sebelum raya sibuk membuat kuih raya, tetapi isteri saya seminggu sesudah raya pun masih sibuk membuat pelbagai kuih raya. Itupun masih belum mencukupi untuk melayan tetamu yang datang berkunjung. 

Waktu-waktu sebeginilah silaturahim sesama sahabat-handai dan jiran tetangga menjadi lebih erat. Di samping dapat mendalami budaya masyarakat Semporna yang beraya sebulan ini. Kalau di semenanjung (saya amati di tempat saya) kemeriahan Syawal hanya pada seminggu pertama sahaja, namun di Semporna kemeriahan beraya masih belum kunjung padam hingga ke hari ini (21 Syawal). Tidak hairanlah semakin perut isteri saya membesar, semakin perut suaminya juga membesar. Cuma Alhamdulillah tekanan darah masih lagi normal tetapi sudah di tahap yang sepatutnya kena berjaga-jaga dan perlu mengawal makan dan minum ketika bersilaturahim.

Hinggakan hendak keluar masturat inipun terasa serba serbi kelam kabut. Apapun Alhamdulillah Allah permudahkan urusan dan dapat juga kami keluar, di saat ini rakan-rakan seusaha ramai yang ke Nizamuddin untuk bermesyuarat. Tak dapat nak ke Nizamuddin, dapat keluar masturat pun jadilah. Semoga fikir agama dan fikir dakwah kami suami isteri semakin bertambah, lebih-lebih lagi ketika meniti hari untuk menerima kedatangan orang baru dalam hidup. 

Semangat dan debaran untuk menjadi ayah dan ibu semakin dirasai, dan baru-baru ini kami berkesempatan membeli-belah barang-barang asas untuk bakal putera @ puteri sulung kami ini. Sebagai permulaan, RM 200 lebih kami belanjakan untuk membeli pelbagai barangan bayi. Untung isteri reti nak membeli, kalau saya yang ditanya, memang tidak ketahuanlah jawabnya. Semoga Allah permudahkan segalanya. 

Dalam ketika kami di ambang menyambut kelahiran pertama ini, ada juga kawan-kawan yang masih mencari-cari jodohnya. Didoakan semoga Allah pertemukan dengan jodoh yang baik seterusnya dapat membina keluarga yang baik. Bila baca di blog isteri, macam ramai yang berminat nak mencuba nasib untuk jadi ipar isteri saya. Sebagai orang yang telah melalui jalan tersebut, saya kongsikan tips-tipsnya jika hendak menjadi menantu Pak Imam, moga Allah jauhkan saya dari sifat sombong dan segala yang mazmumah, saya beristighfar pada Allah atas segala kesalahan saya:

Mengimbau kembali genap setahun yang lalu ketika kami masih baru bertunang (14 September 2010). Ramai kawan yang kata untung saya dapat jodoh macam puan Umu ini. nampak macam mudah sangat, datang ke rumah, hanya sekali interview dah lepas. Sebenarnya tidak juga mudah sebab ada yang berkali-kali diinterview oleh abah pun tak lepas. Sudah takdirnya hendak jadi rezeki dan jodoh saya, itu yang Allah mudahkan agaknya.

Saya kongsikan tipsnya: Setahun lebih lamanya saya ambil masa setiap hari untuk sekurang-kurangnya dua rakaat solat hajat dan dua rakaat solat istikharah, maknanya paling malas empat rakaat solat sunat setiap hari. Lakukan di masjid, dah alang-alang solat fardu lima waktu di masjid. Dalam setahun itu juga Allah beri saya peluang dapat khatam sekali bacaan al-Quran, Selain itu Surah Yassin bacalah beratus kali, kalau setiap hari dapat sekali baca Yassin, setahun genap dah lebih tiga ratus kali bacaan, kemudian istiqamah zikir 300 pagi dan petang (Istighfar 100, selawat 100, dan Subhanallah Walhamdulillah Walailaha Illallah Wallahuakbar 100), jaga lima amal, ziarah mingguan datang awal, meyuarat halkah kena datang, markaz kena selalu pergi, istiqamah khuruj tiga hari setiap bulan tak kira waktu kita senang mahupun waktu kita susah, kalau nak lagi power, biasakan berjaga malam. Dan akhir sekali, pagi sebelum saya datang interview dengan Pak Imam, dua belas rakaat solat hajat dan sekali bacaan Yassin. Selebihnya saya serah pada Allah.

Ringkasnya lakukan sahaja amal yang sepatutnya dilakukan dengan sepenuh hati, selebihnya doa bersungguh-sungguh pada Allah insyaAllah Allah akan permudahkan. 

"Dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya) Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu." (Surah At-Thalaq: 3-4)

Selamat berumah terbuka dan selamat maju jaya buat bakal-bakal menantu baru abah. Dijemput semua kawan-kawan blogger untuk datang bersilaturahim di rumah kami.

Muhammad Ishak Zaini
19 September 2011
21 Syawal 1432H

Sabtu, Ogos 06, 2011

Taman-Taman Ramadan

 
Kalau kita suka berdiet,
Kita ada Ramadan untuk mengawal nafsu makan dan minum..

Kalau kita suka beriadah,
Kita ada solat terawih dua puluh rakaat untuk didirikan..

Kalau kita suka berjaga malam,
Kita ada haruman Lailatul Qadar untuk dicari..

Kalau kita suka kerehatan,
Kita ada banyak solat sunat untuk didirikan di dinihari..

Kalau kita suka bergembira,
Ketahuilah Allah telah sediakan kegembiraan yang istimewa bagi orang yang berpuasa..

Kalau kita suka pada cabaran,
Kita ada sebulan untuk menahan nafsu dari menguasai diri,

Kalau kita suka mendengar suara yang lunak merdu,
Kita ada alunan al-Quran untuk dibaca dan didengari..

Kalau kita suka menyendiri,
Kita ada keheningan sepertiga akhir malam untuk bersunyi diri..

Kalau kita suka ketenangan dan kedamaian,
Kita ada zikir untuk membelai hati..

Kalau kita suka hidup bersosial,
Kita ada masjid untuk kita hadiri..

Kalau kita sukakan berpesta,
Kita ada sebulan ini untuk diraikan dengan amal ibadah..

Kalau kita suka kepada kekayaan,
Kita hendaknya banyak bersedekah di bulan yang mulia ini..

Kalau kita sukakan pangkat dan kedudukan yang mulia,
Bersegeralah kepada ampunan dari Tuhan dan syurga yang seluas langit dan bumi, yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa..

Kalau kita sukakan kepada segala kebaikan..
Maka bersiap-siaplah untuk memburu rahmat dan redha Ilahi sebanyak-banyaknya di kesempatan yang ada ini..
Kerana segala kebaikan dan kebahagiaan akan mencukupi buat kita apabila kita ada Allah..

Selamat Menyambut Ramadan al-Mubarak dari saya dan isteri buat kaum keluarga di semenanjung, saudara mara, kawan-kawan serta rakan-rakan blogger dan pembaca sekalian..

Muhammad Ishak Zaini
6 Ogos 2011
6 Ramadan 1432H

Selasa, Julai 19, 2011

Catatan Seorang Jutawan Islam

Ingin menjadi kaya tanpa perlu mengeluarkan modal walau sesen pun? Ingin menjana pendapatan lumayan tanpa perlu bersusah payah menebalkan muka mencari pelanggan untuk dijadikan orang bawahan? Ingin menjadi kaya tanpa perlu menajamkan lidah untuk mempromosi dan menjual produk dan barangan? Yang sesetengahnya sehingga tidak lelap mata memikir strategi bagi menarik pelanggan. Jangan risau, anda berpeluang untuk menjana kekayaan tanpa perlu membasahkan lidah, tanpa perlu mengeluarkan peluh, tanpa perlu pergi ke merata-rata tempat menjual untuk barang, tanpa perlu melabur dalam skim cepat kaya, tanpa kuasa minda, dan tanpa perlu risau menanggung sedikitpun risiko kerugian dan yang paling penting anda tidak akan terlibat sedikitpun dengan penipuan dan dosa serta dijamin selamat dari terlibat dengan riba. 

Inilah rahsianya:

Diriwayatkan daripada Hadrat Ibnu Salman r.a bahawa salah seorang dari sahabat Rasulullah s.a.w menceritakan: "Apabila kami telah mendapat kemenangan dalam peperangan Khaibar, orang ramai mengeluarkan harta rampasan perang masing-masing yang terdiri dari harta rampasan dan orang tawanan lalu mereka mula berjual beli antara satu sama lain. 

