Khamis, November 11, 2010

Jemputan Ke Majlis Walimah Ishak & Umu



Assalamu'alaikum w.b.t.
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani.


Dengan berbesar hati dan penuh rasa kesyukuran ke hadrat Allah s.w.t, kami menjemput tuan-tuan/rakan-rakan/kenalan yang dikasihi untuk hadir ke majlis walimah kami, Muhammad Ishak Bin Zaini & Umuanisah Binti Mohd Nor pada tarikh dan tempat berikut:

Majlis walimah pihak perempuan akan diadakan pada hari Sabtu 18 Disember 2010 di rumah Imam Mohd Nor Bin Harun di Gemas, Negeri Sembilan Darul Khusus. Istimewanya InsyaAllah Majlis di Gemas tersebut akan dilangsungkan pernikahan pada hari yang sama bagi tiga beradik sebuah keluarga da'e, (Umu dan dua orang lagi kakaknya). Sementara majlis bagi pihak lelaki pula akan di adakan pada hari Ahad, 26 Disember 2010 di Lanchang, Pahang Darul Makmur.

Semoga kehadiran tuan-tuan akan menyeri dan menambahkan lagi keberkatan majlis kami.

Bagi rakan-rakan seusaha yang akan keluar berdakwah 40hari dan sebagainya dalam rangka cuti sekolah hujung tahun 2010 ini, diharapkan tuan-tuan sudi untuk mendoakan kebahagiaan berkekalan buat kami. Jazakumullahu khairan jazak.




Ya Allah.. Yang Maha Mengasihani,
Kami pinta dengan kerendahan hati,

Agar Engkau mengurniakan kepada
pasangan pengantin ini,
Dengan semangat perjuangan dan pengorbanan
Rasulullah s.a.w dan Khadijah al-Kubra..

Kurniakanlah air mata kasih
Ali Karamallahu Wajhah dan
Fatimah Az-Zahrah kepada kedua mempelai ini,


Titipkan keberkatan dalam pernikahan mereka,

Seperti keberkatan pernikahan Abu Thalhah dan Ummu Sulaim,

Tiupkan semangat jihad Amar Bin Jamuh dan
Isterinya
kepada mereka.
Pasakkan semangat membantu agama Abu Ayyub al Ansari dan
Ummu Ayyub al Ansariah
kepada keduanya..
Tiupkan ruh kehidupan sahabat dan sahabiah

Pada kehidupan dan keluarga yang mereka bina ini.


Ya Allah..
Andai semua itu terlalu besar bagi kami,
Maka cukuplah permohonan kami
agar redha-Mu
Bersama kedua pasangan pengantin ini…


Jadikanlah
pasangan pengantin baru ini,
Sebagai suami isteri yang saling mencintai,

Saling menjaga kehormatan,

Saling menghibur di kala duka,
Saling mengingatkan di kala bahagia,
Saling mendoakan dalam kebaikan dan ketaqwaan,

Saling menyempurnakan di dalam ibadat,

Saling merindui syahid di jalan-Mu..


Ya Allah…

Limpahkanlah kebahagiaan

Kepada pasangan pengantin baru ini,

Sesungguhnya Engkau Maha Pemurah lagi Maha Penyayang...


Amin Ya Rabbal Alamin..



Jemput datang ye!

Muhammad Ishak Bin Zaini & Umuanisah Binti Mohd Nor
Perjalanan Bertemu Cinta

11 November 2010

4 Zulhijjah 1431H

Isnin, November 08, 2010

Menyelusuri Jalan Taqwa


Pada suatu hari Rasulullah s.a.w tidak dapat tidur dan asyik membolak balikkan lambungnya sahaja. Isteri baginda telah bertanya. "Ya Rasulullah, mengapa tuan tidak dapat tidur?" Baginda s.a.w menjawab. "Ada sebiji tamar terletak di suatu tempat. Saya telah mengambil tamar itu lalu memakannya supaya tidak membazir. Sekarang saya bimbang mungkin tamar itu ialah tamar sedekah." Tamar itu mungkin adalah tamar baginda sendiri, namun kesangsian itu menyebabkan baginda s.a.w tidak dapt tidur sepanjang malam bimbang tamar itu adalah tamar sedekah.

Dalam Sahih Bukhari diriwayatkan kisah Abu Bakar r.a mempunyai seorang hamba yang berlagak sebagai ahli nujum di zaman Jahiliah. Hamba itu telah menilik nasib untuk seseorang dan secara kebetulan perkara yang ditiliknya itu benar-benar berlaku. Dia telah diberi upah dan sebahagian daripada upahnya itu telah diserahkan kepada hadrat Abu Bakar r.a sebagaimana yang telah ditetapkan ke atasnya. Abu Bakar r.a telah termakan hasil upahan tersebut. Setelah diketahui keadaan sebenar, Hadrat Abu Bakar r.a telah memuntahkan kesemua makanan itu.

Sebuah kisah yang lain mengenai ketaqwaan Hadrat Abu Bakar as-Siddiq r.a: Ibn Sirrin meriwayatkan bahawa apabila Kahlifah Abu Bakar r.a hampir meninggal dunia. Beliau telah berkata kepada Aishah r.ha. "Hatiku tidak ingin mengambil apa-apa daripada Baitulmal. Tetapi Umar r.a tidak membenarkan aku kerana takut menyusahkan aku. Dengan sebab itu aku terpaksa menerima pemberian itu. Setelah kematianku serahkan kebunku itu (yang berada di sekian tempat) kepada Baitulmal sebagai ganti." Setelah Abu bakar r.a meninggal dunia. Aishah r.ha telah mengutuskan seorang utusan kepada Amirul Mukminin Umar r.a untuk menyerahkan kebun itu sebagaimana yang telah diwasiatkan oleh bapanya. Hadrat Umar r.a berkata: "Semoga Allah s.w.t merahmati bapamu, beliau tidak memberi peluang kepada sesiapapun untuk memperkatakan sesuatu tentang dirinya." [Abu Bakar r.a sebelum itu telah mencatu wang Baitulmal tersebut, setelah isterinya bersusah payah mengumpulkan wang tersebut untuk membeli sedikit manisan]. (Kitabul Amwal)

Dalam Muwatto' Imam Malik pula dikisahkan tentang ketaqwaan Hadrat Umar al-Khattab r.a. Pada suatu ketika Umar r.a telah meminum susu dan beliau mendapati rasanya lain daripada biasa. Beliau telah bertanya kepada orang yang membawa susu itu. "bagaimanakah susu ini diperoleh?" Orang itu menjawab. "Di padang pasir sana ada sekumpulan unta zakat sedang digembala dan saya telah pergi ke sana. Pengembala-pengembala itu telah memerah susu unta-unta tersebut dan sebahagian telah diberikan kepada saya. Hadrat Umar r.a pun lantas memasukkan jarinya ke dalam mulut dan memuntahkan kesemua susu itu.

Sebuah kisah yang lain mengenai ketaqwaan Hadrat Umar r.a: Pada suatu ketika Hadrat Umar r.a telah menerima kasturi daripada Bahrain. Beliau telah berkata. "Adakah sesiapa yang boleh menimbangkan kasturi itu dan membahagi-bahagikan di kalangan orang-orang Islam?" Isteri beliau Atiqah r.ha telah menyahut, "Saya akan menimbangkan kasturi itu." Umar r.a mendiamkan dirinya. Selepas beberapa ketika beliau mengulangi soalannya itu lagi. "Adakah sesiapa yang akan menimbang kasturi itu dan boleh membahagi-bahagikannya?" Isterinya sekali lagi manawarkan perkara yang sama tetapi beliau terus mendiamkan diri. Pada kali yang ketiga beliau menerangkan. "Aku tidak suka engkau memegang kasturi dengan tanganmu dan meletakkan kasturi itu di atas dacing dan kemudian menyapu tanganmu ke badan. Dengan perbuatan itu, akau akan mendapat bahagian yang lebih daripada orang lain sebanyak itu."

Begitujuga ketaqwaan yang dimiliki oleh Hadrat Umar Abdul Aziz rah.a yang juga digelar sebagai Umar yang kedua. Pada suatu ketika di zaman pemerintahannya, kasturi sedang ditimbang. Beliau menutup hidungnya sambil berkata. "faedah kasturi hanyalah dengan menghidu baunya." (Ihya 'Ulumuddin)

Ya Rabb, Berikan kami taufik untuk meneladani secebis dari sifat ketaqwaan mereka.

___________

Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; (Ali Imran: 133)

Dan sesiapa yang bertaqwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya). (At-Talaq: 3)

Wahai anak Adam! Sesungguhnya Kami sudah menurunkan kepada kamu (bahan untuk) pakaian menutup aurat kamu, dan pakaian perhiasan; dan pakaian berupa taqwa itulah yang sebaik-baiknya.” (Al-A’raaf: 26)


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. (Ali Imran: 102)


Abdullah Ibnu Mas’ud r.a berkata: ketika menafsirkan firman Allah s.w.t surah Ali Imran: 102: 'Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa'. Beliau menyatakan: "Hendaklah Dia (Allah s.w.t) ditaati dan tidak dimaksiati, diingat serta tidak dilupakan, disyukuri dan tidak diingkari."


Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah kamu berada bersama-sama orang-orang yang benar. (At Taubah: 119)

Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya), sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam Pengetahuan-Nya (akan keadaan dan amalan kamu). (Al-Hujurat: 13)


Dan perintahlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu, dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang yang bertaqwa. (Ta-ha: 132)

Nabi s.a.w ditanya tentang penyebab yang paling banyak orang masuk ke dalam surga, maka Baginda s.a.w menjawab, “Bertaqwa kepada Allah dan akhlak yang baik. Dan ketika ditanya tentang sesuatu yang paling banyak menjerumuskan orang ke dalam neraka Baginda menjawab, "Mulut dan Kemaluan." (HR Tirmidzi,)


"Seorang Mukmin tidak akan mencapai darjat taqwa hingga meninggalkan hal-hal yang tidak berguna karena khuatir terjerumus ke dalam hal-hal yang haram." (HR Bukhari, Tirmidzi, Ibn Majah, Hakim, Baihaqi).

