Isnin, Jun 21, 2010

Ujian..



Pada saat dan ketika ini, benak ini menjadi buntu. Pandangan mata menjadi sunyi dan kosong. Menatap kesibukan yang sepi. Ya Allah, kenapa sukarnya untukku melelapkan mata, jasad yang telah banyak hari tak lena merehatkan diri. Pipi telah banyak hari dibasahi air mata. Terlalu banyak menangis sehingga kepala pun mengundang sakit. Betapa susahnya menjamah sesuap makanan, jika ditelan sekalipun dirasakan amat pahit. Kutenung ke jari jemari yang kerap menggigil ini. Kenapa kau tak berhenti menggigil wahai jari. Jantungku turut berombak dan berdegup kencang. Betapa seksanya menghadapi keadaan begini. Langkah pula menjadi layu dan longlai. Berjalan seolah kaki tidak berpijak di bumi nyata Entah kemana langkah ini hendak membawa diri. Saat-saat begini pandulah diri ini kemana-mana gedung rahmatMu ya Allah. Aku mahu berkasih denganMu. Sesungguhnya sekeping hati yang sedang diuji ini, sedang hiba, remuk dan hancur.


...