Seorang telah datang memberitahu Rasulullah s.a.w "Wahai Rasulullah, tidak seorangpun di lembah ini yang mendapat keuntungan seperti keuntungan yang saya peroleh pada hari ini." Rasulullah s.a.w bertanya: "Wah, berapa banyakkah keuntungannya?" Dia menjawab "Saya terus menjual dan membeli sehingga saya mendapat keuntungan sebanyak tiga ratus uqiyyah perak." Baginda s.a.w bersabda, "Saya akan memberitahu kamu perkara yang lebih menguntungkan yang akan diperoleh oleh seseorang," Leleki itu bertanya, "Apakah itu ya Rasulullah?" Jawab baginda s.a.w, "Dua rakaat solat sunat selepas solat fardu." (Hadith riwayat Imam Abu Daud)

Satu uqiyah perak adalah empat puluh dirham, manakala satu dirham adalah kira-kira RM 1.70, jadi (300 uqiyyah perak x 40 dirham x RM 1.70 = RM 20, 400. !! ) Wah, bayangkan dengan usaha yang tidaklah sesusah mana (dua rakaat solat sunat selepas solat fardu), satu angka yang cukup lumayan dengan senangnya diperoleh bahkan lebih lumayan dari angka yang disebutkan di atas. Ini baru dua rakaat (selepas satu kali solat fardu), Andaikata paling-paling malas pun sehari cuma sekali sahaja kita melakukan dua rakaat solat sunat selepas solat fardu, jika dikerjakan selama sebulan jumlahnya tentu lebih besar. Cuba kita darabkan RM 20, 400 tadi dengan sebulan iaitu sebanyak tiga puluh hari (RM 20, 400 x 30 hari = RM 612, 000 !!

Nah, lebih dari setengah juta ringgit kita perolehi dalam masa sebulan. Itu baru sekiranya sehari cuma sekali kita mengerjakan dua rakaat solat sunat mengiringi solat fardu. Bayangkan pula jika dalam sehari lebih dari sekali kita mengerjakan solat sunat dua rakaat selepas solat fardu. (Nota tambahan: Tiada solat sunat selepas solat fardu Subuh dan Asar, jadi ada tiga waktu yang digalakkan untuk mengerjakan solat sunat dua rakaat iaitu selepas solat fardu Zohor, Maghrib dan Isyak) maka jumlah pendapatan terkumpul yang diperolah sangatlah tinggi, dan kalau bijak merebut pelung ini, kemungkinan besar kita boleh menjadi sorang jutawan dalam masa sebulan. Ini belum termasuk ganjaran bersusah payah pergi ke masjid dan ganjaran solat berjemaah lagi. Wah! Pendapatan lumayan dengan hanya dua rakaat solat sunat selepas solat fardu setiap hari. 

Jadi, ayuhlah beramai-ramai kita rebut peluang keemasan ini!

Sabda Rasulullah s.a.w "Kekayaan sebenar bukanlah dengan banyaknya harta akan tetapi kaya (yang sebenarnya) ialah kaya hati. (Hadith Riwayat Imam Muslim)

Muhammad Ishak Zaini
19 Julai 2011
18 Sya'ban 1432H

Ahad, Julai 03, 2011

Pada Sebuah Nama

"Kalau kita dapat anak lelaki nanti, abang suka nak letak nama apa ya?" Tanya si isteri kepada suaminya sambil menghidang secawan air bagi membuka bicara. Perlahan-lahan sambil menghirup air tangan sang isteri, si suami memandang syiling rumah mengharapkan ilham dari langit lalu mula menyusun bait perkataan. "Hmm, nama para sahabat banyak yang sedap-sedap didengari kan sayang, kalau abang, abang suka nama Khulafa Ar-Rasyidun iaitu Abu Bakar, Umar, Usman, dan Ali. Mereka ini adalah empat orang tokoh yang terunggul di kalangan para sahabat Nabi s.a.w. Jadi apa pendapat sayang kalau dapat anak lelaki, kita letakkan nama Abu Bakar dahulu?".

Sambil berkerut dahi dan memuncungkan bibir, dengan nada manja dan penuh hikmah si isteri menjawab, "Ala bang, tapi sayang lagi suka nama Umar, dari dulu lagi sayang suka dengan nama Umar." Si isteri menyatakan pendapatnya dengan seribu harapan. 

Sambil-sambil itu si suami dan isteri tersebut membayangkan pengorbanan agung kedua-dua sahabat besar ini. Siapa tak kenal Abu Bakar As- Siddiq r.a, Sahabat nabi yang mula-mula beriman di kalangan lelaki dewasa, sahabat kesayangan Nabi s.a.w, yang tetap teguh disisi nabi setiap masa dan keadaan. Sahabat yang telah mengorbankan seluruh kekayaannya untuk agama ini. Teman ketika peristiwa hijrah yang agung, yang amalan Hijrahnya mengatasi amalan Umar dan seluruh ahli keluarga Umar. Sahabat yang pandangan dan pendapatnya selalu diterima oleh Rasulullah s.a.w. Sahabat yang paling tinggi takwanya kepada Allah s.w.t. Sahabat yang pernah menggantikan Rasulullah s.a.w menjadi imam ketika hayat baginda. Sahabat yang Tuhan Maha Pencipta dan Maha Pentadbir sekalian alam pernah berkirim salam padanya lantaran suka pada pengorbanan besarnya. Yang di akhirat nanti, kemurkaan Allah s.w.t menjadi redha tatkala memandangnya sewaktu permulaan penghisaban dijalankan.

"Eh, macam sama je fikir kita sayang, abang pun suka nama Umar, asal sebut sahaja nama sahabat, semua abang suka". Dari segi turutan, Umar al-Khattab bukanlah di kalangan yang terawal memeluk Islam, pada ketika umat Islam melebihi jumlah empat puluh orang barulah hidayat Allah meresap masuk ke jiwa Umar tatkala mendengar pembacaan al-Quran oleh adik perempuannya. Walaupun Umar lewat keislamannya namun beliau melakukan banyak pengorbanan untuk agama sehingga Allah s.w.t memuliakannya menjadikan beliau sahabat nombor dua selepas Abu Bakar as-Siddiq r.a. Betapa Allah itu Hadi, Umar yang pernah datang hendak membunuh nabi, sehingga akhirnya Allah s.w.t menukar menjadi orang yang layak untuk menjadi Nabi. Keberanian Umar dikagumi oleh sahabat yang lain, Islamnya Umar adalah satu rahmat besar buat kaum Muslimin. Hijrah Umar terang-terangan. Sehingga musuhpun gerun mendengar nama Umar. Bukan sahaja manusia, bahkan syaitan pun sama menjadi takut dengan Umar al-Khattab.

"Oh ye bang, nama Umair dan nama Khalid al-Walid pun sayang suka." "Asalkan sahabat, memang nama-nama mereka Allah jadikan ia harum sepanjang zaman, sebenarnya ia adalah satu kemuliaan buat mereka, Allah jadikan orang yang kemudian dari mereka suka akan nama-nama mereka."

"Selain itu, abang juga suka nama-nama Nabi terutama Nabi Ilyas dan Nabi Yusuf. Nabi Musa dan Nabi Isa pun abang berminat" Ujar sang suami. Tiba-tiba si isteri bertanya "Siapa nama anak nabi Ishak ye bang?". "Hmm. Anak kepada Nabi Ishak ialah Nabi Yaa'kub. Anak Nabi Yaa'kub pula adalah Nabi Yusuf. Begini susunannya: Yusuf bin Yaa'kub bin Ishak bin Ibrahim." "Oo. begitu."

"Masa sayang hamil ni kita kena banyak membaca al-Quran tau, kita kena didik anak sebelum ia lahir lagi, banyak surah yang bagus dibaca antaranya surah Maryam, surah Yusuf, surah Ibrahim, surah Luqman, surah Anbia', surah Yasin dan lain-lain. Berkat membaca surah-surah ini mudah-mudahan anak kita nanti Allah jadikan hatinya cekal seperti ibu Nabi Isa iaitu Maryam a.s, kesabarannya seperti Nabi Yusuf a.s, yang Allah mengatakan kisahnya adalah sebaik-baik kisah, Allah ceritakan dari kecil hingga dewasa Nabi Yusuf a.s menempuh pelbagai ujian namun baginda tetap bersabar. Begitu juga moga anak yang lahir nanti semangat pengorbanan dalam dakwahnya seperti Nabi Ibrahim a.s. Juga moga mendapat berkat daripada kebijaksanaan Luqmanul Hakim." 

"Nabi yang handsome tu Nabi Yusuf kan bang?" tanya si isteri. kemudian terus menyambung dengan seribu harapan "Kalau macam tu sayang nak baca surah Yusuf banyak-banyaklah supaya nanti kita dapat anak yang handsome." Sang suami pun membalas, "Memang bagus amal baca surah Yusuf ni, mudah-mudahan Allah kurniakan anak hansome macam abang, hehe". "Eleh, perasan!". Bantah si isteri. 