Suatu ketika, Abu Hurairah r.a ditanya oleh seseorang, "Wahai Abu Hurairah, apakah yang dimaksud dengan taqwa?" Abu Hurairah menjawab pertanyaan itu dengan memberikan satu gambaran. "Pernahkah engkau melalui suatu jalan yang engkau lihat di jalan itu penuh dengan duri. Bagaimana kamu akan melaluinya?" Orang itu menjawab, "Apabila aku melihat duri, maka aku menghindarinya dan berjalan di tempat yang tiada durinya, atau aku langkahi duri-duri itu, atau aku mundur." Abu Hurairah r.a pun berkata, "Itulah taqwa" (HR Ibnu Abi Dunya)

Asy Syaikh Ad Da'eyah Maulana Inamul Hassan al Kandahlawi ketika ditanya apakah itu taqwa, beliau menjawab "Taqwa ialah sebagaimana seseorang yang melalui jalan yang dipenuhi semak berduri dan dia harus menjaga diri dan pakaiannya daripada terkena semak berduri tersebut, begitulah seharusnya seseorang itu hidup didunia. Taqwa memelihara seseorang dari perkara yang haram, tidak dibenarkan, sia-sia, dan tidak berfaedah. Apabila seseorang itu telah datang sifat taqwanya, maka banyak perkara-perkara yang dibenarkan harus dia tinggalkan "

Wasiat nabi s.a.w kepada muaz bin Jabal r.a. "Bertaqwalah kamu kepada Allah s.w.t walau dimanapun kamu berada, dan ikutilah keburukan itu dengan kebaikan, nescaya kebaikan itu akan menghapuskan keburukan itu. Dan bergaullah dengan manusia dengan akhlak yang baik" (HR Tirmidzi, Ahmad dan Ad-Darimi).


Seorang hamba itu tidak akan mencapai darjat ketaqwaan sehingga ia meninggalkan apa yang tidak dilarang (barang yang harus atau halal) supaya tidak terjerumus pada hal-hal yang dilarang. (HR Tirmidzi, Ibnu Majah, Baihaqi )

Dari Abu Dzar r.a, saya telah berkata kepada Rasulullah s.a.w, "Ya Rasulullah s.a.w, berilah wasiat kepadaku." Maka Rasulullah s.a.w bersabda, "Hendaklah kamu bertaqwa kepada Allah s.w.t karena ia adalah puncak setiap perkara." Saya berkata, "Tambahkan untukku ya Rasulullah." Maka baginda s.a.w mewasiatkan lagi, "Hendaklah kamu membaca Al-Quran, karena ia adalah cahaya bagimu di dunia dan menjadi pusaka untukmu di langit." (HR Ibnu Hibban)


Imam al-Ghazali rah.a menyatakan bahawa taqwa itu ialah menjauhkan setiap apa yang ditakuti akan membawa mudharat kepada agama. Bandingannya ialah berpantang bagi orang yang mengidapi penyakit. Adapun berpantang daripada melakukan perkara-perkara yang membawa kerosakan kepada agama pula ialah "bertaqwa".


Hasan Al-Basri menyatakan bahwa taqwa adalah takut dan menghindari apa yang diharamkan Allah s.w.t, dan menunaikan segala yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. Taqwa juga bermaksud kewaspadaan, menjaga benar-benar perintah dan menjauhi larangan.


"Orang yang bertaqwa boleh diketahui dari keadaan lahiriah dan batiniahnya. Keadaan lahiriah dengan selalu memelihara hukum-hukum Allah s.w.t dan batiniahnya selalu berniat dan melakukan segala hal dengan tulus dan ikhlas." (Ibn Atho'illah Assakandari)


Ya Rab, Diri ini terlalu mengharapkan Rahmat dan ampunan dariMu..

___________

Seorang alim pernah ditanya oleh seorang budak. "Ustaz, apa beza iman dengan taqwa?" Ustaz menjawab. "Iman dan taqwa tak jauh bezanya, macam langit dan bumi sahaja." "Haa??" Budak muda terkejut kehairanan.

Ustaz pun menerangkan. "Begini, saya akan berikan contohnya sahaja agar kamu mudah faham. Orang beriman dan orang bertaqwa antara ciri-cirinya: Orang beriman bila dia mendengar azan, dia akan cepat-cepat pergi ke masjid. Tapi orang bertaqwa lagi tinggi, belum azan dia dah berada di masjid menunggu untuk solat. Takut-takut dia terlewat atau telepas takbiratul ula dalam solat berjemaah, jadi dia datang sebelum azan lagi supaya dapat persiapkan diri dia awal" "Waa.." Budak muda kekaguman.

Ustaz menambah "Satu lagi contoh kalau wanita beriman, sekurang-kurangnya dia menutup aurat dengan menutup seluruh anggota badannya kecuali muka dan tapak tangan. Secara umumnya ini telah memadai. Tapi kalau taqwa lagi tinggi, dia pakai purdah terus. Sebelum orang lelaki lain tertengok dia, dia dah dinding dirinya dari dilihat" "Waa.." Budak muda sekali lagi terkesima.."

"Satu lagi, orang beriman kalau berjalan dan tertengok wanita, dia akan cepat-cepat kalihkan matanya. Sekali tengok boleh lagi, tak boleh ulang nak tengok dua kali. Tapi kalau orang bertaqwa lagi tinggi, dia akan merendahkan pandangannya terus. Sebelum tertengok wanita, dia dah elak dirinya dari tertengok. Sekarang dah boleh faham?" Soal orang alim tersebut. "Waa.. Nampak macam sama iman dan taqwa ini ya, tapi taqwa la yang lagi tinggi ye ustaz. Ya, sekarang saya sudah faham. Terima kasih atas penerangan ustaz" Budak muda menyahut puas dengan jawapan mudah ustaz. (Kisah diadaptasi dari pengalaman peribadi penulis)

Sebetulnya diri ini tak layak hendak menceritakan tentang tajuk ini, lantaran masih jauh dari mendapat sifat taqwa tersebut. Namun semoga ada manfaatnya sebagai nota dan peringatan buat diri sendiri dalam menyemarakkan semangat untuk mengikuti jalan taqwa. Ya Rab, dimanakah aku pada pandangan-Mu.

Menyelusuri Jalan Taqwa

M. Ishak Bin Zaini
7 November 2010

30 Zulqaedah 1431H

Isnin, November 01, 2010

Seindah Akhlaq Selembut Bicara


Dakwah adalah tugas hakiki bagi setiap orang yang beriman. Namun, perkara yang kita selalu terlepas pandang dalam menyampaikan ajaran yang dibawakan oleh Rasulullah s.a.w, ialah untuk membawa sifat lemah lembut dalam penyampaian dakwah kita. Disini ingin dikongsi tentang sikap lemah lembut untuk kita sama-sama renung dan semai dalam diri kita masing-masing.

Firman Allah s.w.t:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللَّهِ لِنتَ لَهُمْ ۖ وَلَوْ كُنتَ فَظًّا غَلِيظَ الْقَلْبِ لَانفَضُّوا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الْأَمْرِ ۖ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ

Maksudnya: Maka dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu wahai Muhammad), engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. Oleh itu maafkanlah mereka (megenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan soal-soal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang bertawakkal kepadaNya. (Ali Imran: 159)

Sifat lemah lembut Rasulullah s.a.w telah menjadi antara penyebab utama untuk manusia mahu datang kepada cahaya pentunjuk yang terang. Kelembutan adalah seni dan akhlaq dalam berdakwah. Inilah sifat dakwah Rasulullah s.a.w. Baginda selalu berlemah lembut, memaafkan orang juga memohon keampunan untuk orang lain. Baginda meletakkan perasaan kasih sayang melebihi segalanya.

Antara kisah masyhur tentang kelembutan hati Rasulullah s.a.w dalam menjalankan usaha dakwahnya ialah sewaktu Rasulullah s.a.w berdakwah di kalangan Bani Thaqif di Kota Taif . Kisah ini berlaku setelah penduduk tanah kelahiran baginda iaitu Makkah kebanyakkan masih tidak mahu menerima dakwah kebenaran yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w, Lalu baginda s.a.w dan anak angkatnya yang bernama Zaid bin Harithah r.a telah pergi ke Taif untuk mendakwahkan penduduk di sana.

Namun penduduk Taif juga enggan menerima dakwah baginda. Mereka bukan sahaja menolak dakwah Rasulullah s.a.w malah mereka memberikan tentangan yang lebih hebatkepada baginda. Penduduk Taif telah mengusir baginda sambil terus mengejar dan melontar batu kepada baginda. Jasad baginda yang mulia pada hari itu telah berlumuran dengan darah. lantaran dihujani dengan batu-batu yang dilontarkan. Walaupun dilakukan sebegini teruk, baginda masih bersikap lemah lembut. Dinukilkan rintihan hati baginda:

اللهم إليك أشكو ضعف قوتي ، وقلة حيلتي ، وهواني على الناس . يا أرحم الراحمين ، أنت رب المستضعفين ، وأنت ربي إلى من تكلني إلى بعيد يتجهمني ، أم إلى عدو ملكته أمري . إن لم يكن بك غضب علي فلا أبالي ، غير أن عافيتك هي أوسع لي .أعوذ بنور وجهك ألذي أشرقت له الظلمات ، وصلح عليه أمر الدنيا والآخرة، من أن تنزل بي غضبك أو يحل على سخطك لك العتبى حتى ترضى ، ولا حول ولا قوة إلا بك.

"Ya Allah, kepadaMu ku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dan kehinaanku pada pandangan manusia. Ya Arhamarrahimin, Engkaulah Tuhan orang yang ditindas, Engkaulah Tuhanku, kepada siapakah Engkau menyerahkan diriku ini. Kepada orang asing yang akan menyerang aku ataukah kepada musuh yang menguasai aku. Sekiranya Engkau tidak murka kepadaku, maka aku tidak peduli. Namun afiatMu sudah cukup buatku. Aku berlindung dengan nur wajahMu yang menerangi segala kegelapan dan teratur di atas nur itu segala urusan dunia dan akhirat, daripada Engkau menurunkan kemarahanMu kepadaku atau Engkau murka kepadaku, KepadaMulah aku tetap merayu sehingga Engkau redha.. Tiada sebarang daya (untuk melakukan kebaikan) dan tiada upaya (untuk meninggalkan kejahatan) kecuali dengan petunjukMu." (Dipetik dari Kitab Hikayatus Sahabah: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a
)

Betapa lembutnya hati seorang nabi, mengadu kepada Allah s.w.t akan kekurangan diri. Dalam sebuah hadith dinukilkan doa nabi s.a.w:

اللهم اغفر لقومي فإنهم لا يعلمون

"Ya Allah, ampunilah kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengetahui." (Riwayat Bukhari)

Selain itu baginda turut merintih dengan perasaan penuh kasih sayang kepada umat baginda di Taif:

بل أرجو أن يخرج الله من أصلابهم من يعبد الله وحده لا يشرك به شيأ

"Bahkan aku mengharapkan agar Allah s.w.t mengeluarkan dari sulbi-sulbi mereka orang yang menyembah Allah s.w.t dengan KeesaanNya, tidak menyekutukanNya dengan sesuatu. "(Hadith Riwayat Bukhari)

Nah! Sedangkan Nabi, semulia-mulia insan pada tahap diperlakukan sebegini teruk oleh umatnya pun masih mahu bersikap lemah lembut dalam dakwahnya. Malah mendoakan kebaikan untuk orang yang menolak dakwah baginda. Maka dimanakah kemuliaan kita jika hendak dibanding dengan nabi untuk kita berkasar dalam dakwah kita kepada orang lain.

