Rabu, Oktober 27, 2010

Manusia Akhirat


Bersantai sejenak untuk renungan bersama.

Jika kita tidak betulkan diri kita di dunia, takut-takut Allah s.w.t akan membetulkan diri kita di akhirat. Adalah menjadi satu kesusahan yang besar bagi kita jika Allah s.w.t membaiki diri kita di akhirat nanti. Begitu juga, kita perlu perbetulkan iman kita di dunia ini. Allah s.w.t mahu kita kembali kepadaNya dengan membawa keimanan dan keyakinan yang betul tanpa menyekutukanNya dengan sesuatu apapun. Allah s.a.t mahu amalan kita bertepatan dengan cara yang ditunjukkan oleh Nabi s.a.w. Jika tidak, kita akan menerima balasan yang pedih di akhirat nanti.

Untuk mengusahakan sesebuah pertanian yang mampu mendatangkan pulangan yang bagus, memerlukan komitmen yang jitu, masa yang banyak, penjagaan yang baik, serta ketelitian dari segenap aspek. Lantaran untuk pertanian itu rosak amatlah mudah. Maka semakin baik penjagaan sesuatu pertanian itu, semakin cerah peluangnya mengaut banyak pulangan. Begitu juga untuk membina iman adalah suatu perkara yang susah, memerlukan komitmen yang berterusan, masa yang banyak, penjagaan yang baik dan sering berlawanan dengan nafsu, (contohnya baru nak berehat, tiba-tiba kedengaran laungan azan, kenalah menekan nafsu untuk bingkas bangun dan bersiap menuju ke masjid). Sebaliknya untuk merosakkan iman amatlah mudah. Terlalu banyak perkara yang mampu merosakkan iman berada di zaman ini.

Untuk menanam padi, benih perlu disemai dan dijaga dengan baik, perlu awasinya dari serangan musuh. Sebaiknya lalang tumbuh dengan begitu senang, tumbuh melata tanpa diundang. Begitulah halnya, perkara baik susah nak tumbuh, perkara buruk senang untuk tumbuh. Nak buat pahala adalah bermacam kesusahan terpaksa ditanggung, untuk berbuat dosa, amatlah mudah, kerana perkara yang mampu menjerumuskan kita kepada dosa datangnya dari segenap arah tanpa diundang.

Barang semahal mana sekalipun, jika tidak dijaga dengan baik, lama-kelamaan ia akan menjadi rosak juga. Sebaliknya, barang yang buruk tetapi jika kita menjaganya dengan baik, ia tetap akan menjadi elok jua. Begitu juga dengan iman yang berharga, jika tidak dijaga dengan baik, ia akan menjadi rosak juga.

Lazimnya kita selalu perasan muda dalam berbuat dosa dan maksiat, tetapi tidak perasan tua dalam beramal ibadat dan bertaubat. Umur dunia mungkin panjang lagi, namun apa yang pasti umur kita takkan sepanjang umur dunia ini. Sedikit masa lagi, insyaAllah, kita akan pergi. Dunia akan semakin jauh berlalu meninggalkan kita, di depan kita akhirat semakin hampir.

Rasulullah s.a.w telah tinggalkan kita satu cara hidup sempurna untuk kita ikuti. Jalannya penuh ranjau dan duri, selalu berlawanan dengan nafsu. Namun akhirnya jalan itu yang akan membawa kita ke Jannah yang penuh kesenangan. Umum mengetahui, dunia adalah tempat bercucuk tanam, dan akhirat adalah tempat menuai hasil yang kita usahakan di dunia. Untuk membina dan menyediakan kediaman akhirat kita, tempat untuk mengusahakannya adalah di dunia. Kerana kita adalah anak-anak akhirat, maka jadilah kita anak-anak akhirat.