"Kalau anak perempuan pula abang suka nama apa?" "Hmm.. Kalau nama-nama sahabiah r.ha semua abang suka, kalau anak-anak nabi, Zainab, Ruqayyah, Ummu Kalsum, Fatimah, kalau isteri nabi Saidatina Khadijah, Saudah, Aishah binti Abu Bakar, Hafsar binti Umar, dua orang isteri nabi bernama Zainab, Ummu Salamah, Juwairiah binti Harith, Ummu Habibah, Sofiyyah, dan Maimunah."

"Dulu abang pernah mimpi menimang anak perempuan bernama Ruqayyah." sang suami mengemukakan cadangan. "Tak nak lah nama Ruqayyah bang, sayang suka nama isteri nabi yang Sofiyyah tu." "A'ah la sayang, sedab juga dengar nama tu. Hmm, kalau nama Asma macamana? Asma binti Abu Bakar r.a tokoh wanita di kalangan para sahabiah yang tidak kurang hebatnya. Zatin Nitaqain gelarannya, sang pemilik dua ikatan tali di pinggangnya kerana jasanya membantu hijrah Rasulllah s.a.w dan ayahnya Abu Bakar r.a ke Madinah. Tali ikatan yang dibahagi dua sebagai pengikat makanan, menjadi saksi kesusahan dan kesungguhannya membantu agama Islam sejak di zaman permulaan lagi. Suaminya Zubair al-Awwam r.a, antara sepuluh orang sahabat yang dijamin masuk syurga oleh baginda s.a.w. Anaknya pula adalah Abdullah bin Zubair, iaitu bayi pertama yang lahir dalam Islam selepas Hijrah."

"Sedap nama Asma tu bang, sayang pun suka, tapi kalau sayang nak letak Ummu di depannya boleh, jadi Ummu Asma. Boleh tak bang, hehe?" "InsyaAllah boleh, amboi nak juga selit nama sayang kat nama anak ye. Nanti kita sama-sama lakukan solat istikharah untuk keputusannya ye sayang, kerana tidak akan rugi orang yang bermesyuarat dan tidak akan menyesal orang yang beristikharah, sekarang ini hari-hari abang nak solat hajat untuk sayang dan anak kita ini nanti insyaAllah. Jangan risau, sayang kan pernah bercerita suka anak yang ramai, kalau ada rezeki insyaAllah, ada banyak lagi nama anak yang bagus-bagus untuk kita berikan."

Pada sebuah nama, ada kisah perjuangan dan pengorbanan untuk dikenang dan di hayati, pada sebuah nama ada di dalamnya pelbagai hajat dan doa. Pada sebuah nama, ada keberkatan yang dipinta.

Bermacam peristiwa dan kisah keajaiban iman tokoh-tokoh Islam ini segar bermain di fikiran pasangan suami isteri yang baru beberapa bulan bernikah tersebut. Begitu teruja rasanya hendak menerima kelahiran anak sulung mereka ini. Tidak sabar hendak dipanggil Abi dan Ummi. Tidak sabar hendak menimang cahaya mata sendiri, zuriat yang bakal menjadi saham terbesar untuk dana akhirat mereka. Sambil tersenyum-senyum membayangkan telatah anak kecil yang rancak merengek menangis, bermain dan berlari. Tak lama lagi berjaga malamlah nampaknya melayan tangisan anak, kena belajar menukar lampin dan sebagainya. Sinar hidup tentunya semakin berseri dengan bertambahnya ahli baru dalam keluarga yang baru dibina ini.

Tatkala seorang bayi lahir ke dunia ini, ia lahir dengan tangisan, tetapi orang di sekelilingnya tersenyum kegembiraan. Jadikahlah anak-anak ini da''i, didiknya menjadi anak yang soleh, ajarnya mengenai iman dan akhlaq yang baik sehingga ia dewasa menjadi hamba Allah yang berguna, kelak insyaAllah, ketika mana orang di sekelilingnya menangisi kesedihan pada kematiannya, dia pula akan tersenyum kegembiraan.

Muhammad Ishak Zaini
3 Julai 2011
2 Sya'ban 1432H

Jumaat, Mei 27, 2011

Catatan Sebuah Perjalanan - Pemuda Yang Hatinya Pada Masjid



Hujan di luar masjid itu masih rintik-rintik. Sesekali angin sejuk bercampur bayu laut bertiup menyapa lembut para jemaah yang baru usai memuja dan memuji Allah s.w.t. Di kalangan mereka ada yang terus memetik manik-manik tasbih berkasih dengan Tuhan mereka. Ada juga yang sibuk menadah tangan berdoa dan bermunajat, sebahagian yang lain pula ada yang sedang sibuk dalam satu halkah kecil menela'ah kitab agama, ada yang tekun membaca kalam Allah yang mulia. Angin sepoi-sepoi bahasa yang menghembus mendinginkan para jemaah. Sudah hampir seminggu cuaca agak redup. Hening sungguh rasanya di antara waktu maghrib menanti isyak ini. 

Dalam kedinginan malam yang baru hendak berlabuh, masih ada hamba-hamba Allah s.w.t yang cekal hati nya menuju ke masjid membesarkan Allah s.w.t, meleraikan kerinduan kepada Zat yang maha Agung, Raja bagi segala raja, Pencipta tujuh petala langit dan bumi, yang dengan keagungannya meliputi segalanya, dari sekecil-kecil makhluk di dunia yang ini sehinggalah sebesar-besar Kursy dan 'Araiys. Raja di kehidupan dunia mahupun di kehidupan akhirat. Sang Pemilik segala Kebaikan, Kesempurnaan dan Kemuliaan yang mutlak. Pujian-pujian ditujukan hanya untuk Allah yang Agung, Sang Pentadbir Alam Semesta, yang peredaran bumi, bulan, matahari, bintang dan segala yang ada di cakerawala ini dalam pemerhatian dan kawalanNya. Juga Sang Pemilik Hati para hamba. Yang mendengar segala bisikan orang yang meminta kepadaNya dengan penuh kesyahduan. Yang memperkenan hajat dan doa para hamba hanyalah Dia, Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih..

Agak ramai anak muda di masjd itu, melebihi golongan yang telah berusia. Ada di kalangan para jemaah itu dari golongan yang agak berada, tidak kurang juga ramainya dari golongan miskin. Walau apa jua latarnya, semuanya sujud menghadap kiblat yang satu. Ada yang datang dengan berkenderaan, lebih tinggi lagi ada yang datang dengan berjalan kaki menongkah gerimis demi menagih secebis kasih dan keredaan dari Tuhan.

Semakin bersungguh kita mendatangi Allah, maka semakin bersungguh pula Allah s.w.t akan mendekati kita. Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: Allah s.w.t berfirman: "Aku adalah berdasarkan kepada sangkaan hambaKu terhadapKu. Aku bersamanya apabila dia mengingatiKu. Jika dia mengingatiKu dalam hatinya, maka Aku akan mengingatinya dalam hatiKu. Apabila dia mengingatiKu dalam suatu perhimpunan, nescaya Aku akan mengingatinya dalam perhimpunan yang lebih baik (iaitu jemaah para malaikat yang maksum lagi suci daripada segala dosa). Apabila hambaKu mendekatiKu sejengkal, maka aku akan dekati dia sehasta. Apabila dia mendekatiKu sehasta, maka Aku akan dekati dia sedepa. Dan apabila dia datang mendekatiKu dengan berjalan, maka aku akan dekati dia dengan berlari." (Hadith riwayat Bukhari, Muslim, Ahmad dan lain-lain.)

Betapa ajaibnya iman apabila telah menguasai diri. Mampu menolak hati-hati pencinta Tuhan untuk tetap hadir menyahut seruan Ilahi, membelakangkan kesukaan hawa nafsu. Di satu sudut yang lain, bukankah lebih enak pada cuaca-cuaca sejuk sebegini untuk duduk sahaja di rumah berteman tilam dan bantal yang empuk.



Akan tetapi apabila kekuatan iman telah datang, tiada apa yang dapat menghalang, biar datang ribut dan badai, biar terpaksa mengharung onak dan duri. Betapa kemanisan iman mampu menghilangkan segala kesakitan dan kesusahan yang ditempuhi. Kagum saya melihat beberapa anak muda yang berlari-lari anak bertandang ke masjid itu. Biar basah pakaian mereka disimbahi hujan, tidak mereka peduli, asalkan dapat merebut kasih dan rahmat Allah s.w.t yang berlipat kali ganda. Hakikatnya lagi bersungguh-sungguh mereka datang kepada Allah s.w.t, maka lagi bersungguhlah Allah s.w.t akan mendekati mereka.

Teringat kata azimat seorang guru saya, dalam setitik mujahadah kita menekan perasaan untuk melaksanakan perintah Allah, s.w.t dan meninggalkan laranganNya di dunia yang sementara ini, ada selautan kelazatan yang Allah s.w.t sediakan untuk kita di kehidupan akhirat yang kekal abadi nanti.