Satu lagi kisah tentang kelembutan hati nabi dalam dakwah baginda sebagaimana yang telah diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a yang berkata: Seorang Arab Badwi berdiri lalu kencing di masjid, dan orang ramai pun mencegahnya. Maka Nabi s.a.w bersabda kepada mereka, "Biarkanlah dia, dan siramlah kencingnya dengan satu timba air kerana sesungguhnya kamu diutus untuk memberi kemudahan dan tidaklah kamu diutus untuk memberi kesulitan." (Maksud Hadith Riwayat Bukhari)

Renung-renungkan, orang yang tahap membuang air kecil di tempat ibadat dan sujud umat Islam pun baginda masih boleh berlembut hati untuk berlaku baik kepadanya. Beginilah dakwah dan hikmahnya nabi, penuh dengan kelembutan dan kasih sayang. Insan yang memiliki akhlaq yang terpuji.

Dalam ayat yang lain Allah s.w.t menyuruh agar berdakwah dengan hikmah. Firman Allah s.w.t:

ادْعُ إِلَى سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang baik dan debatlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalanNya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk.
(an-Nahl: 125)

Dalam sebuah hadith diriwayatkan dari Anas r.s bahawa Rasulullah s.a.w bersabda “Jadikanlah segala hal itu mudah dan menyenangkan hati manusia, jangan menyusahkan atau menyilitkan mereka. Berilah khabar gembira kepada mereka dan janganlah mencipta kebencian”. Maksud hadith riwayat Bukhari. (Dipetik dari Kitab Al-Ahaadith Al-Muntakhabah fis-Sifaatis-Sitti lid-Da'wah ilal-Lahi Ta'ala: Al-‘Allamah Al-Da'iyah Asy-Syaikh Muhamamad Yusuf al-Kandahlawi rah.a)

Terdapat satu kisah, berkenaan seorang pendakwah terkasar bahasa sewaktu menasihati Khalifah Ma'mun Harun ar-Rasyid, maka Khalifah berkata :

“Berlemah lembutlah terhadap saya kerana apabila Allah s.w.t menghantar orang yang lebih baik dari kamu iaitu Nabi Musa dan Nabi Harun a.s kepada orang yang lebih buruk daripada saya iaitu Fir'aun, maka Allah s.w.t telah berfirman:

فَقُولَا لَهُ قَوْلًا لَّيِّنًا لَّعَلَّهُ يَتَذَكَّرُ أَوْ يَخْشَىٰ

Maksudnya: Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut. (Surah Thaha: 44)"

Maka kita hendaklah berusaha menjalankan dakwah dengan cara menasihati, mengubati, berdoa dan berlemah lembut dengan membayangkan sekiranya kita berada di tempat orang yang kita dakwahkan, bagaimana cara yang kita suka dinasihati oleh orang lain. (Kisah dipetik dari Kitab Fadhilat Tabligh: Kutbul Aktab Syaikhul Hadith Hadrat Maulana Muhammad Zakariyya al-Kandhalawi rah.a)

Seorang Nabipun diperintahkan untuk bercakap dengan lemah lembut ketika berhadapan dengan manusia seingkar Fir'aun, mengapa pula kita sesama Islam, sesama orang beriman hendak berkasar bahasa. Sedangkan telah menjadi fitrah manusia tidak suka untuk dikasari, dimalukan, dijatuhkan dan direndah-rendahkan. Bahkan manusia sangat suka jika mendengar kata-kata yang enak didengari, bahasa yang lunak, lemah lembut, dan penuh adab.

Jika Nabi-nabipun berlembut, maka siapalah kita untuk bercakap kasar pada orang lain. Wahai diri, jagalah lidahmu. Usahlah sombong dan peliharalah lidahmu dari membuatkan orang terasa hati denganmu. Kerana masih boleh diubati jika pedang menusuk badan, tapi di mana ubat hendak dicari kalau dah lidah menikam hati. Apa yang hendak dibangga dengan kecantikan sang merak, kecantikan yang tidak dapat dibawa terbang ke mana. Justeru, berendah hatilah. Kerana kasih Allah s.w.t sangat hampir dengan orang-orang yang suka merendah diri dan berlembut hati. Firman Allah s.w.t:

وعِبَادُ الرَّحْمَٰنِ الَّذِينَ يَمْشُونَ عَلَى الْأَرْضِ هَوْنًا وَإِذَا خَاطَبَهُمُ الْجَاهِلُونَ قَالُوا سَلَامًا

Maksudnya: Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini. (Al-Furqan: 63)

Selamat berlembut dalam berdakwah wahai diri! Usah kau hunus pedang tumpulmu.

Ishak Zaini
1 November 2010

24 Zulqaedah 1431H

Rabu, Oktober 27, 2010

Manusia Akhirat


Bersantai sejenak untuk renungan bersama.

Jika kita tidak betulkan diri kita di dunia, takut-takut Allah s.w.t akan membetulkan diri kita di akhirat. Adalah menjadi satu kesusahan yang besar bagi kita jika Allah s.w.t membaiki diri kita di akhirat nanti. Begitu juga, kita perlu perbetulkan iman kita di dunia ini. Allah s.w.t mahu kita kembali kepadaNya dengan membawa keimanan dan keyakinan yang betul tanpa menyekutukanNya dengan sesuatu apapun. Allah s.a.t mahu amalan kita bertepatan dengan cara yang ditunjukkan oleh Nabi s.a.w. Jika tidak, kita akan menerima balasan yang pedih di akhirat nanti.

Untuk mengusahakan sesebuah pertanian yang mampu mendatangkan pulangan yang bagus, memerlukan komitmen yang jitu, masa yang banyak, penjagaan yang baik, serta ketelitian dari segenap aspek. Lantaran untuk pertanian itu rosak amatlah mudah. Maka semakin baik penjagaan sesuatu pertanian itu, semakin cerah peluangnya mengaut banyak pulangan. Begitu juga untuk membina iman adalah suatu perkara yang susah, memerlukan komitmen yang berterusan, masa yang banyak, penjagaan yang baik dan sering berlawanan dengan nafsu, (contohnya baru nak berehat, tiba-tiba kedengaran laungan azan, kenalah menekan nafsu untuk bingkas bangun dan bersiap menuju ke masjid). Sebaliknya untuk merosakkan iman amatlah mudah. Terlalu banyak perkara yang mampu merosakkan iman berada di zaman ini.

Untuk menanam padi, benih perlu disemai dan dijaga dengan baik, perlu awasinya dari serangan musuh. Sebaiknya lalang tumbuh dengan begitu senang, tumbuh melata tanpa diundang. Begitulah halnya, perkara baik susah nak tumbuh, perkara buruk senang untuk tumbuh. Nak buat pahala adalah bermacam kesusahan terpaksa ditanggung, untuk berbuat dosa, amatlah mudah, kerana perkara yang mampu menjerumuskan kita kepada dosa datangnya dari segenap arah tanpa diundang.

Barang semahal mana sekalipun, jika tidak dijaga dengan baik, lama-kelamaan ia akan menjadi rosak juga. Sebaliknya, barang yang buruk tetapi jika kita menjaganya dengan baik, ia tetap akan menjadi elok jua. Begitu juga dengan iman yang berharga, jika tidak dijaga dengan baik, ia akan menjadi rosak juga.

Lazimnya kita selalu perasan muda dalam berbuat dosa dan maksiat, tetapi tidak perasan tua dalam beramal ibadat dan bertaubat. Umur dunia mungkin panjang lagi, namun apa yang pasti umur kita takkan sepanjang umur dunia ini. Sedikit masa lagi, insyaAllah, kita akan pergi. Dunia akan semakin jauh berlalu meninggalkan kita, di depan kita akhirat semakin hampir.

Rasulullah s.a.w telah tinggalkan kita satu cara hidup sempurna untuk kita ikuti. Jalannya penuh ranjau dan duri, selalu berlawanan dengan nafsu. Namun akhirnya jalan itu yang akan membawa kita ke Jannah yang penuh kesenangan. Umum mengetahui, dunia adalah tempat bercucuk tanam, dan akhirat adalah tempat menuai hasil yang kita usahakan di dunia. Untuk membina dan menyediakan kediaman akhirat kita, tempat untuk mengusahakannya adalah di dunia. Kerana kita adalah anak-anak akhirat, maka jadilah kita anak-anak akhirat.

Ishak Zaini
27 Oktober 2010
19 Zulqaedah 1431H

Ahad, Oktober 10, 2010

Sebuah Kerinduan


Sedang aku baru sahaja masuk ke rumah yang ku tumpangi itu, sayup-sayup kedengaran laungan azan Asar dengan gemersik alunan rentak Nahwan yang sangat shahdu dari corong pembesar suara masjid berdekatan. Subhanallah. Tersentuh hatiku mendengarnya. Seperti azan di Semenanjung juga. Aku cukup suka mendengar azan berentak ini dan biasa mendengarnya di Masjid Jamek Bandar Baru Seri Petaling, Kuala Lumpur, salah sebuah rumah Allah yang aku suka singgahi sewaktu di semenanjung.

Azan sebagai seruan agung mengisyaratkan telah tiba masa untuk diri ini perlu bersegera menuju ke rumah Allah s.w.t. Sungguh hening suasana kampung ini, sehening hati ini mendengar laungan azan Asar itu. Sehening hati para hamba apabila tunduk sujud kepada Penciptanya. Daerah ini sedikit asing bagiku. Namun sering mengingatkan aku seperti kehidupan di beberapa tempat di negara miskin yang pernah ku lawati suatu ketika dahulu. Aku pernah merindui suasana sebegini apabila pulang ke tanah air ketika itu.


Suasana nampak zuhud tetapi tahap penghayatan agama agak bagus jika nak dibandingkan dengan daerah kelahiranku. Sebelum azan berkumandang entah apa-apa yang mereka sibukkan, Akan tetapi apabila suara azan berkumandang, ramai laki-laki berkopiah mulai berduyun-duyun bergerak menuju ke rumah-rumah Allah. Aku rindukan keheningan sebegini. Biarpun tidak sehebat suasana agama di zaman para sahabat r.a, namun setidak-tidaknya ada bayangan yang cenderung ke arah itu. Suasana manusia-manusia yang ingin menjadi soleh.