Ishak Zaini
27 Oktober 2010
19 Zulqaedah 1431H

Ahad, Oktober 10, 2010

Sebuah Kerinduan


Sedang aku baru sahaja masuk ke rumah yang ku tumpangi itu, sayup-sayup kedengaran laungan azan Asar dengan gemersik alunan rentak Nahwan yang sangat shahdu dari corong pembesar suara masjid berdekatan. Subhanallah. Tersentuh hatiku mendengarnya. Seperti azan di Semenanjung juga. Aku cukup suka mendengar azan berentak ini dan biasa mendengarnya di Masjid Jamek Bandar Baru Seri Petaling, Kuala Lumpur, salah sebuah rumah Allah yang aku suka singgahi sewaktu di semenanjung.

Azan sebagai seruan agung mengisyaratkan telah tiba masa untuk diri ini perlu bersegera menuju ke rumah Allah s.w.t. Sungguh hening suasana kampung ini, sehening hati ini mendengar laungan azan Asar itu. Sehening hati para hamba apabila tunduk sujud kepada Penciptanya. Daerah ini sedikit asing bagiku. Namun sering mengingatkan aku seperti kehidupan di beberapa tempat di negara miskin yang pernah ku lawati suatu ketika dahulu. Aku pernah merindui suasana sebegini apabila pulang ke tanah air ketika itu.


Suasana nampak zuhud tetapi tahap penghayatan agama agak bagus jika nak dibandingkan dengan daerah kelahiranku. Sebelum azan berkumandang entah apa-apa yang mereka sibukkan, Akan tetapi apabila suara azan berkumandang, ramai laki-laki berkopiah mulai berduyun-duyun bergerak menuju ke rumah-rumah Allah. Aku rindukan keheningan sebegini. Biarpun tidak sehebat suasana agama di zaman para sahabat r.a, namun setidak-tidaknya ada bayangan yang cenderung ke arah itu. Suasana manusia-manusia yang ingin menjadi soleh.

Sewaktu bersantai di sebuah surau, seorang teman di daerah yang baru ku kenali ini menyatakan kepadaku. "Tempat *ta'lim mingguan masturat di sini diadakan di rumah Hj Tusman, rumahnya depan sekolah yang ustaz mengajar tu". Subhanallah. Dengan sedikit terkejut berbaur gembira dan teruja aku mendengarnya, dan itu perkhabaran paling gembira dariku yang akan ku sampaikan kepada **si dia yang dirindui. Tentu hatinya berbunga-bunga mendengar ceritaku nanti. Tentu bertambah suka dia mahu ke sini nanti. Awalnya kusangka aku akan dihantar ke tempat yang tandus dan gersang, rupanya dihantar ke tanah yang subur, lubuk emas permata. Maka singgahsana di taman syurga ini bakal menjadi hadiah istimewa dari Allah s.w.t untukmu hai dinda.

*program mingguan untuk kaum ibu yang dilaksanakan di rumah-rumah yang telah ditentukan. Antara progamnya ialah bacaan Kitab Fadhilat Amal, muzakarah dan sebagainya.

**penulis blog adalah tunangan seseorang yang ingin melangsungkan pernikahan beberapa bulan lagi serta bercadang untuk membawa isteri ke sini setelah berkahwin nanti InsyaAllah. Mohon doa untuk kami.


Rindu terlerai dan rindu berbunga. Rindu terlerai kerana hatiku rasa dekat dengan agama di sini, sementara rindu berbunga teringat kat insan-insan di seberang laut sana. Maafkan anakanda wahai bonda, kerana mengheret bonda ke permainan perasaan ini. Awal-awal tiba di sini, bertubi-tubi handsetku menerima panggilan dan mesej terutama dari kaum keluarga, rakan seusaha dan insan tersayang. Baru sahaja sampai sudah bertingkah-tingkah bahasa-bahasa rindu yang masuk. Bila berjauhan, handset jugalah sebagai alat melerai rindu meskipun yang keudara hanya tulisan dan suara tanpa wajah.