Ibadat fardu telahpun selasai. Di beberapa sudut masjid itu, ada empat atau lima orang remaja itu masih sedang sibuk menyambung pengabdian mereka. Ada seorang itu sangat tekun dengan zikirnya, seorang lagi saya perhatikan sedang tunduk berdoa. Pandangan saya menjadi sayu melihat betapa tekunnya mereka beribadah. Mata saya terpaku memandang beberapa anak muda yang berhati waja itu. 

Masakan tidak, usia mereka masih belasan tahun. Akan tetapi hatinya telah diikat dengan masjid..Seorang anak muda yang lama khusyuk menadah tangan berdoa memohon sesuatu dari Allah s.w.t saya perhatikan gelagatnya. Lima minit telah berlalu, namun dia tetap masih setia menadah tangan sambil matanya sedikit tertutup dan mulut yang sedikit terkumat kamit. Sejuk perut ibu yang mengandungkannya, hati saya berbisik.

Manfaat jangka panjang yang akan diperoleh pula sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w: "Tujuh golongan manusia yang akan diberi perlindungan oleh Allah dalam naungannya di hari yang tiada naungan melainkan perlindungan Allah itu sendiri iaitu: Imam (pemimpin) yang adil, pemuda yang sentiasa beribadat kepada Allah s.w.t, lelaki yang hatinya sentiasa terpaut dengan masjid, dua orang yang saling cinta mencintai kerana Allah s.w.t di mana keduanya berkumpul dan berpisah kerana Allah, seorang lelaki yang diajak oleh wanita rupawan serta berkedudukan tinggi untuk melakukan zina, lalu ia menjawab, "Aku takut kepada Allah s.w.t", seseorang yang bersedekah dengan sesuatu sedekah lalu menyembunyikan sedekahnya itu sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dibelanjakan oleh tangan kanannya, dan seseorang yang mengingati Allah s.w.t  di tempat yang sunyi lalu mengalir air matanya." (Hadith riwayat Abu Daud, Tirmidhi dan Ibnu Majah)

Nah, bukankah padang mahsyar nanti penuh dengan kedahsyatan, manusia dalam kebingungan dan huru-hara, justeru apabila naungan Allah s.w.t telah diperoleh (melalui sedikit usaha di dunia ini), maka akan terselamatlah ia dalam huru-hara pada hari kebangkitan. Sesungguhnya sesiapa yang datang ke masjid seolah-olah mengetuk pintu rahmat Allah s.w.t yang amat besar, dan pintu rahmat Allah s.w.t itu sentiasa terbuka seluas-luas untuk sesiapa yang ingin mengetuk dan memasukinya.

Demikian gelagat beberapa anak muda di marhalah saya, yang beberapa bulan lepas (sekitar Februari 2011) sewaktu saya masih hanya berdua dengan seorang lagi rakan seusaha menjalankan usaha ziarah mingguan, sewaktu saya mendatangi mereka, mereka hanya duduk-duduk melepak di siring jalan sebagaimana kebanyakan anak-anak muda yang lain di kampung mereka. Seingat saya dalam sekelompok anak muda  yang kami datangi waktu itu salah seorangnya sedang diwarnakan rambutnya oleh seorang lagi temannya. Apabila dakwah disampaikan, mereka tekun mendengar. Begitulah seterusnya mingu-minggu yang seterusnya perlahan-perlahan mereka didekati, akhirnya pada bulan April 2011 sebahagian dari mereka dapat mengikuti program khuruj tiga hari kami berpusat di sebuah masjid di ceruk sebuah desa di Semporna.

Syukur pada Allah, kesan yang amat positif hasil daripada khuruj fi Sabilillah tersebut, mereka mengambil manfaat sepenuhnya sewaktu khuruj itu. waktu-waktu terluang banyak digunakan untuk bermuzakarah perkara-perkara 'atas langit dan bawah bumi'. Adab dan sunnah yang diajar terus diamalkan. Semangat mereka yang dahulunya pada perkara yang bukan-bukan, tetapi kini telah disalurkan dengan semangat keagamaan. Jika dahulu lagu dan muzik yang menjadi siulan, kini lidah mereka dibasahi ayat-ayat al-Quran dan Zikrullah. Jika dahulu rambut diwarna-diwarnakan, kini jika  kepala tidak berketayap atau bersongkok pun mereka akan rasa malu. Dan Alhamdulillah, rangkaian amalan 'Dakwah, Ta'lim dan Istiqbal', dapat dilaksanakan di marhalah kami berkat bantuan, kerjasama dan usaha dari golongan anak-anak muda seperti inilah. Apa yang diharapkan semoga amalan ini berterusan sehingga ke hari kiamat.

Suatu ketika dahulu, sewaktu usaha ziarah dari rumah ke rumah dan dakwah dijalankan, kami ada bertemu dengan seorang anak muda yang sedang duduk-duduk di berandar rumahnya. Setelah ta'ruf dan penerangan maksud kedatangan kami secara ringkas dibuat, cerita tentang akhirat pun dbentangkan, serta kepentingan kita membuat persiapan iman dan amal bagi perbekalan kehidupan akhirat. Akhir sekali pemuda itu di ajak untuk datang ke masjid untuk sambung mendengar penerangan mengenai perkara agama.

Tidak semena-mena pemuda itu bertanya "Ustaz, aku mahu ikut ke masjid, tapi rambut aku ada warna merah sikit ini, jadi bolehkah aku pergi masjid dalam keadaan yang begini." ujarnya sambil menunjukkan ke arah rambutnya yang berwarna itu. Pertanyaan pemuda tersebut membuatkan saya ketawa kecil. Spontan sahabat saya di sebelah memberi jawapan "Boleh bah, kau ikut saja kami pergi masjid, lagipun sikit saja merahnya kan?" Tanya sahabat saya di sebelah. Pemuda itu terus mengiyakan. Lalu sahabat saya menyambut, "Alah, sikit saja tu, kalau merah semua satu rambut pun tak apa, kau datang saja masjid. Pergilah kau bersiap sekarang." begitulah gelagat sebahagian daripada umat ini, yang amat disayangi oleh junjungan besar kita, Rasulullah s.a.w, yang jika tidak 'saya' dan 'tuan-tuan' pergi kepada mereka memberitahu tentang kebesaran Allah s.w.t, hal-hal akhirat, kepentingan usaha atas iman dan amal, dan lain-lain, maka mereka hanya tenggelam dalam dunia mereka. Rasulullah yang kita kasihi s.a.w sudah tiada, maka siapa lagi hendak turun padang jumpa umat jika tidak kita yang mengaku umatnya ini?

Kisah sebegini cuma sebuah cerita kecil di medan usaha saya di Semporna ini, walhal di merata tempat seluruh dunia ada beribu-ribu lagi kisah-kisah yang lebih menarik apabila insan-insan yang dahulunya jauh dari Allah s.w.t telah diberi hidayat untuk mentaatiNya dan mendapat manfaat serta kesan yang baik daripada usaha dakwah yang dijalankan. Sekadar untuk kita sama-sama cetuskan kerisauaan dan menyemai sifat kasih pada umat.

Dan pada Sabtu ini, insyaAllah satu perhimpunan kecil bagi pelajar akan diadakan di Semporna sempena cuti persekolahan. Bersemangat sungguh anak-anak muda di marlahah kami hendak menyertainya. Selepas Zohor, jemaah-jemaah untuk khuruj tiga hari akan dibentuk dan dikeluarkan ke kawasan-kawasan yang di mesyuaratkan. Semoga Allah s.w.t jayakan pehimpunan tersebut. Di marhalah kami, sekurang-kurangnya sudah ada lima belas orang menyatakan keazaman dan kesungguhan untuk ikut pada perhimpunan itu. Alhamdulillah, dengan izin Allah jua. Daripada melakukan aktiviti yang bukan-bukan dalam cuti persekolahan nanti, lebih baiklah ikat diri anak-anak muda ini dengan masjid untuk belajar usaha dakwah. Mudah-mudahan Allah menerima anak-anak muda di tempat kami untuk membangunkan usaha agama.