Sewaktu bersantai di sebuah surau, seorang teman di daerah yang baru ku kenali ini menyatakan kepadaku. "Tempat *ta'lim mingguan masturat di sini diadakan di rumah Hj Tusman, rumahnya depan sekolah yang ustaz mengajar tu". Subhanallah. Dengan sedikit terkejut berbaur gembira dan teruja aku mendengarnya, dan itu perkhabaran paling gembira dariku yang akan ku sampaikan kepada **si dia yang dirindui. Tentu hatinya berbunga-bunga mendengar ceritaku nanti. Tentu bertambah suka dia mahu ke sini nanti. Awalnya kusangka aku akan dihantar ke tempat yang tandus dan gersang, rupanya dihantar ke tanah yang subur, lubuk emas permata. Maka singgahsana di taman syurga ini bakal menjadi hadiah istimewa dari Allah s.w.t untukmu hai dinda.

*program mingguan untuk kaum ibu yang dilaksanakan di rumah-rumah yang telah ditentukan. Antara progamnya ialah bacaan Kitab Fadhilat Amal, muzakarah dan sebagainya.

**penulis blog adalah tunangan seseorang yang ingin melangsungkan pernikahan beberapa bulan lagi serta bercadang untuk membawa isteri ke sini setelah berkahwin nanti InsyaAllah. Mohon doa untuk kami.


Rindu terlerai dan rindu berbunga. Rindu terlerai kerana hatiku rasa dekat dengan agama di sini, sementara rindu berbunga teringat kat insan-insan di seberang laut sana. Maafkan anakanda wahai bonda, kerana mengheret bonda ke permainan perasaan ini. Awal-awal tiba di sini, bertubi-tubi handsetku menerima panggilan dan mesej terutama dari kaum keluarga, rakan seusaha dan insan tersayang. Baru sahaja sampai sudah bertingkah-tingkah bahasa-bahasa rindu yang masuk. Bila berjauhan, handset jugalah sebagai alat melerai rindu meskipun yang keudara hanya tulisan dan suara tanpa wajah.

Jika kelopak mata langit tidak menangis, masakan bunga-bunga di bumi akan ketawa keriangan. Seorang diri merantau ke tempat orang, sendirian menyelusuri persisiran pantai dan laut. Keseorangan merenung rembulan di langit yang pekat. Semakin lama aku disini semakin tebal rinduku pada mereka. Terutama pada kaum keluarga, sahabat handai, dan tentunya si dia yang bakal menyusulku ke sini. Wahai insan-insan yang ku sayangi, jangan kalian risau, ku dihantar ke daerah yang selamat, yang bagus keadaan agamanya. Angin semilir yang bertiup dari arah laut lalu menyapa pohon-pohon nyiur yang meliuk kebahagiaan di tepian laut jernih itu sangat mendamaikan hati. Terima kasih wahai Allah kerana sentiasa mengirimkan kebahagiaan ini buatku.

Awan senja kian berarak, malam mula merangkak. Azan sekali lagi bakal berkumandang. Jadi kita tangguh dahulu masa untuk berjiwa-jiwaan. Ya Allah, kirimkan kerinduanku ini buat mereka yang merinduiku.

Terlanjur berkisah mengenai rindu, maka turut mahu dikongsikan bersama sebuah kisah menyentuh hati mengenai Muazzin Rasul, Bilal bin Rabah r.a, yang kerinduan untuk menziarahi makam Nabi s.a.w setelah lama tidak bertandang ke kota Madinah al-Munawwarah. Apabila menyebut sahaja nama Bilal r.a, kita pasti teringat penderitaannya menanggung siksaan dalam mempertahankan keimanan. Seorang hamba yang telah merdeka yang disayangi oleh Nabi s.a.w dan para sahabat ,juga seorang yang telah banyak jasanya kepada Islam. Di bawah adalah sebuah kisah tentang kerinduan Bilal r.a. dan penduduk Madinah yang mampu membuatkan air mata para perindu Nabi mengalir berlinangan.

Setelah Nabi s.a.w wafat, sukar untuk Bilal r.a untuk terus tinggal di Madinah dengan melihat tempat Baginda yang telah kosong. Oleh sebab itu beliau telah berniat untuk menghabiskan saki baki hidupnya dalam jihad. Lantaran itu beliaupun bertolak untuk menyertai jihad. Beliau tidak pulang ke Madinah beberapa lama.

Pada suatu hari, Bilal r.a. bermimpi bertemu Nabi s.a.w. Dalam mimpinya itu baginda, "Wahai Bilal, apa yang menyebabkan engkau tidak datang kepadaku".

Setelah bangun dari dari tidurnya, Bilal r.a. segera pergi ke Madinah. Hasan dan Husain r.huma memohon agar Bilal r.a. melaungkan azan. Permintaan daripada kedua-dua orang yang dikasihi bukanlah perkara yang boleh ditolak. Bilal r.a. pun mula melaungkan azan seperti pada zaman Nabi s.a.w. Sebaik sahaja suara Bilal r.a sampai ke pendengaran penduduk kota Madinah, maka berhamburanlah air mata mereka. sehingga kaum wanita pun keluar dari rumah-rumah mereka dalam keadaan menangis.

Setelah beberapa hari Bilal r.a. tinggal di Madinah, Bilal r.a pun pulang, dan beliau meninggal dunia kira-kira pada tahun kedua puluh Hijriyah di Damsyik. (Asadul-Ghabah - Ibn Athir)

Dipetik dari kitab "Hikayatus Sahabah" oleh asy-Syaikh al-'Arif Billah Ad-Da'iyah al-Muhaddith Muhammad Zakaria al-Kandahlawi rah.a. Semoga ada manfaatnya dalam memandu kerinduan kita.

Buat sang perindu malam yang sentiasa menyintai dua rakaat solat ketika berdiri di gelita malam. Mohon diselitkan namaku di celah untaian doa-doamu.

Ishak Zaini.
10 Oktober 2010
2 Zulkaedah 1421H

Ahad, September 26, 2010

Catatan Sebuah Perjalanan


Masa tidak hanya diam, waktu terus berjalan, masa akan terus berpacu. "Kehidupan kita akan sentiasa melangkah ke depan, ia tidak akan berundur ke belakang lagi. Masa yang berlalu akan terus jauh meninggalkan kita dan hari esok bakal kita hadapi. sebagaimana kehidupan dunia yang tidak pasti ini akan berlalu menjadi semalam untuk kita. Sedang kehidupan akhirat yang pasti menjadi esok buat kita. Kehidupan akhirat yang setiap orang akan dihitung amalannya. Dan kesudahan yang baik yang Allah janjikan adalah untuk orang yang bertaqwa."

Aku bermonolog sendirian setelah terjaga di tengah kepekatan malam. Walaupun jasad masih tersisa keletihan disebabkan pelbagai urusan sepanjang hari. Namun sedikit juga tidurnya, mata masih susah juga mahu menyambung rehat. Buatlah apa-apa yang patut kamu buat wahai diri..

"Segala yang mendatang itu juga bakal berlalu. Hidup di dunia tak perlu lama, yang penting ialah hidup yang berkat. Yang penting hidup dalam rahmat Ilahi, yang membayangi kehidupan nabi s.a.w dan sahabat-sahabat r.hum yang deredhai. Hidup yang seperti nabi telah jalani. Hidup di atas jalan yang para sahabat telah ikuti. Lihat cermin, pandanglah dari hujung rambut hingga hujung kaki, adakah diri kita mirip dengan diri nabi. Lihatlah seharian yang kita jalani, adakah menepati kehidupan nabi. Lihatlah kemana akal fikiran kita dicurahkan, adakah fikir kita seiring dan selari dengan fikir nabi."

"Nabi telah tanam dan semai benih yang baik di kalangan para sahabat baginda. Baginda mengusahakan para sahabatnya dari manusia yang hina menjadi semulia-milia manusia. Sebaliknya kita, benih padi belumpun kita menanamnya tapi kita dah sibuk fikir nak halau burung dari memakan padi."

Aku semakin tertarik menerewang memikirkan perkataan salah seorang jemaah dakwah yang kudengari di sebuah masjid yang ku singgahi untuk bersolat maghrib semalam. hati ini berasa teruja untuk terus mendengarnya lalu ku majukan langkah ku kedepan merenungi untaian kata-kata pendakwah tersebut. Sungguh terkesan dengan kata-katanya sehingga terbawa-bawa sehingga ke malam hari.

Petikan komik bersiri Kosmo: 'Sebuah Jurnal'.

"Sama ada kaya atau miskinnya para sahabat r.a, tidak ada apa yang menghalangi mereka untuk mentaati perintah Allah s.w.t. Perintah-perintah Allah dan sunnah-sunnah rasul dapat mereka tegakkan dengan penuh susah payah walau dalam apa jua keadaan sekalipun. Nama sahabat-sahabat r.a telah harum mewangi. Seharum akhlaq dan tingkah laku mereka. Kita ambil nama-nama sahabat menjadi nama anak-anak kita" Sambung pendakwah itu lagi. Aku merenung akhlaqku yang masih belum cukup bagus ini. Bilalah hati ini nak jadi baik. ya Allah, mohon dibantu hamba yang lemah ini.

"Kita kena menangis dengan kehidupan kita tuan. Para sahabat r.a memandang serius kehidupan akhirat mereka. Sedangkan kita memandang akhirat dengan sebelah mata. Jika duit sepuluh ringgit kita hilang, seminggu kita kecoh menceritakan pada orang lain. Tapi jika kita ada pinjam seratus ringgit dengan seorang kawan, kita diamkan aja." Ku kerutkan dahi untuk memahami tamsilan berbentuk sindiran tersebut. "hati kita terkesan dengan dunia, tapi susah nak terkesan dengan akhirat." ujarnya lagi sambil aku turut mengira-ngira hutangku.