Jika kelopak mata langit tidak menangis, masakan bunga-bunga di bumi akan ketawa keriangan. Seorang diri merantau ke tempat orang, sendirian menyelusuri persisiran pantai dan laut. Keseorangan merenung rembulan di langit yang pekat. Semakin lama aku disini semakin tebal rinduku pada mereka. Terutama pada kaum keluarga, sahabat handai, dan tentunya si dia yang bakal menyusulku ke sini. Wahai insan-insan yang ku sayangi, jangan kalian risau, ku dihantar ke daerah yang selamat, yang bagus keadaan agamanya. Angin semilir yang bertiup dari arah laut lalu menyapa pohon-pohon nyiur yang meliuk kebahagiaan di tepian laut jernih itu sangat mendamaikan hati. Terima kasih wahai Allah kerana sentiasa mengirimkan kebahagiaan ini buatku.

Awan senja kian berarak, malam mula merangkak. Azan sekali lagi bakal berkumandang. Jadi kita tangguh dahulu masa untuk berjiwa-jiwaan. Ya Allah, kirimkan kerinduanku ini buat mereka yang merinduiku.

Terlanjur berkisah mengenai rindu, maka turut mahu dikongsikan bersama sebuah kisah menyentuh hati mengenai Muazzin Rasul, Bilal bin Rabah r.a, yang kerinduan untuk menziarahi makam Nabi s.a.w setelah lama tidak bertandang ke kota Madinah al-Munawwarah. Apabila menyebut sahaja nama Bilal r.a, kita pasti teringat penderitaannya menanggung siksaan dalam mempertahankan keimanan. Seorang hamba yang telah merdeka yang disayangi oleh Nabi s.a.w dan para sahabat ,juga seorang yang telah banyak jasanya kepada Islam. Di bawah adalah sebuah kisah tentang kerinduan Bilal r.a. dan penduduk Madinah yang mampu membuatkan air mata para perindu Nabi mengalir berlinangan.

Setelah Nabi s.a.w wafat, sukar untuk Bilal r.a untuk terus tinggal di Madinah dengan melihat tempat Baginda yang telah kosong. Oleh sebab itu beliau telah berniat untuk menghabiskan saki baki hidupnya dalam jihad. Lantaran itu beliaupun bertolak untuk menyertai jihad. Beliau tidak pulang ke Madinah beberapa lama.

Pada suatu hari, Bilal r.a. bermimpi bertemu Nabi s.a.w. Dalam mimpinya itu baginda, "Wahai Bilal, apa yang menyebabkan engkau tidak datang kepadaku".

Setelah bangun dari dari tidurnya, Bilal r.a. segera pergi ke Madinah. Hasan dan Husain r.huma memohon agar Bilal r.a. melaungkan azan. Permintaan daripada kedua-dua orang yang dikasihi bukanlah perkara yang boleh ditolak. Bilal r.a. pun mula melaungkan azan seperti pada zaman Nabi s.a.w. Sebaik sahaja suara Bilal r.a sampai ke pendengaran penduduk kota Madinah, maka berhamburanlah air mata mereka. sehingga kaum wanita pun keluar dari rumah-rumah mereka dalam keadaan menangis.

Setelah beberapa hari Bilal r.a. tinggal di Madinah, Bilal r.a pun pulang, dan beliau meninggal dunia kira-kira pada tahun kedua puluh Hijriyah di Damsyik. (Asadul-Ghabah - Ibn Athir)

Dipetik dari kitab "Hikayatus Sahabah" oleh asy-Syaikh al-'Arif Billah Ad-Da'iyah al-Muhaddith Muhammad Zakaria al-Kandahlawi rah.a. Semoga ada manfaatnya dalam memandu kerinduan kita.

Buat sang perindu malam yang sentiasa menyintai dua rakaat solat ketika berdiri di gelita malam. Mohon diselitkan namaku di celah untaian doa-doamu.

Ishak Zaini.
10 Oktober 2010
2 Zulkaedah 1421H