Saya teringat sebuah kisah yang sarat dengan iktibar dan pedoman, iaitu kadang-kadang fikir golongan muda lebih tinggi dari fikir orang tua, Kisahnya begini: iaitu tentang dua orang anak muda Ansar dalam peperangan Badar iaitu Muaz bin Afra r.a dan Muaz bin Amr bin Jamuh r.a. (golongan muda) yang bertanya kepada Abdurrahman bin Auf r.a (golongan tua) di manakah Abu Jahal kerana anak-anak muda itu ingin menamatkan riwayat Abu Jahal itu. Perlu diketahui bahawa Abu Jahal bukanlah calang-calang orang. Beliau adalah pemuka Kafir Quraisy yang amat digeruni, dikawal rapi pula oleh pahlawan dan pengawal yang handal. Namun, Allah s.w.t telah menerima niat dua orang anak muda tadi untuk menjatuhkan Abu Jahal. Kemudian dibantu oleh Abdullah bin Mas'ud, riwayat Abu Jahal dapat ditamatkan dalam perperangan melawan musuh pertama dalam Islam itu. Semangat membara anak-anak muda ini dikagumi oleh Abdurrahman bin Auf r.a sendiri. Meskipun masih muda, tetapi fikirnya tinggi mengalahkan orang yang lebih tua. (Cerita asal dipetik dari Hikayatus Sahabah oleh Al-'Alamah Al-Muhaddikh Asy-Syaikh Muhammad Zakariyya al-Kandahlawi rah.a yang diambil dari Kitab Asadul Ghabah dan Tarikhul Khamis.) Semoga lebih ramai lagi pemuda-pemuda di zaman ini akan bangkit seperti dua orang Muaz ini.

Apa yang saya amati, fikir anak-anak muda di marhalah kami ini jauh lebih tinggi dari kami yang agak dewasa. Kerana saya mendapati jumlah anak-anak muda yang datang ke masjid semakin bertambah. Rupanya apabila mereka pulang ke rumah, mereka sambung ajak mengajak kawan-kawan mereka yang lain untuk datang mengimarahkan masjid. Allahu akbar. Maksud firman Allah s.w.t:

Hanyasanya yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan yang mendapat petunjuk. (At-Taubah: 18)

Cuaca masih redup, bumi Semporna masih dibasahi air hujan. Wahai Allah, sebagaimana Engkau basahi bumi ini dengan air hujanMu, maka Engkau basahi jugalah hati-hati kami dengan hidayatMu. Dan sebagaimana Engkau sinari bumi ini dengan cahaya matahariMu, maka Engkau sinari jugalah hati kami dengan cahaya pentunjukMu. Jika tanpa pentunjuk dan hidayat dariMu, maka siapalah kami pada saat dan ketika ini. Wahai Allah, semoga apa yang telah menjadi kerisauan Rasulullah s.a.w semasa hayat baginda, jadikanlah ianya sebagai kerisauan kami juga. Wahai Allah, kasihanilah umat ini. Wahai Allah kasihanilah umat ini. Wahai Allah, kasihanilah umat ini. Jangan biarkan kami hidup tanpa hidayah dan bimbingan dariMu.

---------------------------------------


Mohon doakan juga, Jumaat malam 27 Mei saya dan isteri akan bertolak ke Tawau, berkumpul dan bermalam di sana, sebelum insyaAllah akan bertolak ke Kundasang pada pagi Sabtu 28 Mei ini  untuk khuruj sepuluh hari masturat insyaAllah. Hajat hati hendak khuruj di Kota Kinabalu, apakan daya perancangan Allah s.w.t  lain dari apa yang kami hajatkan. Setelah beberapa kali dimesyuaratkan di markaz Tawau, akhirnya kami diputuskan untuk jalankan usaha di sekitar Kundasang, iaitu kawasan di kaki Gunung Kinabalu. Perjalanan ke sana mungkin mengambil masa selama enam hingga lapan jam, dengan keadaan jalan yang tidaklah seindah dan sebaik jalanraya di semenanjung. Wahai bayi dalam perut isteriku, kami bawakan kamu keluar di jalan Allah s.w.t sebelum kamu lahir ke dunia ini lagi, jika takdirnya setelah kamu lahir ke dunia, terus tetaplah kamu melazimi untuk keluar di jalan Allah s.w.t menjalankan usaha dakwah Ilallah sehingga akhir hayatmu.

Selamat datang juga buat rombongan jemaah masturat dari  kampung saya di semenanjung -Lanchang (cikgu Rahman, Pakcik Mohd Akhir dan rakan-rakan serta isteri-isteri mereka) yang akan tiba di Sandakan 30 Mei ini untuk menjalankan usaha masturat selama sepuluh hari di  sana. Kalau sempat nanti kami suami isteri akan singgah si Sandakan bertemu kalian insyaAllah. Buat rakan-rakan seusaha yang lain juga, selamat menjalankan usaha dakwah dalam cuti persekolahan ini. Moga semuanya dalam rahmat Allah s.w.t. Antaranya bapa dan ibu mertua sendiri, yang sungguh bersemangat untuk keluar sepuluh hari masturat seperti anak dan menantunya ini.. Cikgu Musa dan isteri yang akan ke Indonesia, Haji Saleh dan Ahlianya, blogger Kak Marina, Hajah Ummi Ali dan suami yang akan menerima jemaah serta rakan-rakan seusaha yang lain. mohon selitkan nama kami dalam doa kalian yang amat bernilai di penjuru-penjuru malam itu.

Muhammad Ishak Zaini
27 Mei 2011
23 Jamadil Akhir 1432H

Isnin, Mei 16, 2011

Sebilah Rotan Seorang Guru


Ucapan selamat hari guru buat semua guru-guru yang pernah mendidik diri ini, teristimewa:

1. Emak yang menjadi cikgu nombor satu dalam hidup saya. Sifatnya yang sangat lembut, penyayang, dan amat penyabar. Beliau adalah guru nombor satu dalam sekolah kehidupan saya.

2. Arwah abah. Sewaktu saya kecil, tidaklah saya tahu apa sebabnya abah sangat garang, namun bila dah dewasa ini, baru saya tahu kegarangan abah itulah ubat paling mujarab untuk membentuk peribadi mulia buat anak-anaknya di hari muka. Pepatah menyebut "Sayang isteri tinggal-tinggalkan, sayang anak, tangan-tangankan". Sesuai dengan sabda Rasulullah s.a.w: "Jangan kamu mengelak dari merotani anak-anak sebagai amaran supaya mereka berakhlak baik." (Imam Ahmad dan Tabrani)

Sebagaimana Lukmanul Hakim a.s pernah bermadah "Pukulan ayah terhadap anak-anaknya adalah seumpama air bagi sawah". (Dur al-Manthur). Sungguh terkesan dengan saranan dua guru terbaik sepanjang zaman ini. Semoga saya dan isteri dapat amalkannya apabila ada anak kelak.

3. Semua warga pendidik di seluruh negara. terutamanya guru-guru saya sejak saya Tadika Kemas Kg. Kenangan Lanchang, S.K Rantau Panjang Lanchang, S.M.A al-Wosto Temerloh, S.M.A al-Khairiah Temerloh, Fakulti Pengajian Islam, UKM Bangi, Fakulti Pengajian Bahasa Utama, USIM Nilai.

Sebagai renungan bersama, mari kita hayati firman Allah s.w.t:

إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ

Maksudnya: Sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah dari kalangan hamba-hambaNya hanyalah orang-orang yang berilmu. (Fatir: 28)

Semoga semakin bertambahnya ilmu di dada, menjadikan kita semakin TAKUT kepada Allah s.w.t.

Selamat Hari Guru, Semoga Allah memberkatimu...

Muhammad Ishak Zaini
16 Mei 2011
12 Jamadil Akhir 1432H

Selasa, Mei 03, 2011

Keinginan Sebuah Hati

“Hati kita ni kecil sahaja, tetapi macam-macam benda kita nak isi”. Sebaris perkataan ini sungguh menyentuh dan memberi kesan yang mendalam kepada hati saya. Saya memerhati seraut wajah lelaki yang semakin dimamah usia yang menuturkan perkataan tersebut. Dengan nada yang rendah dan perlahan, yang telah terpampang di wajahnya beribu duri dan ranjau yang pernah ditempuhinya. 

Dengan ketayap putih yang sentiasa melekat di kepalanya serta sehelai kain ridak (selendang) yang selalu tersangkut di bahunya. Sambil sesekali janggut putihnya meliuk-liuk ditiup angin. Mengingatkan saya kepada sebuah hadith nabi s.a.w yang dipetik dari kitab Jami’ Soghir oleh Sheikh Abul Fadhl Jalaluddin , Abdur Rahman bin Abi Bakr al-Khudairy as-Suyuti atau lebih dikenali sebagai Imam as-Suyuti:

خير جلسائكم من ذكَركم الله رؤيته وزاد فى عملكم منطقه وذكَركم الآخرة عمله

"Sebaik-baik orang yang duduk disekelilingmu (teman) ialah dia yang apabila kamu pandang wajahnya membuatkanmu teringat kepada Allah, dan apabila mendengar bicaranya membuatkan bertambah amalmu, dan dengan melihat kepada amalnya membuatkan kamu akan teringat akan akhirat".