"Slogan Islam cantik, enak didengari, namun slogan telah tinggal slogan, hakikatdi sebalik slogan yang dilaungkan itu tak ada. Islam telah kehilangan ruhnya di tangan-tangan kita umat yang kemudian ini. Akhlaq kita teruk tuan. Dengan tetangga, dengan kawan-kawan, akhlaq kita tidak mencerminkan hakikat islam yang sebenar. Lihatlah akhlaq nabi, nabi selalu agihkan tugas yang ringan-ringan pada sahabat-sahabat yang lain, tetapi tugas yang berat-berat nabi s.a.w sendiri yang pikul. Jika bersafar bersama para sahabatnya, tugas memberi makan kepada binatang tunggangan, memasak dan sebagainya diberi kepada sahabat yang lain, dan tugas yang paling berat nabi s.a.w sendiri yang buat. Baginda mencari kayu api, satu tugas yang sangat sulit dilakukan terutama di kawasan padang pasir. Beginilah akhlaq nabi, nabi mudahkan sahabat-sahabatnya, dan nabi sendiri tunjuk baginda buat kerja yang paling susah. Pada lain ketika, baginda akan menerima tetamu yang sahabat-sahabat baginda tidak sanggup mengikramnya (memuliakan- meraikan)"

Betapa pesanan-pesanan yang disampaikan tersebut memberi sedikit ketenangan kepada hati ini. Bermacam perkara yang kufikirkan akhir-akhir ini. Bermacam persiapan hendak dibuat sehingga fikir-fikir agama telah sedikit luntur. Terima kasih Allah s.w.t yang menerima diri ini untuk duduk bersama dengan orang-orang baik tersebut bagi mengambil manfaat dari mereka. Sesiapa yang datang ke masjid seolah-olah ia mengetuk pintu rahmat Allah s.w.t dan pintu rahmat Allah sentiasa terbuka bagi yang datang mengetuknya. Sesungguhnya aku bukanlah orang yang baik-baik, tetapi suka berkawan dengan orang yang baik-baik. Kawan-kawan tolong doakan daku, moga diberi taufik oleh Allah s.w.t untuk menjadi orang yang baik.

Terima kasih istimewa buat: Seluruh ahli keluargaku di Lanchang yang sangat penyabar, Imam Masjid Sungai K* dan anak-anak serta menantu-menantunya yang amat memahami terutama anaknya yang nombor lapan yang dirindui. Tidak lupa Hjh Ummi Ali dan suami tercinta Hj Rahof serta anak menantu yang banyak membantu. Cikgu Zahari sekeluarga. Abang Saha dan Kak Ayu serta anak-anak, Abang Muaz dan Abang Norli serta keluarga. Bro Ziarah76 dan ahlia serta anak-anak yang sudi mendoakan. Pensyarah-pensyarah dan rakan-rakan sepengajian yang supportive, Shamsul Baharin dan Ahlia, dan Hazwan sekeluarga dan kawan-kawan yang sudi berkongsi kehidupan denganku.

Buat rakan-rakan seusaha di Sabah, jika aku kesejukan datanglah menziarahi aku.

Ishak Zaini,
17 Syawal 1431H

26 September 2010.

Jumaat, September 17, 2010

Bisikan Masturat


Sebuah puisi yang sangat menyentuh hati yang dipetik dari sebuah blog. Saya abadikannya di sini buat perkongsian kita bersama. Semoga ada manfaatnya buat menyemarakkan semangat dalam menjalankan usaha dakwah Ilallah.

BISIKAN MASTURAT

Ermmm….takkan kan kami sanggup melepas dan membiarkan sang bidadari syurga merampas milik kami dengan sewenang-wenangnya..


Biar harta dunia berkurangan, asalkan ia dibelanjakan di jalanNya...

Biar kami sedikit terabai, asalkan si dia tak mengabaikan usaha agama..

Biar kami mengurus istana sendirian, asal fikirnya sentiasa kerana agama, tak mengapa..

Biar kami di tinggal-tinggalkan, asalkan pemergiannya kerana ummat tercinta..

Biar kami sedikit kesusahan di dunia, kerana mengejar ganjaran akhirat kami rela..

Biar seksa melahirkan kami rasa, asalkan lahirnya para da’ie, kami redha..

Biar segala urusan datang menduga, malam markas dan dakwah tak kan kami biarkan si dia leka..

Biar kesempitan masa bersama, mesyuarat mingguan kami pastikan si dia ada..

Biar sibuk dengan urusan dunia, dengan izin Allah amalan sunnah di rumah sentiasa kami jaga..

Biar si dia syahid tika menyebarkan agama, insyaAllah kami sentiasa sedia terima..

Biarkan segala kepahitan perjuangan di telan bersama..demi Allah, segalanya di rasa seperti gula..

Apabila kami redha dan rela, kelak kami yang akan lebih awal untuk menunggu suami tercinta d syurga..

Notakaki Ukht Umuanisah
Sajak untuk bakal suaminya.

Perjalanan Mencari Cinta,
14Sept 2010
5 Syawal 1431H

Jumaat, September 10, 2010

Antara Kesukaan dan Pengorbanan



Jika kita manahan lapar untuk perkara dunia, umpamanya kita berlapar demi mengusahakan kerja keduniaan kita, ladang pertanian atau perniagaan kita, atau lapar disebabkan kerja pejabat kita, maka kita tidak merasainya sebagai satu pengorbanan.

Namun jika kita berlapar seketika untuk agama, sebagai contoh lewat menjamah makanan atas sesuatu urusan agama, maka kita merasa seolah-olah kita telah membuat satu pengorbanan yang besar.

Jika kita berjaga malam untuk menyiapkan urusan-urusan keduniaan kita, sebagai contoh tatkala manusia lain sedang nyenyak tidur dan kita pula sibuk menyiapkan assignment, atau menyiapkan sesuatu urusan pejabat yang kita bawa balik untuk disudahkan di rumah, maka kita merasakan ianya sebagai satu perkara yang biasa sahaja.

Namun jika sesekali kita dapat berjaga malam atas urusan agama, mengambil wuduk tatkala orang lain sedang nyenyak tidur, lalu mengerjakan dua rakaat solat, mengabikan diri kepada Allah s.w.t, maka kita merasakankan bahawa seolah-olah kita telah melakukan satu pengorbanan yang besar untuk agama.

Sejumlah wang lima puluh ringgit kita merasakan betapa kecil jika di bawa ke pasaraya,membeli lauk-lauk kegemaran kita, sayur dan makannan serta keperluan harian kita, betapa tidak ada apa-apanya jumlah wang lima puluh ini.

Namun jika not lima puluh kita bawa ke masjid, lalu memasukkan ia ke dalam tabung masjid, kita akan merasa betapa besarnya kita telah berkorban untuk agama. Atau dengan wang lima puluh itu kita mensedekahkannya kepada faqir miskin. Maka kita merasakan bahawa betapa besar wang yang telah kita korbankan untuk agama.

Jika kita menekan butang-butang telefon bimbit kita selama setengah jam tanpa henti bertingkah mesej dengan buah hati kesayangan kita, sambil tersenyum keseorangan, kita merasakan betapa sekejapnya setengah jam itu berlalu. Itupun belum tentu cukup tempoh setengah jam itu.

Namun kita merasakan betapa lamanya tempoh setengah jam untuk kita habiskan sebentar menarik manik-manik tasbih bagi berZikrullah. Merenung dan mengingati Allah s.w.t, zat yang menciptakan kita, buah hati kita, serta Zat yang mencipta dan memelihara seluruh apa yang ada di alam ini. Atau kita duduk selama beberapa minit sambil menselawati kekasih Allah s.w.t serta menyoroti perjuangan baginda dan para sahabatnya. Ataupun jika selama setengah jam kita dapat duduk beristirghfar menangisi dosa-dosa yang pernah kita lakukan, maka kita akan merasakan yang kita telah melakukan satu pengorbanan.

Jika kita menggunakan masa kita selama beberapa jam untuk menonton sesebuah filem, atau menggunakan masa yang sama untuk keluar bersiar-siar di tepi laut, maka kita merasakan ianya adalah sesuatu yang biasa dan bukannya satu pengorbanan.

Namun jika kita memperuntukkan selama tiga jam untuk mendengar ceramah agama atau mendengar cerita-cerita tentang kebesaran Allah s.w.t, risalah kenabian, tentang akhirat, atau menghabiskan masa kita selama tiga jam untuk membaca al-Quran, maka betapa lamanya kita merasakan tempoh tiga jam itu. Dan jika kita sanggup melakukannya maka kita merasakan bahawa kita telah melakukan satu pengorbanan yang besar untuk agama.

Jika kita pergi bercuti selama beberapa hari di sebuah pusat peranginan, atau jika kita dihantar untuk berkursus untuk sesuatu tujuan keduniaan, maka kita merasakan ianya sesuatu yang biasa sahaja.

Namun jika terdapat sekumpulan orang Islam datang mengajak kita untuk melapangkan masa selama beberapa hari untuk program keagamaan, maka betapa lamanya dirasakan tempoh beberapa hari itu dan kita merasakan ianya adalah satu tuntutan pengorbanan yang besar.

مِنكُم مَّن يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنكُم مَّن يُرِيدُ الْآخِرَةَ

Di antara kamu ada yang menghendaki keuntungan dunia semata-mata, dan di antara kamu ada yang menghendaki akhirat..(Ali Imran: 152)

Kita sukakan keduniaan, namun dalam masa yang sama kita perlu usahakan kehidupan akhirat kita.

وَمِنْهُم مَّن يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Dan di antara mereka pula ada yang (berdoa dengan) berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari azab neraka".
(al-Baqarah: 201)

Dalam setitik mujahadah dan pengorbanan yang kita menekan nafsu yang kita suka di dunia ini, demi melakukan-perkara-perkara yang Allah s.w.t sukai, maka ada selautan kelazatan dan kesenangan yang Allah s.w.t akan berikan kepada kita di akhirat nanti.

Kesusahan dan pengorbanan di dunia untuk agama, adalah kesenangan yang abadi di akhirat.

Selamat berkorban!

Salam Aidilfitri 1431H
Maaf Zahir Batin

Ishak Zaini,
10 September 2010,
1 Syawal 1431H

Isnin, Ogos 30, 2010

Umat Yang Bergerak





Air yang bergerak dari pergunungan menuju ke lautan, akan memberi manfaat kepada hidupan lain di sepanjang jalannya. Tumbuh-tumbuhan, haiwan, serta manusia akan dapat mengambil manfaat daripada air yang mengalir tersebut.

Sebaliknya air yang tidak bergerak, hanya terkepung di satu tempat, akan mendatangkan kemudharatan kepada hidupan di sekelilingnya. Airnya terdedah untuk berbau busuk, menjadi tempat membiaknya haiwan-haiwan perosak yang mampu mengancam nyawa manusia.

Sewaktu Rasulullah s.a.w beruzlah di gua Hira', sewaktu belum ada sebarang pergerakan dilakukan, keadaan bangsa arab jahiliah tetap tiada perubahan. Mereka tetap dengan kejahilan mereka. Hidup dengan meyakini banyak tuhan, hidup dengan amalan yang rosak. Kemudian dengan perintah Allah s.w.t, Rasulullah s.a.w mula bergerak menyampaikan agama. Barulah keadaan berubah secara perlahan-lahan, kegelapan jahiliah pun bertukar menjadi cahaya keimanan yang terang benderang.

Kerana ada pergerakan, maka wujudlah golongan Muhajirin. Golongan para sahabat Rasulullah s.a.w yang telah meninggalkan kaum keluarga dan kampung halaman mereka kerana agama. Dibantu oleh golongan Ansar yang siap sedia mengorbankan diri dan harta mereka untuk membantu usaha agama di zaman awal Islam. Muhajirin dan Ansar bergerak seiringan menyahut keinginan Rasulullah s.a.w dalam menggerak-gerakkan rahmat ke seluruh alam. Firman Allah s.w.t:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ

Maksudnya: Dan tidaklah Kami mengutus engkau (Wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam. (al-Anbiya’ : 107)

Islam sebuah agama yang sentiasa bergerak. Dari Makkah al-Mukarramah, Madinah al-Munawwarah dan sekitar Jazirah Arab, Islam telah bergerak membawa cahaya keislaman dan keimanan ke Benua Afrika, Eropah, Asia. Dari sebuah negara Islam yang kecil menjadi sebuah wilayah Islam yang luas. Hinggalah pelita-pelita hidayah telah nyala di seluruh alam.

Dengan pergerakan para da'e yang terdahulu, pergerakan membawa agama yang didalamnya ada mujahadah dan pengorbanan, maka natijahnya Islam telah sampai ke tanah tumpah yang kita cintai ini. Memerdekakan datuk nenek kita dan keturunannya daripada jajahan kesyirikan, kemungkaran, kebathilan. Betapa ramai kita dapat mengecapi nikmat keimanan hasil dari umat terdahulu yang telah menggerakkan Islam. Sabda Rasulullah s.a.w :

بداء الإسلام غريبا فسيعود غريبا كما بداء فطوبى للغرباء

Maksudnya : Islam bermula dalam keadaan dagang (asing), dan ia akan kembali asing sebagaimana ia bermula. Maka berbahagialah orang-orang yang asing. (Hadith riwayat Muslim)

Allah s.w.t telah menghantar kita dengan satu tujuan yang besar, untuk kita bergerak membawa kebaikan kepada umat. Firman Allah s.w.t:

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ

Maksudnya: Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). (Ali-Imran: 110)


Dalam sebuah hadth dari Mu’awiyah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda:

‏لا تنقطع الهجرة حتى تنقطع التوبة ولا تنقطع التوبة حتى تطلع الشمس من مغربها

Maksudnya: Hijrah tidak akan berakhir hinggalah (pintu) taubat ditutup. Pintu taubat tidak ditutup hinggalah matahari terbit dari sebelah Barat. (Hadith riwayat Abu Daud)

Jelas, umat ini mempunyai tanggungjawab yang besar yang harus dipikul untuk menggerakkan agama ini. Golongan awal Islam telah menunjukkan contoh bagaimana mereka menggerakkan agama ini, dengan pengorbanan diri dan harta, serta pengorbanan keinginan dan perasaan, demi untuk menyebarkan agama. Firman Allah s.w.t:

وَمَن يُهَاجِرْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يَجِدْ فِي الْأَرْضِ مُرَاغَمًا كَثِيرًا وَسَعَةً ۚ وَمَن يَخْرُجْ مِن بَيْتِهِ مُهَاجِرًا إِلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ ثُمَّ يُدْرِكْهُ الْمَوْتُ فَقَدْ وَقَعَ أَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ ۗ وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَّحِيمًا

Maksudnya: Dan sesiapa yang berhijrah pada jalan Allah (untuk membela dan menegakkan Islam), nescaya ia akan dapati di muka bumi ini tempat berhijrah yang banyak dan rezeki yang makmur, dan sesiapa yang keluar dari rumahnya dengan tujuan berhijrah kepada Allah dan RasulNya, kemudian ia mati (dalam perjalanan), maka sesungguhnya telah tetap pahala hijrahnya di sisi Allah. Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (An-Nisa': 100)

Kita pula, untuk maksud dan tujuan apa kita bergerak? Adakah kita bergerak menepati keinginan Allah dan Rasul? Samakah gerak kita dengan gerak para sahabat r.a? Ketahuilah bahawa Rasulullah s.a.w telah tinggalkan umat dalam keadaan umat sedang bergerak. Selamilah perasaan dan keinginan Rasulullah s.a.w. Bersediakah kita untuk bergerak membawa agama ini? Bergerak seperti air yang bergerak.

-Ishak Zaini 2010

Selamat memburu Lailatul Qadar di ambang kemerdekaan..
Selamat beri'tikaf..




Selasa, Ogos 10, 2010

Fikir Agama Untuk Kaum Ibu


Tangan yang menghayun buaian bisa menggoncang dunia. Pepatah yang amat sinonim dengan masyarakat Melayu Islam di Malaysia yang membawa maksud kaum wanita juga memainkan peranan yang sangat penting dalam agama, sama seperti tanggungjawab agama yang perlu digalas oleh kaum lelaki. Ini telah terbukti sejak zaman awal Islam lagi. Kaum wanita tidak kalah dalam mendahului lelaki dalam hal keimanan dan pengorbanan untuk agama. Dalam hal keimanan, orang pertama yang mempersaksikan keimanannya kepada Rasulullah s.a.w di kalangan umat ini adalah dari kaum wanita iaitu Ummul Mukminin Khadijah Binti Khuwalid al-Kubra r.ha. Mendahului penyaksian keimanan Abu Bakar as- Siddiq r.a, Ali bin Abi Tholib r.a, Zaid bin Harithah r.a dan sahabat-sahabat yang lain.

Dalam hal pengorbanan pula, pengorbanan harta dan diri yang pertama dari umat ini juga adalah dilakukan dari kalangan kaum wanita. Khadijah adalah orang pertama di kalangan umat ini yang mengorbankan harta untuk agama, sebagaimana sejarah merakamkan bahawa Khadijah, isteri kesayangan Rasulullah yang merupakan seorang hartawan Quraisy yang banyak menginfakkan hartanya untuk agama sewaktu zaman permulaan penyebaran Islam.

Lihat pula insan yang pertama mengorbankan dirinya untuk agama, iaitu Sumayyah binti Khayyat r.ha, yang juga merupakan seorang wanita. Wanita berjiwa kental ini telah syahid kerana mempertahankan keimanannya kepada Allah, beliau telah dibunuh oleh Abu Jahal dan pengikut-pengikutnya. Betapa tinggi kedudukan wanita sehingga pengorbanan harta dan diri yang pertama di kalangan umat ini Allah telah menerimanya dari kalangan wanita. Di dalam Islam, pengorbanan harta dan diri kedua-duanya sangat penting kerana terdapat banyak dalil menuntut untuk umat ini mengorbankan diri dan harta untuk agama, antaranya firman Allah s.w.t:

الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللَّهِ ۚ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ* يُبَشِّرُهُمْ رَبُّهُم بِرَحْمَةٍ مِّنْهُ وَرِضْوَانٍ وَجَنَّاتٍ لَّهُمْ فِيهَا نَعِيمٌ مُّقِيمٌ* خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۚ إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ*

Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi darjatnya di sisi Allah, dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Mereka digembirakan oleh Tuhan mereka dengan pemberian rahmat daripadanya dan keredaan serta Syurga, mereka beroleh di dalam Syurga itu nikmat kesenangan yang kekal. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Sesungguhnya Allah menyediakan di sisiNya pahala yang besar (At-Taubah: 20-22)

Di tempat yang lain, Allah s.w.t berfirman:

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ...

Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh syurga (At-Taubah: 111)

Selain itu pengorbanan harta dan diri diisyaratkan oleh Allah sebagai sebuah perniagaan yang dapat menyelamatkan kita dari kerugian yang besar di akhirat. Firman Allah swt:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا هَلْ أَدُلُّكُمْ عَلَىٰ تِجَارَةٍ تُنجِيكُم مِّنْ عَذَابٍ أَلِيمٍ* تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَتُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ*

Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (As-Saff: 10-11)

Untuk pengorbanan, iaitu antara tuntutan yang terbesar dalam agama, yang merupakan asas untuk membangunkan agama, yang mana tanpa pengorbanan insan-insan mulia zaman silam, maka siapalah kita pada hari ini. Dalam lain perkataan, kita meneguk nikmat hidayah pada hari ini di sebabkan pengorbanan insan-insan terdahulu. Dan Allah telah memulakan penerimaanNya akan pengorbanan diri dan harta umat ini dari kalangan kaum wanita. Ia adalah satu kemuliaan yang tentunya amat dicemburui oleh kaum lelaki. Dan pengorbanan Saidatina Khadijah dan Sumayyah ini menjadi titik tolak kepada pengorbanan-pengorbanan para sahabat yang lain-lainnya.

Jika disoroti sejarah yang lebih awal, walaupun tiada nabi dan rasul yang diutuskan Allah s.w.t di kalangan kaum wanita, akan tetapi perlu dihighlightkan bahawa setiap nabi dan rasul yang hebat-hebat itu adalah lahir daripada rahim seorang wanita. Selain Adam a.s, semua nabi dan rasul pernah berada di dalam perut seorang wanita termasuklah rasul-rasul yang Ulul 'Azmi. Betapa hebatnya Allah. Walaupun nabi Isa a.s tidak mempunyai bapa, namun baginda ada seorang ibu yang sangat unggul, yang nama dan kisahnya disebut-sebut di dalam al-Quran yang mulia iaitu Maryam a.s.

Usaha dakwah para Rasul yang dibantu oleh kaum wanita ironinya lebih cepat berkembang berbanding dengan usaha dakwah para Rasul yang tidak dibantu oleh kaum wanita. Contohnya Rasulullah s.a.w, selain dibantu oleh isteri-isteri baginda, Rasulullah s.a.w juga dibantu oleh kesemua anak-anak perempuan baginda. Isteri dan anak-anak baginda telah sama-sama berkorban bersama baginda. Maka ia menjadi sebab usaha penyebaran agama Islam dapat berkembang dengan lebih maju. Juga sebagaimana usaha dakwah Nabi Ibrahim a.s yang dibantu oleh keluarganya. Hajar, isteri baginda yang sanggup ditinggalkan, sanggup sama-sama melakukan pengorbanan untuk agama, menjadi sebab kemuliaan keluarga ini. Dan dengan keberkatan pengorbanan yang mereka lakukan itu, maka Allah muliakan mereka di dunia dan akhirat.

Sehinggakan Allah memerintahkan umat Islam seluruh dunia datang ke Makkah menunaikan fardhu haji, tempat di mana sejarah menyaksikan pengorbanan agung yang dilakukan oleh keluarga dakwah ini. Kebesaran haji adalah pada lambang pengorbanan keluarga Ibrahim a.s termasuk isteri dan anak baginda yang banyak berkorban untuk agama.