Sungguh tenang melihat wajah yang telah banyak berkhidmat untuk agama ini. Kata-katanya sejuk bagai air yang mengaliri tanah yang gersang. Membuatkan hati yang keras bisa menjadi rawan. Sangat mendalam maksudnya. Teringat akan Allah, teringat akan kehidupan akhirat serta menaikkan semangat untuk memperbaiki serta menambahkan amal ibadah kepada Allah s.w.t. Firman Allah s.w.t:

مَّن كَانَ يُرِيدُ الْعَاجِلَةَ عَجَّلْنَا لَهُ فِيهَا مَا نَشَاءُ لِمَن نُّرِيدُ ثُمَّ جَعَلْنَا لَهُ جَهَنَّمَ يَصْلَاهَا مَذْمُومًا مَّدْحُورًا * وَمَنْ أَرَادَ الْآخِرَةَ وَسَعَىٰ لَهَا سَعْيَهَا وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَأُولَٰئِكَ كَانَ سَعْيُهُم مَّشْكُورًا

Maksudnya: Sesiapa yang menghendaki (kesenangan hidup) dunia, Kami akan segerakan kepadanya dalam dunia apa yang Kami kehendaki, bagi sesiapa yang Kami kehendaki; kemudian Kami sediakan baginya neraka Jahannam (di akhirat kelak), untuk membakarnya dalam keadaan yang hina lagi tersingkir dari rahmat Allah. Dan sesiapa yang menghendaki akhirat dan berusaha mengerjakan amal-amal yang baik untuk akhirat dengan usaha yang layak baginya, sedang ia beriman, maka mereka yang demikian keadaannya, diberi pahala akan amal usahanya. (Al-Israa': 18-19)

“Ampuni daku yang hina ini ya Allah, kerana macam-macam makhluk ada dalam hati kecilku ini”. Bisikku sendirian dengan seribu keazaman mensucikan diri. Sesungguhnya hati ini terlalu kotor dicemari sampah cinta dunia yang tebal dan lalang angan-angan yang kian melangit.

Kata hukama': Sesungguhnya dunia adalah sebuah negeri keruntuhan dan yang paling runtuh daripadanya adalah hati yang membangunkannya, sedangkan akhirat adalah negeri pembangunan dan yang paling terbangun daripadanya adalah hati yang meruntuhkannya.

Sekali lagi saya bermenung panjang. “Sibuknya aku membangunkan duniaku, sedangkan bekalan akhiratku yang kekal itu entah kemana”.  Kehidupan dunia ini lambat laun pasti akan binasa dan ada penghujungnya, sedangkan kehidupan akhirat itu adalah kekal buat selama-lamanya dan tiada berpenghujung. Kehidupan dunia ini begitu pendek sedangkan angan-anganku begitu panjang. Sabda Rasulullah s.a.w: 

عن عبد الله رضى الله عنه قال: خط النبي خطا مربعا، وخط خطاً في الوسط خارجا منه، وخط خطوطاً صغاراً إلى هذا الذي في الوسط من جانبه الذي في الوسط وقال: هذا الإنسان، وهذا أجله محيط به، أوقد أحاط به، وهذا الذي هوخارج أمله، وهذه الخطوط الصغار الأعراض، فإن أخطأه هذا نهشه هذا، وإن أخطأه هذا نهشه هذا

Dari Abdullah r.a meriwayatkan suatu ketika Nabi s.a.w membuat satu garisan berbentuk empat segi. Kemudian baginda melukiskan satu garisan sehingga keluar dari rajah empat segi tersebut. Baginda juga melukiskan garisan-garisan kecil da dalam rajah di antara garisan tengah. (Ulama telah melukiskannya dengan pelbagai bentuk) di antaranya adalah seperti ini, yang diambil dari Kitab Al-Ahadith al-Muntakhobah oleh Al-'Allamah Al-Muhaddith Asy-Syaikh Muhammad Yusuf al-Kandahlawi rah.a:
 Kemudian baginda bersabda: Garisan tengah ini adalah manusia, dan garisan empat segi ini adalah ajal mautnya yang manusia tidak dapat lari darinya. Garisan yang terkeluar dari kotak itu adalah angan-angan manusia yang lebih panjang dari kehidupannya. Garis-garis kecil di dalam kotak itu ialah kejadian dan ranjau-ranjau kehidupannya. Jika ia terlepas dari satu kejadian, maka kejadian yang lain pula akan memerangkapnya. Dan begitulah seterusnya. (Hadith Riwayat Bukhari).

Hadith ini sarat dengan iktibar dan panduan buat kita dalam mengharungi kehidupan. Sungguh tepat apa yang diperumpamakan oleh Rasulullah s.a.w itu, berkali-kali saya meneliti hadith ini. Inilah kotak kehidupan, yang menggambarkan secara keseluruhan bagaimana manusia menjalani kehidupannya di dunia. Sesungguhnya angan-anganku sangat panjang sedangkan kehidupan ini amatlah singkat. 

Saya mengangkat sedikit kepala memerhatikan lelaki yang menyampaikan nasihatnya itu. Hati ingin mengucapkan terima kasih kepadanya kerana menyedarkan saya dari terus dilamun mimpi indah yang memperdaya. Masa pun berlalu dan terus berlalu.

Sehinggalah beberapa hari lepas Allah s.w.t telah takdirkan saya bertemu kembali dengan lelaki tua yang kaya hati tersebut di sebuah masjid. Katanya “Doakan saya nak, pertengahan Mei ini pakcik nak ke Indonesia, berdakwah di sana.” Allahu Allah. Kagum saya melihat semangat agama yang ada pada diri pakcik ini, biarpun tidak ada siapa yang mengenalinya di dunia ini, namun semangatnya untuk membantu agama ini amat tinggi.  Melihatnya bagaikan melihat bayangan kehidupan para sahabat r.a yang dalam sirah mereka telah bertebaran ke serata penjuru alam demi menyampaikan risalah Islam.

Nasihatnya akan saya semat utuh di dalam hati sebagai pedoman dalam menjalani kehidupan dunia yang singkat ini. Keikhlasan orang-orang yang seumpama ini  adalah bagaikan pelita-pelita hidayah yang menerangi kegelapan.

"Haji tolong doakan untuk saya juga, doa yang yang keluar di jalan Allah s.w.t sangat mustajab, doakan kami dan bayi kami yang masih dalam kandungan ini agar kelak dapat mejadi da'ie macam para sahabat r.a." Biarlah angan-angan, harapan dan impianku hanya besar dalam hal seperti ini sahaja. Doakan kami.

Dinukilkan dalam sebuah hadith:

عن تميم الداري رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : "الدين النصيحة، قالوا: لمن يا رسول الله؟ قال: لله، ولكتابه، ولرسوله، ولأئمة المسلمين وعامتهم

Daripada Tamim Dari r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: “Agama itu adalah semata-mata nasihat.” Kami bertanya: “Untuk siapa?” Maka baginda s.a.w bersabda: “Untuk Allah, untuk kitabNya, untuk RasulNya, untuk para lmam kaum muslimin dan untuk umat lslam seluruhnya.” (Hadith riwayat Muslim).

Muhammad Ishak Zaini
3 Mei 2011
30 Jamadil Awal 1432H

Ahad, April 10, 2011

Baju Baru

Walaupun dalam kotak pemikiran ini bermacam-macam cerita hendak dikongsi, namun kesibukan yang mencengkam diri sejak akhir-akhir ini menyebabkan saya tidak mendapat ruang yang cukup untuk mengemaskini blog ini. Dalam tak sedar rupa-rupanya sudah sebulan blog ini sunyi sepi sedangkan blog isteri sudah berderet-deret entri baru. InsyaAllah, kali ini saya tuliskan sedikit di blog ini agar kesepian itu berakhir. Semoga ada manfaatnya untuk kita bersama.

Entri kali ini adalah berkaitan dengan pakaian, tapi tidaklah saya ingin menyentuh mengenai fesyen, kerana saya tidak ahli dalam hal tersebut. Cuma ingin berkongsi beberapa doa tentang berpakaian untuk kita sama-sama menghafal dan mengamalkannya. Sebenarnya secara peribadi saya telah dihadiahkan dengan banyak baju baru sejak dari tahun lepas. Antara koleksi baju baru tersebut:


Hadiah waktu pertunangan dengan isteri pada 14 September 2010, iaitu sehelai jubah bewarna kelabu. Ianya sangat cantik.

Kemudian saya dihadiahkan lagi dengan dua helai kurta (ala-ala jubah yang ada belahan di sisi) yang juga dihadiahkan oleh isteri tercinta sebagai baju pengantin lelaki pada tahun lepas. Satu bewarna putih dan satu lagi bewarna ungu:

Kurta pengantin versi putih

Versi purple

Dan Alhamdulillah, semalam saya dihadiahkan dengan dua helai lagi baju baru iaitu kurta bewarna coklat dan biru turquoise juga hadiah daripada isteri tercinta. Tahu-tahu je abang sangat suka dengan pakaian jenis ini. Sangat selesa dipakai setiap hari dan yang penting ianya menghampiri sunnah. Jazakillah ye sayang sebab bagi abang baju baru merangkap baju raya untuk tahun ini.

Kurta baru bewarna coklat

Biru turquoise

Disebabkan Allah telah memberi rezeki baju yang banyak kepada saya, maka di sini ingin berkongsikan salah satu daripada doa-doa masnun (doa sunnah) iaitu:

Doa memakai pakaian baru:

للَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ كَسَوْتَنِيْهِ، أَسْأَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَا صُنِعَ لَهُ، وَأَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَهُ

Maksudnya: "Ya Allah bagiMu segala pujian, Engkaulah yang memakaikannya padaku. Aku memohon kepadaMu kebaikannya dan kebaikan tujuan ia dicipta dan aku memohon perlindungan denganMu daripada kejahatannya dan kejahatan tujuan ia dicipta".
(Hadith Riwayat Abu Daud & Tirmidhi).

Doa Memakai Pakaian:

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ كَسَانِيْ هَذَا (الثَّوْبَ) وَرَزَقَنِيْهِ مِنْ غَيْرِ حَوْلٍ مِنِّيْ وَلاَ قُوَّةٍ

Maksudnya: "Segala puji bagi Allah yang memakaikan aku dengan pakaian ini, dan memberi rezeki kepadaku tanpa daya dan kekuatan dariku".
(Hadith Riwayat Abu Daud, Tirmidhi, Ibnu Majah)

Paling senang, Doa menanggalkan pakaian.

بِسْمِ اللهِ
Maksudnya: "Dengan nama Allah".
(HR Tirmidhi)

Jika diamati doanya sangat ringkas dan senang untuk dihafal, kalaulah sehari kita menukar pakaian sebanyak tiga kali, maka dalam masa sebulan kita akan menukar pakaian sebanyak sembilan puluh kali, dan dalam masa setahun pula kita akan menukar pakaian sebanyak seribu lapan puluh kali. Itu baru doa memakai, jika kita amalkan kedua-dua doa memakai dan membuka pakaian pula, maka jumlahnya mencecah dua ribu lebih. Subhanallah, mudahnya membuat pahala. Yang penting ianya doa yang diamalkan oleh Rasulullah s.a.w, iaitu kekasih Allah s.w.t, yang juga penghulu segala nabi dan rasul serta junjungan besar kita, Jadi jom kita sama-sama menghafal dan mengamalkannya. Mudah-mudahan kasih Allah s.w.t bersama-sama dengan kita.

Muhammad Ishak Zaini
10 April 2011
7 Jamadil Awal 1432H

Khamis, Mac 10, 2011

Beberapa Bulan di Semporna - Catatan Sebuah Perjalanan

InsyaAllah khamis 10 Mac saya dan isteri akan pulang bersilaturahim ke semenanjung setelah beberapa bulan menjadi duta kecil di negeri Sabah ini. Saya menganggap ini adalah fasa pertama usaha kami di sini, sebagai tujuan bermuhasabah agar dapat lebih memajukan diri pada masa-masa yang akan datang. Banyak pengalaman dapat ditimba sepanjang tempoh beberapa bulan tersebut, yang akan menjadi bekalan dan kenang-kenangan dalam meniti hari-hari muka. Betapa disyukuri nikmat kehidupan anugerah Ilahi ini.


Medan usaha kami, Masjid Inabah Kamal, Semporna.

Pernah seorang kawan rapat dari semenanjung menelefon saya lalu bertanya khabar takut-takut saya semakin lemah dalam menjalankan usaha agama. Alhamdulillah, ada juga kawan yang sudi mengambil berat tentang diri saya. Sebenarnya salah saya juga lama tidak menghubunginya. Beliau adalah seorang rakan seusaha yang pernah lima tahun mengajar di Lahad Datu pada era 90-an dan setelah itu beliau kembali menyambung rezekinya ke semenanjung. Jadi banyaklah nasihat dan perkongsian beliau kepada saya yang masih hijau di Daerah yang majoriti penduduknya berbangsa Bajau dan Suluk ini.

Justeru, di sini sekadar ingin berkongsikan pengalaman dan laporan mengenai usaha yang dialankan di sini, setakat beberapa bulan ini sebagai renungan buat diri sendiri dalam melipatgandakan lagi usaha di masa akan datang insyaAllah, dengan hati yang sentiasa mengharapkan taufik, hidayat serta rahmat dan izin Allah s.w.t jua.

Pada peringkat awal, setibanya saya di Semporna pada tahun lalu, disebabkan tiada saudara mara dan kenalan di daerah ini, maka dengan belas ihsan seorang rakan seusaha yang baru saya kenali, saya menumpang menginap di rumahnya selama dua minggu sebelum saya dapat mencari rumah sewa yang lain.

Pada ketika itu motosikal saya yang dikirim dari semenanjung masih belum tiba lagi. Dan syukurlah rakan tersebut telah bermurah hati untuk meminjamkan saya motosikalnya beberapa hari kepada saya. Saya manfaatkan kenderaannya itu untuk menghadiri Mesyuarat Halkah Semporna Darat dan juga untuk tujuan peribadi yang lain. Sejak di semenanjung lagi telah menjadi kelaziman saya untuk menghadiri mesyuarat mingguan tidak kiralah sewaktu bermahalah di Lanchang, sewaktu di kampus UKM, mahupun sewaktu DPLI di Nilai. Bagi saya mesyuarat mingguan amat penting dalam menggerakkan kerja di sesuatu kawasan. Saya pernah mendengar pesanan seorang Masyaikh usaha dakwah "Kita akan selamat dalam usaha agama ini dan usaha agama ini akan selamat selagi kita meletakkan diri kita dalam dua perkara iaitu mesyuarat dan berkasih sayang".

Oleh kerana itu mesyuarat usaha agama ini kini telah diadakan d merata-rata Halkah dan kawasan di seluruh dunia baik mesyuarat mingguan, mesyuarat bulanan, mahupun mesyuarat tahunan. Malah banyak juga masjid dan surau telah wujud amalan mesyuarat harian. Biasanya tidak susah hendak mencari rakan seusaha di mana-manapun. Kerana setiap kali tiba waktu solat, amatlah mudah untuk menemui mereka di masjid atau di surau, seperti di semenanjung juga. Maka, informasi berkenaan usaha agama amat mudah diperoleh.

Mesyuarat mingguan diadakan pada setiap hari Khamis malam Jumaat (yang dahulunya Jumaat malam Sabtu) di surau Kampung Perigi, iaitu di pinggir pekan Semporna. Terkejut dan rasa teruja untuk menjalankan usaha agama di tempat dan suasana yang berbeza dari semenanjung. Kehadiran mesyuarat juga agak ramai serta penerimaan mereka terhadap orang baru seperti saya ini juga sangat baik. Sehingga saya menjadi rapat dengan mereka dalam masa yang singkat sahaja. Inilah salah satu ajaibnya usaha agama ini. Mahabbah dan kasih sayang yang Allah s.w.t anugerahkan mencurah-curah.

Beritik tolak dari itu, bermulalah saya yang lemah ini menjalankan usaha agama di Semporna. Walaupun tempat ini terkenal dengan keindahan lautnya, namun tidaklah menjadi aktiviti kami ke sini untuk sekadar hanya bersiar-siar melihat keindahan alam semata-mata. Kerana kami sedar kami dihantar ke sini atas satu maksud dan tujuan yang sangat penting.

Saya kemudiannya menyewa bersendirian di sebuah rumah kampung kira-kira sebulan sebelum bercuti panjang. Sementelah menyediakan seadanya kelengkapan rumah buat isteri yang bakal menyusul tidak beberapa lama lagi. (yang pada ketika itu masih bergelar cik tunang). Di marhalah tersebut pada kebanyakan masa suraunya diimarahkan oleh sekumpulan Jemaah Tarekat. Alhamdulillah, saya bercampur gaul secara baik dengan mereka. Bak nasihat seorang sahabat baik: Berkawan baiklah dengan semua orang, dan serendah-rendah dakwah adalah fikir dalam zikir.

Menjelang cuti hujung tahun lepas, saya pulang ke semenanjung dengan kesibukan menguruskan majlis walimah yang sedia menanti. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar. Allah s.w.t telah hadiahkan sayap kiri yang hebat untuk sang suami bergerak dengan lebih laju dalam usaha agama ini. Tidak menungggu lama, seawal malam pertama kami tinggal sebumbung ta'lim rumah telah kami mulakan dan dapat istiqamah sehingga ke hari ini. Beruntung kedua-dua tangan ini sebab isteri juga kuat fikir agamanya.