Peranan wanita dalam rumahtangga sangat penting. Merekalah yang akan menghias dan mencorakkan rumahtangganya samaada rumahnya menjadi suasana seperti masjid-masjid, yang sentiasa hidup bersilih berganti dengan amalan-amalan agama ataupun, jika wanita tiada fikir untuk memakmurkan rumahnya dengan amalan agama, maka rumah akan bertukar menjadi seperti hotel (tempat tidur dan rehat), panggung wayang, dan restoran (tempat makan dan minum) sahaja.. Jika rumah tiada suasana agama seperti di taman-taman syurga (rumah-rumah Allah) maka lalang-lalang kesesatan dan belukar kelalaian akan menjalar masuk ke dalam rumah.

Tentang bagaimana peranan pujukan wanita ini begitu memberi kesan kepada lelaki, maka di sini diceritakan sebuah kisah seorang sahabat Rasulullah s.a.w yang bernama Amr bin Jamuh al-Ansari r.a, beliau adalah seorang yang berkaki tempang namun hatinya sama seperti sahabat yang mempunyai jasad yang sempurba yang lain, beliau juga berkeinginan untuk keluar berjihad di jalan Allah s.w.t tatkala seruan menyertai jihad di Uhud (3H/ 625m) dilaungkan di Madinah. Disebabkan keuzuran beliau ini, beliau telah dikecualikan oleh Rasulullah s.a.w daripada menyertai jihad tersebut. Isteri Amr begitu sedih dan inginkan supaya suaminya juga agar dapat sebaris dengan sahabat-sahabat lain menyertai Rasulullah s.a.w di Ghazwah Uhud.

Isterinya telah menggunakan hikmah yang ada padanya untuk memberi perangsang kepada sang suami dengan mengatakan bahawa sebenarnya kamu yang penakut untuk berjihad. Dengan sindiran isterinya yang tercinta tersebut, Amr bin Jamuh r.a berasa tercabar lalu kembali pergi berjumpa Rasulullah s.a.w dan mendesak baginda supaya membenarkannya untuk menyertai peperangan Uhud.. Beliau menyuarakan hasratnya ingin berjalan di syurga dengan kakinya yang tempang. Setelah melihat kesungguhan Amr untuk menyertai pasukan Islam di Uhud, maka Rasulullah s.a.w akhirnya mengizinkan Amr bin Jamuh r.a. untuk turut serta. Sebelum perang Amr telah berdoa kepada Allah s.w.t agar tidak mengembalikannya ke Madinah. Dan dalam peperangan tersebut, Amr telah mara ke medan perang dengan begitu bersemangat sekali sehingga beliau gugur syahid.

Isteri Amr yang mendengar berita kesyahidan suaminya telah pergi ke Uhud untuk membawa jenazah suaminya untuk dikebumikan di Madinah, akan tetapi unta yang membawa jenazahnya enggan pulang ke Madinah meskipun puas ditarik. Rasulullah s.a.w menyatakan bahawa doa Amar untuk tidak pulang ke Madinah telah diterima oleh Allah s.w.t. Akhirnya beliau dikebumikan bersama para syuhada' di Uhud. Kebijaksanaan isteri Amr bin Jamuh r.a meniupkan semangat pengorbanan ke atas suaminya telah menyebabkan ia mendapat kedudukan yang mulia di dunia dan akhirat sebagai isteri kepada seorang syahid.

Semangat pengorbanan wanita di zaman awal Islam kadang-kadang mengatasi kaum lelaki. Contohnya keberanian ibu saudara Rasulullah s.a.w, iaitu Safiyyah binti Abdul Mutalib r.aha yang juga merupakan saudara kandung Hamzah r.a. Dalam perang Khandak (5H/ 627M) Safiyyah begitu berani sehingga berjaya membunuh seorang pengintip dari pihak musuh tatkala orang lelaki tidak sanggup melakukannya.

Semangat wanita sahabiah dalam membantu agama Allah sangat tinggi. Lihatlah Dzatun Nithaqain (empunya dua ikatan di pinggang), Asma binti Abu Bakar r.ha. Yang sanggup bersusah payah membantu Rasulullah s.a.w dan ayahandanya Abu Bakar r.a ketika peristiwa hijrah. Asma kemudiannya dalam Ghazwah Tabuk (9H/ 631M) berhelah kepada datuknya tatkala datuknya risau Abu Bakar r.a terlalu banyak mengorbankan harta untuk agama. Isteri kepada Zubair al Awwam r.a dan ibu kepada Abdullah bin Zaubair r.a ini adalah contoh wanita unggul zaman silam yang terdapat banyak teladan pada dirinya.

Tidak ketinggalan Ummu Sulaim r.ha, Ibu kepada Anas bin Malik ini begitu bersemangat berjalan ke sana ke mari membantu pasukan Islam dalam peperangan Uhud. Imam Thabarani menyatakan dari Ummi Sulaim r.ha bahawa Rasulullah s.a.w pernah keluar berjihad dan turut serta bersama baginda sebilangan kaum wanita dari kaum Ansar, maka merekalah yang memberikan minum kepada orang-orang yang sakit, memberi ubat kepada orang-orang yang mengalami kecederaan.

Semangat yang sama yang dimiliki oleh Ummu Haram Binti Milhan r.ha, wanita berjiwa mulia yang sangat cintakan agamanya. Rasulullah s.a.w selalu singgah berehat dirumahnya apabila baginda berkunjung ke Masjid Quba’ kerana jarak rumahnya yang berdekatan dengan masjid tersebut. Pernah Rasulullah s.a.w tidur di rumahnya lalu bermimpi melihat sebahagian umatnya menaiki kapal berjihad di jalan Allah. Dan Ummu Haram meminta baginda mendoakannya agar dapat bersama dengan rombongan yang menaiki kapal tersebut lalu Rasululah s.a.w mendoakannya. Di zaman Amirul Mukninin Uthman r.a, peristiwa itu benar-benar telah berlaku, Ummu Haram telah syahid sewaktu menyertai rombongan Islam yang menaiki kapal ke pulau Cyprus. Allahu Akbar!

Satu lagi kisah yang mashyur tentang Khansa r.ha, penyair agung Islam yang dengan syairnya ia menyemarakkan api pengorbanan kepada keempat-empat anak lelakinya dalam perang Qadisiyyah (15H/ 636m) menentang tentera Parsi di zaman Amirul Mukminin Umar al-Khattab r.a. Keempat-empat mereka telah gugur syahid dalam peperangan itu, dan Khansa r.ha begitu gembira dengan pengorbanan putera-putera kesayangannya itu untuk agama. Sesungguhnya ini adalah satu pengorbanan yang sangat besar. Allahu Akbar! Beliau telah memainkan peranannya sebagai seorang wanita dan ibu yang telah mendapat keredhaan Allah s.w.t.

Meskipun kaum wanita hidup dalam lingkungan yang terbatas, namun ia memainkan peranan yang sangat besar dalam agama Islam yang tidak mampu dipikul oleh kaum lelaki. Jika wanita memiliki fikir dan kerisauan untuk membangunkan agama sebagaimana fikir yang dimiliki oleh para sahabiah, maka kesannya agama akan lebih cepat tersebar. Wanita diciptakan daripada tulang rusuk sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w:

“Aku berwasiat kepada kamu supaya menjaga wanita dengan sebaik-baiknya kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk dan sebengkok-bengkok tulang rusuk adalah yang di bahagian yang paling atas. Sekiranya kamu cuba meluruskannya, kamu akan mematahkannya dan sekiranya kamu membiarkannya akan terus bengkok. Jesteru, berpesan-pesanlah tentang wanita (dengan kebaikan).” (Maksud hadith riwayat Bukhari dan Muslim).

Tulang rusuk kedudukannya dekat dengan hati, dikaitkan dengan sifat wanita yang sangat mudah untuk mempengaruhi hati lelaki tidak kira sama ada dalam hal kebaikan ataupun keburukan Oleh kerana itu musuh Islam sering mengekploitasi dan menggunakan wanita untuk merosakkan orang Islam.

Wanitalah yang memberi dorongan dan didikan kepada anak-anak. Pemikiran anak-anak diasuh dan dibentuk oleh kaum ibu. Anak-anak biasanya akan menghabiskan banyak bersama ibu berbanding ayah. Majoroti populasi penduduk dunia ini adalah di kalangan kaum wanita dan kanak-kanak. Dan kanak-kanak lazimnya lebih rapat dengan ibu berbanding ayahnya. Anak-anak lebih senang mengikuti kata-kata ibu berbanding ayah. Alangkah indahnya jika wanita-wanita Islam zaman ini ada fikir dan semangat keagamaan sebagaimana semangat para sahabiah dalam beragama. Yang dapat mempengaruhi anak-anaknya agar sama-sama bertolong bantu menghidupkan agama.

Allah s.w.t juga telah menganugerahkan kepada wanita kebijaksanaan untuk mencairkan hati lelaki. Sebagai contohnya, kelembutan seorang wanita mampu memujuk suami atau anak-anak supaya pergi ke kedai untuk sesuatu hajat. Alangkah baiknya jika anugerah kebijaksanaan wanita ini disalurkan untuk agama. Jika sifat pandai memujuk ini digunakan untuk manfaat agama, sudah tentu ia mampu memberi rangsangan kepada suami dan anak-anaknya supaya hidup dalam penuh ketaatan kepada Allah s..w.t dan sentiasa ingin mendorong ahli rumahnya mengamalkan agama yang sempurna, serta dapat meniupkan semangat membantu agama di kalangan ahli keluarganya. Bukan setakat suami dan anak-anak, malah masyarakat dan umat juga akan turut sama mendapat manfaatnya.

Sekadar diceritakan beberapa contoh untuk membangkitkan semangat agama di kalangan wanita. Sekarang mari kita renungkan sejauhmanakah peranan kita dalam memandu arah wanita-wanita kita melayari kehidupan dunia pada hari ini, Kemana halatuju isteri, ibu, anak perempuan, adik beradik perempuan kita. Adakah telah wujud bayangan kehidupan sahabiah yang lebih suka supaya mereka dibangkitkan di akhirat dengan gelaran ibu kepada seorang syahid atau isteri kepada seorang syahid dalam diri mereka. Telah terhiaskah sifat-sifat luhur pada diri mereka. Atau mungkinkah kita sedang dalam proses untuk mengikuti suri teladan yang telah ditinggalkan oleh para sahabiah, atau kita baru hendak mula menapak. Tepuk dada tanyalah hati.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ...