Kemudian kami bersama datang ke Semporna dengan semangat yang baru. Kami suami isteri berpindah ke marhalah yang lain pula setelah seorang rakan seusaha mempelawa kami menyewa di rumah keduanya. Kawasan perumahan yang bersebelahan dengan rumah lama kami. Sewaktu awal-awal berpindah ke marhalah ini, amal di masjid tempat kami tinggal masih di tahap yang lemah lagi. Menjadi suatu yang merisaukan hati apabila berminggu tidak meletakkan diri dalam amal masjid. tiada mesyuarat harian, tiada usaha ziarah harian dan mingguan, tiada bacaan hadith dan sebagainya di tempat sendiri. Saya melihat ada sebuah Kitab Fadhail Amal terjemahan Bahasa Melayu di rak masjid namun tidak dihidupkan amalan membaca hadith di masjid ini melainkan selepas Isyak itupun ta'lim dalam Bahasa Urdu yang diperdengarkan oleh sekumpulan warga Pakistan yang berkerja di sini.

Jika tidak dipecahkan ruyung, masakan akan mendapat sagunya. Maka perlahan-lahan masjid di marhalah ini diusahakan sehingga dapat dihidupkan beberapa amal. Semestinya komitmen dan pengorbanan yang lebih amat diperlukan untuk menghidupkan usaha agama di sini. Tidak dapat tidak, setiap hari harus diperuntukan masa untuk berjumpa manusia bagi tujuan Dawah Ilallah. Lorong ke lorong, jeti ke jeti, titian ke titian, rumah ke rumah, dan hati ke hati. Jika tidak meletihkan diri untuk agama, masakan orang akan datang kepada agama.

Jika dahulu awal-awal saya datang ke Semporna, disebabkan kelemahan saya tidak dapat menghidupkan ziarah mingguan di tempat sendiri, maka ziarah mingguan saya terpaksa menumpang ziarah mingguan marhalah lain. Kini Alhamdulillah, Telah ada mesyuarat harian, telah wujud amalan ta'lim wa ta'lum, dan telah ada amalan ziarah harian dan mingguan (masjid sendiri dan masjid kampung bersebelahan). Cuma amalan mengeluarkan jemaah tiga hari bulanan dari mesjid sendiri yang masih belum direalisasikan. Walaubagaimanapun InsyaAllah, sedikit masa lagi akan diusahakan agar satu jemaah sempurna dapat dikeluarkan dari marhalah ini secepat mungkin.

Tentang malam markaz, malam mesyuarat adalah pada hari Rabu bermula selepas Maghrib dan malam perhimpunan mingguan diadakan pada hari Sabtu malam Ahad. jarak rumah kami untuk ke markaz Tawau adalah sekitar 100km. Setakat ini atas kelemahan diri sendiri, saya masih belum dapat untuk setiap minggu ke markaz, meskipun begitu sekurang-kurangnya sekali atau dua kali dalam sebulan, saya akan berusaha untuk hadir ke markaz inyaAllah. Mendengar laporan dari seorang sahabat mengatakan bahawa ramai rakan-rakan seusaha dari Lahad Datu dari dahulu sehingga sekarang ada yang masih istiqamah datang ke setiap progam mrakaz. Jarak tempat tinggal mereka dengan markaz Tawau berkali ganda jauhnya dari kami. Subhanallah, kagum saya dengan pengorbanan mereka.

Teringat kawan yang saya ceritakan yang menelefon saya tadi itu pernah bercerita bahawa waktu beliau tinggal di Lahad Datu, beliau akan bertolak ke malam markaz bermula sekitar jam 11 pagi. Maklumlah kemudahan jalanraya di kebanyakan jalanraya di negeri ini tidaklah sebaik jika hendak berbanding dengan kebanyakkan jalanraya di semenanjung. lebih-lebih lagi sebelum era Milinium. Jadi persiapan yang awal perlu dibuat jika hendak berjalan jauh, setiap minggu pula tu. Allahu Akbar! Nampaknya banyak lagi saya kena belajar dari orang macam mereka ini. Betapa besar ganjaran yang Allah sediakan untuk mereka yang membantu agama Allah s.w.t bersungguh-sungguh seperti ini. Membelakangkan masa rehat mingguan untuk mencari redha Allah s.w.t. Inilah ajaibnya iman.

Berkenaan usaha masturat pula, kami suami isteri akan memperdengarkan bacaan hadith serta bermuzakarah tentang enam sifat sahabat selepas Isyak sebagai amalan harian. Di samping itu , sebagai amalan mingguan pula setiap hari Ahad akan diadakan Ta'lim Mingguan Wanita. di sebuah rumah rakan seusaha di Kampung Bubul Lama. Isteri jsaya turut bersemangat untuk mengahadiri majlis Ta'lim Mingguan Wanita, kerana setiap hari ahad ada sahaja kuih muih yang isteri sediakan seawal pagi sebagai bekalan untuk dibawa ke majlis tersebut. Jazakillah isteriku. Abang berbangga dengan kesungguhanmu.

Sebenarnya banyak lagi kisah dan laporan menarik sepanjang beberapa bulan kami di Semporna ini yang ingan dikongsikan namun akibat kekangan masa, saya terpaksa menangguhkannya dahulu. Diharapkan selepas kembalinya kami dari bercuti sambil bersilaturahim dengan ahli keluarga yang telah berbulan kami tinggalkan ini nanti, kami dapat meningkatkan lagi kesungguhan usaha kami dalam membantu agama di medan yang berkat ini insyaAllah. Muhasabah untuk diri sendiri sepanjang beberapa bulan berada di rantau orang ini. Mohon doa dari tuan-tuan semua. Jazakumullahu khairan jazak.

Muhammad Ishak Zaini
9 Mac 2010
4 Rabiul Akhir 1432H

Rabu, Februari 23, 2011

Tiga Perkara Yang Disukai


Ketika asyik membaca dan memperdengarkan beberapa hadith bersama isteri yang telah menjadi amalan kami setiap hari selepas Isyak, tiba-tiba malam tadi saya rasa amat tertarik dan terkesan dengan kisah ini walaupun telah berulang-ulang kali pernah mendengarnya. Jadi saya salinkan sahaja kisah tersebut yang saya ambil dari pada Kitab Fadilat Solat oleh al-Muhaddith asy-Shaykh Muhammad Zakariyya al-Kandahlawi rah.a.

Kisah yang dipetik dari Kitab al-Munabbihat oleh Imam al-Hafiz al-Muhaddith Ibnu Hajar al-Asqalani rah.a. Dalam satu majlis bersama-sama dengan para sahabat r.a, Rasulullah s.a.w bersabda. Allah s.w.t menjadikan hatiku menyukai tiga perkara di dunia ini:

-wangi-wangian
-wanita
-dan solat yang menjadi penyejuk mataku.

Hadrat Abu Bakar r.a berkata, "Segala yang disabdakan oleh tuan itu benar, saya juga menyukai tiga perkara:

-melihat wajah Rasulullah s.a.w
-harta bendaku dibelanjakan untuk Rasulullah s.a.w
-dan anak perempuanku dinikahkan dengan Rasulullah s.a.w."

Hadrat Umar r.a berkata. "Benar wahai Abu Bakar, saya juga menyukai tiga perkara iaitu:

-Amr bil ma'ruf (meyuruh berbuat baik)
-Nahi 'anil mungkar (mencegah kemungkaran)
-dan memakai pakaian usang."

Hadrat Uthman r.a berkata, "Segala yang kamu katakan adalah benar wahai Umar, saya juaga menyukai tiga perkara, iaitu:

-memberi makanan kepada orang yang lapar
-memberi pakaian kepada orang yang tidak berpakaian
-dan membaca al-Quran."

Hadrat Ali r.a berkata, "Segala yang dikatakan oleh kamu itu adalah benar wahai Uthman, saya juga menyukai tiga perkara iaitu:

-melayani tetamu
-berpuasa pada hari yang panas
-dan memancung kepala musuh."

Pada ketika itu Jibril a.s muncul lalu berkata, "Saya dihantar oleh Allah s.w.t supaya memberitahu kamu perkara yang akan saya suka jika saya seorang manusia." Baginda s.a.w berkata, "beritahulah," Jibril a.s berkata:"

-memimpin orang yang sesat
-mengasihi orang miskin yang soleh
-dan membantu orang miskin yang mempunyai ramai anak."

Hadrat Jibril a.s berkata lagi, "Allah s.w.t menyukai tiga perkara daripada hambaNya iaitu:

-menggunakan keupayaan diri dan harta pada jalan Allah s.w.t
-menangis kerana kesal atas dosa semasa bertaubat
-dan bersabar ketika ditimpa kesempitan.

Semoga kita sama-sama ambil iktibar dan pengajaran dari kisah yang amat menarik ini. Maka tanyalah pula hati kita, apa yang menjadi kesukaan hati kita di dunia ini. Dengan hati yang amat mengaharapkan limpah rahmat Allah s.w.t yang maha luas, semoga secebis dari kesukaan-kesukaan mereka itu mudah-mudahan menjadi kesukaan-kesukaan kita juga.

Muhammad Ishak Zaini.
23 Februari 2011
20 Rabi'ul Awal 1432H