Wahai orang-orang beriman! Jagalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu (At-Tahrim: 6)

Keinginan setiap sahabiah dahulunya agar ahli keluarga mereka syahid adalah lebih tinggi daripada keinginan kita untuk memiliki rumah besar pada hari ini. Ini semua kerana cinta mereka kepada Allah dan Rasul sangat mendalam dan mereka telah membuktikannya melalui perbuatan dan tindakan mereka. Duhai diri, sebalik kelembutan, keramahan dan kemesraanmu, engkau juga ada tanggungjawab yang besar yang harus ditunaikan untuk umat ini. Adakah engkau bersedia menggalas amanah ini?

Ishak Zaini, 29 Sya’ban 1431 H.



-Selamat Mempertingkatkan Amalan Dalam Menyambut Ramadhan al-Mubarak-




Jazakumullah Umu.. :-)




Khamis, Julai 29, 2010

Pertemuan


Pada suatu hari, dengan izin Allah, seusai menunaikan solat maghrib secara berjemaah di sebuah masjid, saya berpeluang mendengar satu majlis penerangan tentang iman dan amal. Seorang dewasa yang saya lihat agak dalam pengetahuan agamanya menyampaikan nasihat-nasihatnya, sementara ahli jemaah yang lain duduk rapat-rapat mendengar penyampaiannya. Penceritaan adalah sekitar perkara-perkara yang menaikkan semangat untuk mempertingkatkan keimanan, serta memberi galakan dalam beramal. Kehadiran jemaah yang hadir mengimarahkan masjid pada malam itu agak ramai dari malam-malam yang biasa. Dan dalam majlis itu, saya sungguh terkesan dengan satu kisah yang di sampaikan.

Saya pernah mendengar kisah ini sewaktu kecil dahulu, arwah abah selalu memperdengarkan kepada kami sekeluarga dengan bacaan-bacaan kitab agama Tanbihul Ghafilin karangan Imam Al-Mufassir Abu Al-Laith As-Samarqandi rah.a, di samping bacaan kitab-kitab karangan Al-'Allamah Al-'Arif Billah Al-Muhaddith Asy-Syaikh Muhammad Zakariyya Al-Kandahlawi rah.a. Namun apabila mendengar kisah ini untuk kesekian kalinya, ada sesuatu yang membuatkan hati saya tersentuh. Maka, saya kongsikan semula kisah yang saya dengari dari majlis itu di sini, yang saya petik kisah bertulisnya dari sebuah laman web.

...

Abu Laits as-Samarqandi adalah seorang faqih yang mahsyur. Suatu ketika beliau pernah berkata, ayahku menceritakan bahawa antara Nabi-nabi yang bukan Rasul ada yang menerima wahyu dalam bentuk mimpi dan ada yang hanya mendengar suara. Maka salah seorang Nabi yang menerima wahyu melalui mimpi itu, pada suatu malam bermimpi diperintahkan, "Esok engkau dikehendaki keluar dari rumah pada waktu pagi menghala ke barat. Engkau dikehendaki berbuat:

"Pertama; apa yang engkau temui maka makanlah, kedua; engkau sembunyikan, ketiga; engkau terimalah, keempat; jangan engkau putuskan harapan, yang kelima; larilah engkau daripadanya."

Pada keesokan harinya, Nabi itu pun keluar dari rumahnya menuju ke barat dan perkara pertama yang ditemuinya ialah sebuah bukit besar berwarna hitam. Nabi itu kebingungan sambil berkata, "Aku diperintahkan memakan pertama aku hadapi, tapi sungguh aneh sesuatu yang mustahil yang tidak dapat dilaksanakan." Maka Nabi itu terus berjalan menuju ke bukit itu dengan hasrat untuk memakannya. Ketika dia menghampirinya, tiba-tiba bukit itu mengecilkan sehingga menjadi sebesar buku roti. Maka Nabi itu pun mengambilnya lalu disuapkan ke mulutnya. Bila ditelan terasa sungguh manis bagaikan madu. Dia pun mengucapkan syukur 'Alhamdulillah'.

Kemudian Nabi itu meneruskan perjalanannya lalu bertemu pula dengan sebuah mangkuk emas. Dia teringat akan arahan mimpinya supaya disembunyikan, lantas Nabi itu pun menggali sebuah lubang lalu ditanamkan mangkuk emas itu, kemudian ditinggalkannya. Tiba-tiba mangkuk emas itu terkeluar semula. Nabi itu pun menanamkannya semula sehingga tiga kali berturut-turut. Maka berkatalah Nabi itu, "Aku telah melaksanakan perintahmu." Lalu beliau pun meneruskan perjalanannya tanpa disedari oleh Nabi itu yang mangkuk emas itu terkeluar semula dari tempat ia ditanam.

Ketika dia sedang berjalan, tiba-tiba beliau ternampak seekor burung helang sedang mengejar seekor burung kecil. Kemudian terdengarlah burung kecil itu berkata, "Wahai Nabi Allah, tolonglah aku." Mendengar rayuan burung itu, beliau teringat akan mimpinya supaya diterima, hatinya merasa simpati lalu dia pun mengambil burung itu dan dimasukkan ke dalam bajunya.

Melihatkan keadaan itu, lantas burung helang itu pun datang menghampiri Nabi itu sambil berkata, "Wahai Nabi Allah, aku sangat lapar dan aku mengejar burung itu sejak pagi tadi. Oleh itu janganlah engkau patahkan harapanku dari rezekiku."

Nabi itu teringatkan pesanan arahan dalam mimpinya yang keempat, iaitu tidak boleh putuskan harapan. Dia menjadi kebingungan untuk menyelesaikan perkara itu. Akhirnya beliau membuat keputusan untuk mengambil pedangnya lalu memotong sedikit daging pehanya dan diberikan kepada helang itu. Setelah mendapat daging itu, helang pun terbang dan burung kecil tadi dilepaskan dari dalam bajunya.

Selepas kejadian itu, Nabi meneruskan perjalannya. Tidak lama kemudian dia bertemu dengan satu bangkai yang amat busuk baunya, maka dia pun bergegas lari dari situ kerana tidak tahan menghidu bau yang menyakitkan hidungnya sesuai dengan arahan kelima supaya melarikan diri daripadanya.

Setelah menemui kelima-lima peristiwa itu, maka kembalilah Nabi ke rumahnya. Pada malam itu, Nabi pun berdoa. Dalam doanya beliau berkata, "Ya Allah, aku telah pun melaksanakan perintah-Mu sebagaimana yang diberitahu di dalam mimpiku, maka jelaskanlah kepadaku erti semuanya ini."

Dalam mimpi beliau telah diberitahu oleh Allah s.w.t. bahawa, "Yang pertama engkau makan itu ialah marah. Pada mulanya kemarahan nampak besar seperti bukit tetapi pada akhirnya jika bersabar dan dapat mengawal serta menahannya, maka marah itu pun akan menjadi lebih manis daripada madu.

Kedua semua amal kebaikan (budi), walaupun disembunyikan, maka ia tetap akan nampak jua. Ketiga jika sudah menerima amanah seseorang, maka janganlah kamu khianat kepadanya. Keempat jika orang meminta kepadamu, maka usahakanlah untuknya demi membantu kepadanya meskipun kau sendiri berhajat. Kelima bau yang busuk itu ialah ghibah (menceritakan hal seseorang). Maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul membuat ghibah."

Saudara-saudaraku, kelima-lima perkara ini sentiasa sahaja berlaku dalam kehidupan kita sehari-hari. Perkara yang tidak dapat kita elakkan setiap hari ialah mengata hal orang, memang menjadi tabiat seseorang itu suka mengata hal orang lain. Haruslah kita ingat bahawa mengata hal seseorang itu akan menghilangkan pahala kita, sebab ada sebuah hadis mengatakan di akhirat nanti ada seorang hamba Allah akan terkejut melihat pahala yang tidak pernah dikerjakannya. Lalu dia bertanya, "Wahai Allah, sesungguhnya pahala yang Kamu berikan ini tidak pernah aku kerjakan di dunia dulu."

Maka berkata Allah s.w.t., "Ini adalah pahala orang yang mengata-ngata tentang dirimu." Dengan ini haruslah kita sedar bahawa walaupun apa yang kita kata itu memang benar, tetapi kata-mengata itu akan merugikan diri kita sendiri. Oleh kerana itu, hendaklah kita jangan mengata hal orang walaupun ia benar.

http://tanbihul_ghafilin.tripod.com/himpunankisahteladan2.htm

-intaha-

Banyak perkara kita akan temui dalam kehidupan ini. Kadang-kadang kita didatangkan dengan pelbagai masalah yang sentiasa bertamu dalam hidup kita. Yang penting ialah bagaimana kita melayani tetamu tersebut dengan cara sebagaimana yang sepatutnya dilayani. Semoga ada manfaatnya untuk pedoman kita semua dalam menjalani kehidupan.

Sabtu, Julai 17, 2010

Pada Sebuah Akhlaq



JADILAH SEPERTI SANG LEBAH, DALAM BANYAK-BANYAK TEMPAT, YANG DI CARI ADALAH BUNGA. JANGAN JADI SEPERTI SANG LALAT, SEKIAN BANYAK KEINDAHAN, NAMUN YANG DICARI ADALAH KOTORAN.

JADILKANLAH DIRIMU SEPERTI BUNGA, YANG MENGHIASI DAN MEMBERI KEHARUMAN KEPADA HIDUP ORANG LAIN. ORANG YANG MELIHATNYA AKAN TERTAWA DAN TERSENYUM. MENYEJUKKAN MATA MENDAMAIKAN HATI. JANGAN PULA MENJADI SEPERTI DURI, YANG MENUSUK HATI DAN MENIKAM KALBU. MENGGURIS PERASAAN MENYIKSA RAGA.

AMBILLAH IBRAH DARI UJIAN HIDUP YUSUF AS. TETAP BERSABAR MESKIPUN DIIANAYA, MERAIKAN ORANG LAIN MESKIPUN BINASA DIRI SENDIRI, MEMBERI KEMAAFAN MESKIPUN DI SAKITI.. TIDAK MEMBALAS WALAUPUN MAMPU MEMBALAS. BETAPA BERATPUN BEBANAN YANG DITANGGUNG, PERMUDAHKANLAH URUSAN ORANG LAIN. BERAKHLAQ BAIKLAH SEPERTI AKHLAQ NABI SAW, KEJAHATAN ORANG BAGINDA BALAS DENGAN KEBAIKAN. TUBA DI BALAS SUSU. SEMAIKANLAH AKHLAQ 'AZIMAH. KERANA PADA SEBUAH AKHLAQ, DI SITU ADA PINTU HIDAYAH..